Mohon tunggu...
Nony Prasmiari
Nony Prasmiari Mohon Tunggu... Mahasiswa

Pekerja yang masih ingin belajar kembali

Selanjutnya

Tutup

Finansial

Tantangan Kontemporer dalam Audit: Tugas Prof Dr Apollo

16 Juli 2020   22:20 Diperbarui: 16 Juli 2020   22:08 7 0 0 Mohon Tunggu...

Audit

Apa yang pertama kali terbayang ketika mendengar atau membaca kata audit? Pemeriksaan laporan keuangan, pemberian opini atas laporan keuangan merupakan hal-hal yang biasa dikaitkan dengan audit. Padahal audit memiliki makna yang luas yaitu evaluasi yang dilakukan pada suatu sistem, proses, ataupun produk di suatu organisasi. Proses audit ini dilaksanakan oleh orang yang berkompeten, objektif, memiliki integritas, dan independen. Orang yang melakukan audit disebut auditor.

Apa tujuan dilakukan audit?

Tujuan audit adalah untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan. Untuk memberikan pendapat tentang laporan keuangan, auditor memeriksa laporan keuangan untuk memuaskan dirinya sendiri tentang kebenaran dan kewajaran posisi keuangan dan hasil operasi perusahaan.

Lalu bagaimana dengan kualitas audit yang dilakukan?

Audit yang dilaksanakan haruslah memiliki standar kualitas audit. Kualitas audit mengacu pada hal-hal yang berkaitan dengan kemungkinan bahwa auditor akan mencapai tujuan mendasar untuk mendapat kepastian yang masuk akal bahwa laporan keuangan secara keseluruhan bebas dari salah saji yang material. Kualitas laporan keuangan adalah kunci untuk pasar dan investor yang percaya diri dan berpengetahuan. Tujuan audit independen adalah untuk memberikan kepercayaan pada kualitas laporan keuangan. Meningkatkan kualitas audit dan konsistensi pelaksanaan audit sangat penting untuk menjaga kepercayaan terhadap jaminan independen yang mereka berikan.

Misalkan begini sebuah perusahaan mengalami kegagalan tapi laporan keuangan perusahaan tersebut tidak menunjukkan dengan tepat posisi keuangan dan hasil yang menurun atau masalah kelangsungan usaha, masuk akal untuk ditanyakan tentang peran yang dimainkan oleh direktur perusahaan dan auditor. Pertanyaan juga dapat diajukan jika keputusan investasi dibuat menggunakan laporan keuangan yang tidak mencerminkan posisi keuangan dan kinerja perusahaan yang sebenarnya.

Tantangan teknologi dalam proses audit

Saat ini proses audit mengalami berbagai macam perubahan dan juga beragam tantangan karena perkembangan teknologi informasi. Teknologi telah membawa perubahan serius yang mungkin memerlukan Auditor tradisional (mis. Auditor yang tidak memiliki keterampilan IT yang cukup untuk melakukan tugas audit) bertanya pada diri mereka sendiri apakah peran mereka dalam dunia organisasi yang dikelola komputer saat ini dapat dijamin. 

Dan jika demikian, apa yang harus mereka lakukan untuk tetap relevan, mempertahankan dan memperluas ruang lingkup dan kualitas layanan mereka, dan berkontribusi pada bentuk baru kekayaan dalam ekonomi pengetahuan kontemporer.

Agar kompetitif dalam lingkungan yang dinamis ini, Auditor dapat mengimbangi masalah teknologi dan peluang. Teknologi telah memengaruhi cara dan metode yang digunakan Auditor untuk melakukan pekerjaannya. Mengetahui area apa yang telah terpengaruh dan teknologi tertentu yang memengaruhi area sangat penting sehingga Auditor dapat terus merencanakan pengembangan operator mereka. Teknologi akan membantu dalam mengurangi waktu yang diperlukan melakukan audit, karena pengujian menjadi lebih otomatis dan dilakukan secara real-time.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN