Mohon tunggu...
Nina Sulistiati
Nina Sulistiati Mohon Tunggu... Guru - Belajar Sepanjang Hayat

Pengajar di SMP N 2 Cibadak Kabupaten Sukabumi

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi 18: Gadis Berpayung Jingga

19 November 2021   22:16 Diperbarui: 19 November 2021   22:49 201 28 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ojeg payung.sumber:beritatrans.com

Termangu di sudut gerbang parkiran
Tubuhnya kerap menggigil  
Senyumnya hadir di sela bibir kebiruan
bulir-bulir air mengaliri sekujur tubuhnya

Digenggamnya payung jingga
Tatapnya penuh harap mentari tak hadir hari ini
Berharap rintik-rintik hujan menyiram bumi
agar dia dapat mengais rejeki

Bagimu hujan adalah anugerah
mengumpulkan rupiah adalah berkah
Tubuh kuyup tak lagi kau peduli
Telanjang kaki mengumpulkan pundi-pundi

Gadis kecil berpayung jingga
Kau simpan laramu dalam dusta,
di antara kecipak air, dalam tangis dan tawa
sembunyikan asa dan cita-cita di angkasa

Kemana senyum ceria masa kanak-kanakmu
Kemana dendang lagu merdu yang kau rindu
"Selamat pagi guruku ku rindukan dirimu.
di depan kelasku kau menantikan kami."

Bangku sekolah hanya sebuah mimpi
Cita-cita tinggi menjadi sebuah ilusi
bagimu hanyalah cara mencari rejeki
untuk bekal hidup hari ini

Cibadak, 20 November 2021

#Harianaksedunia

#Puisininasulitiati

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan