Mohon tunggu...
Suprihati
Suprihati Mohon Tunggu... Pembelajar alam

Penikmat coretan ringan dari dan tentang kebun keseharian. Blog personal: https://rynari.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Pesan Damai dari Minangkabau ke Minahasa

3 Maret 2019   19:26 Diperbarui: 4 Maret 2019   13:35 485 25 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pesan Damai dari Minangkabau ke Minahasa
Cagar Budaya Makam Tuanku Imam Bonjol di Pineleng Minahasa (dok pri)

Pertanyaan kapan perang Padri berlangsung? Di mana dan kapan Tuanku Imam Bonjol wafat? Demikian sebagian soal sejarah yang dulu kami dapatkan. Untuk soal model tersebut kisaran nilai 0 hingga 100 jamak terjadi.

Apabila soal tersebut sedikit diubah semisal seperti ini. Apa yang Anda ketahui tentang perang padri? Pelajaran apa yang Anda dapat dari pengasingan Tuanku Imam Bonjol di daerah Minahasa? Silakan membaca dari berbagai sumber lalu tuliskan jawaban Anda dengan gaya bahasa sendiri. Wow pasti pemeriksa akan kewalahan dengan aneka ragam jawaban, mulai dari informasi hingga analisis bahkan evaluasi sesuai dengan passion dan tingkat pemikiran sang penjawab.

Tulisan ini mengalir saat kunjungan ke makam Tuanku Imam Bonjol di Manado beberapa tahun lalu. Perjalanan dari bumi ranah Minang dengan teladan alam takambang jadikan guru. Berdamai di Manado, bumi nyiur melambai yang selalu hangat. Manado dengan sesanti Si tou timou tumou tou yang bermakna manusia layak disebut sebagai manusia, jika sudah dapat memanusiakan manusia. Paduan kearifan lokal yang menjadi kearifan global.

Berkunjung ke Cagar Budaya Pengasingan dan Makam Tuanku Imam Bonjol

Berada di desa Lota, Pineleng Minahasa, menanjak dari Manado ke arah Tomohon. Siang itu hujan deras mengiringi perjalanan kami 1 bus kecil plus beberapa mobil. Beberapa pengunjung didampingi pengojek payung sedikit mendaki ke arah makam utama.

Mendaki ke makam Tuanku Imam Bonjol (dok pri)
Mendaki ke makam Tuanku Imam Bonjol (dok pri)
Makam Tuanku Imam Bonjol berada dalam bangunan dengan arsitektura rumah bagonjong khas Minangkabau. Kedatangan saat penghujan menguatkan bagaimana atap sirap dan model kemiringan atap arsitektura Minang segera menuntaskan air hujan. Daerah Sumatera Barat dengan pola curah hujan tinggi membutuhkan pembuangan air dari atap secara cepat dan tuntas.

cucuran atap dari makam Tuanku Imam Bonjol (dok pri)
cucuran atap dari makam Tuanku Imam Bonjol (dok pri)
Segera para sahabat berziarah ke makam Tuanku Imam Bonjol yang berkeramik putih terawat bersih. Ruang yang lapang mampu menampung cukup banyak peziarah. Tentunya masing-masing peziarah perlu peka dengan kebutuhan pengunjung lain yang ingin mendekati area makam.

penunjuk arah petilasan batu tempat sholat Tuanku Imam Bonjol (dok pri)
penunjuk arah petilasan batu tempat sholat Tuanku Imam Bonjol (dok pri)
Mengelilingi areal seputar makam terlihat petunjuk batu tempat sholat Tuanku Imam Bonjol selama beliau di pengasingan. Melihat papan penunjuk arah, tangga menurun di saat hujan, mengurungkan niat menjajalnya. Menunggu cerita teman-teman muda yang menuruninya. Juga membacanya dari beberapa tulisan yang menceritakan batu sholat di tepian sungai.

Menuju sungai, petilasan batu tempat sholat Tuanku Imam Bonjol (dok pri)
Menuju sungai, petilasan batu tempat sholat Tuanku Imam Bonjol (dok pri)
Pembelajaran dari Perang Padri

Bermula dari masalah internal, kaum ulama atau kaum Padri yang berniat mendandani pola hidup yang berlaku yang beberapa tidak seturut dengan tuntunan agama. Kaum Adat di sekitar kerajaan Pagarruyung tidak serta merta menerima saran perbaikan. Mulai terjadi friksi antar suku kelompok masyarakat.

Friksi yang makin meruncing dan meluas dan menghadirkan sekutu Belanda di pihak kaum Adat. Friksi yang menjadi perang besar berlangsung cukup lama lebih dari seperempat abad alias satu generasi. Bukan lagi masalah internal namun kesadaran melawan intervensi penjajahan. Perang yang meluluhlantakkan sendi persatuan dan kesatuan masyarakat. Penderitaan panjang, hilangnya rasa damai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN