Mohon tunggu...
Ninik Sirtufi Rahayu
Ninik Sirtufi Rahayu Mohon Tunggu... Penulis - suka nulis dan ngedit tulisan

Seorang grandma yang gemar disapa Uti dan sedang getol belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Kunanti di Bawah Pohon Kamboja

30 Maret 2024   04:43 Diperbarui: 30 Maret 2024   04:49 86
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

Kunanti di Bawah Pohon Kamboja

Oleh: Ninik Sirtufi Rahayu

"Kau kira menikah itu cukup dengan cinta? Jangan bodoh!" kudengar menggelegar dari dapur.

"Dilihat bibit, bobot, dan bebed-nya! Kau paham, tidak?" lanjutnya lantang. "Dari bibit aja gak masuk hitungan! Kami tahu persis siapa dia, bagaimana sejarahnya! Jangan paksa untuk setuju dengan pilihanmu!"

"Ya, aku dengar dengan jelas! Bahkan, masih terngiang-ngiang hingga saat ini! Hampir  setengah abad setelahnya!"

Saat itu aku diajak singgah ke rumahnya. Bagai runtuh langitku mendengar penolakan ibunya seperti itu. Lunglai seluruh sendi ragaku. Patah semangatku!

***

Dia  kakak tingkatku di jurusan yang sama. Dua tahun di atasku. Ketika aku mahasiswa baru, dia siap mengambil sarjana mudanya. Namun, masih ada mata kuliah umum yang harus diambil bersamaan dengan angkatanku.

"Kau terlambat juga?" tanyanya di luar ruang H, ruang mata kuliah umum yang diikuti oleh beberapa jurusan sekaligus.

Aku mengangguk karena belum mengenal dengan baik. Kebetulan kuliah pagi ini aku terlambat harus mencuci dulu.

"Nyucinya sore aja, pagi biar nggak terlambat kuliah!" seru ibu indekosku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun