Mohon tunggu...
Nugroho Endepe
Nugroho Endepe Mohon Tunggu... Guru - Edukasi literasi tanpa henti. Semoga Allah meridhoi. Bacalah. Tulislah.

Katakanlah “Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering; maka siapakah yang akan mendatangkan air yang mengalir bagimu?” (67:30) Psychology; Port Management; Law; Administration; Industrial and Organizational Psychology; Leadership.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Presidenku Pahlawanku..

10 November 2020   02:38 Diperbarui: 10 November 2020   16:33 208 10 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bung Karno dan Pak Harto (Foto: tribunnews.com)

Hari Pahlawan 2020,  membuat kita berpikir keras untuk mendefinisikan ulang siapa pahlawan itu. Dari unsur katanya, pahlawan adalah pahala-wan. Artinya, orang yang memiliki banyak pahala. Kebaikan. Berbuat banyak untuk kemanusiaan. Masyarakat luas. 

Monumen atau tugu pahlawan sendiri berdiri tegak di Surabaya. Menandakan pernah ada kejadian sangat besar pada 10 November. Alkisah arek-arek Suroboyo yang gagah berani ketika itu. Tahun 1945. Tanah masih basah oleh darah perjuangan meraih kemerdekaan. 

mobil Jenderal Mallaby yang hancur berantakan (Foto: en.wikipedia.org)
mobil Jenderal Mallaby yang hancur berantakan (Foto: en.wikipedia.org)

***

Secara historis, peringatan Hari Pahlawan 10 November adalah upaya untuk untuk mengingat pertempuran  heroik di Surabaya yang terjadi pada 1945.

Pada mulanya, peristiwa tersebut diawali sebuah insiden perobekan Bendera Merah Putih Biru di atas Hotel Yamato, yang sekarang bernama Hotel Majapahit, Di Surabaya,  pada 19 September 1945. Situasi menjadi tidak terkendali, karena secara sporadis terjadi bentrok antara lasykar rakyat dengan tentara kolonial yang masih bertebaran di sekitar kota. Untuk mencegah korban yang semakin banyak, kemudian Presiden Soekarno memerintahkan untuk gencatan senjata secara nasional, ketika itu, pada 29 Oktober 1945. Namun pertempuran kembali pecah pada 30 Oktober 1945. Selanjutnya, terjadi situasi chaos, ketika Jenderal Mallaby, perwira tinggi Inggris, mati secara misterius di tengah perang, karena tembakan lasykar. Aubertin Walter Sothern Mallaby atau juga dikenal dengan Brigadir Jenderal Mallaby adalah brigadir jenderal Britania yang tewas dalam peristiwa baku tembak 30 Oktober di Surabaya tersebut. Ini memicu keluarnya ultimatum Inggris, dengan didukung kekuatan tentara sekutu,  dan meledaknya Pertempuran 10  November 1945. 


Sampai sekarang, siapa yang menembak ini, tidak diberitakan secara pasti. Namun Inggris menjadi sangat marah. Maka, ultimatum untuk melucuti senjata lasykar, diberitakan pada tanggal 10 November 1945. Jika tidak, maka Surabaya akan diserang dari udara, laut, dan daratan. Begitu ancaman Inggris dengan pasukan Sekutu. Namun, fatwa resolusi Jihad dari Hadratus Syech  Hasyim Ashari, membuat rakyat percaya diri untuk melakukan perlawanan. Pidato Bung Tomo berkobar-kobar, membakar semangat rakyat Surabaya. 

Maka, datanglah hari itu. Rakyat Surabaya dengan senjata yang dipunya, bersama para pejuang lasykar bersenjata hasi rampasan perang dengan Jepang,  bertempur melawan tentara Inggris. Tidak main-main, pada pertempuran tersebut, jumlah kekuatan tentara sekutu sekitar 15.000 pasukan bersenjata lengkap. Maka, sekitar 6000 rakyat Indonesia pun gugur, dan kota porak poranda dibom dari udara, ditembak para infanteri sekutu, dan diintimidasi dari lautan. Rakyat diteror lahir batin,  dalam pertempuran di Surabaya itu. Pertempuran tersebut terjadi selama tiga minggu. Sebuah perlawanan yang sebagian mengatakan "perang yang brutal dan sangat tidak seimbang". Sekutu yang bersenjata lengkap, dan rakyat yang hampir tanpa senjata karena senjata hanya kumpulan rampasan perang dengan Jepang sebelumnya. 

Bung Karno pun menetapkan tanggal pertempuran Surabaya pada 10 November 1945 itu pun ditetapkan sebagai Hari Pahlawan melalui Keppres Nomor 316 tahun 1959 pada 16 Desember 1959.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan