Mohon tunggu...
Nina Andy
Nina Andy Mohon Tunggu... pemerhati dan menulis yang menarik hati

wiraswasta perpajakan

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Memaknai "Soempah Pemoeda" bagi Generasi di Persimpangan Zaman

28 Oktober 2019   09:00 Diperbarui: 28 Oktober 2019   09:24 105 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memaknai "Soempah Pemoeda" bagi Generasi di Persimpangan Zaman
sumber: dokpri

Generasi Manual akan segera berlalu......

Generasi Millenial sudah mulai datang.....

Pola pikir (mindset) serta Perilaku akan berbeda....

Banyak hal yang harus dilakukan oleh generasi ini supaya tidak mudah tersulut dan terhasut oleh hal-hal yang disebabkan Perubahan jaman. Harus tetap menjaga amanah Sumpah Pemuda dan menjadi Generasi Penerus yang akan datang untuk menjaga "Persatuan, Kesatuan dan Etika berbangsa sebagai bangsa Indonesia yang "Berbudi luhur, Ramah, BerKetuhanan Yang Maha Esa" sesuai dengan sila-sila dalam Pancasila agar cita-cita bangsa Indonesia dapat terwujud di masa yang akan datang.  

Momen pengumuman kabinet kerja yang ditunggu-tunggu terlaksana sudah. Kejutan demi kejutan siapakah yang mengisi Jabatan kementerian juga sudah terjawab. 

Siapapun yang mengisi jabatan tersebut pastinya memikul beban tanggung jawab yang tidak mudah, coba disimak, bpk Jokowi pada saat mengumumkan serta memperkenalkan satu persatu menteri-menteri barunya ada suatu catatan serta harapan yang bisa diterjemahkan menjadi target beliau.

Dari semua menteri baru, ada beberapa menteri yang cukup menarik perhatian. Selain menteri Agama yang dijabat oleh seorang Jenderal Purnawirawan Fahrul Razi, ada lagi yaitu menteri Pendidikan, Nadiem Makarim benar-benar membuat surprise kita semua, karena sebagai menteri termuda kelahiran tahun 1984 dengan latar belakang pebisnis yang sangat sukses mendirikan Gojek tahun 2010 dan sangat berkembang hingga saat ini.                                                                                                                                                                                                                                                                                         

Penghargaan demi penghargaan setaraf Internasional telah diterima, sebagai Asian of the Year dari The Straits Times tahun 2016, sebagai tokoh termuda se Asia dari Nikkei Asia Prize ke-24 untuk Inovasi Ekonomi dan Bisnis, serta Gojek menjadi satu-satunya perusahaan di Asia Tenggara yang masuk dalam daftar Fortune's 50, perusahaan kelas dunia.

Pemerintah di bawah pemerintahan presiden Jokowi memang cukup memiliki kepekaan  untuk melihat potensi yang dimiliki oleh seseorang serta memanfaatkan peluang-peluang yang ada atas potensi tersebut.                                                                                                                                                                               

Boleh dikatakan ini adalah sebuah "breakthrough" terobosan yang sangat berani dengan mengamanahkan sebuah jabatan yang jika dipikirkan sepertinya tidak mungkin diemban oleh seorang dengan latar belakang yang "tidak biasanya" jabatan tersebut diberikan kepada menteri Pendidikan. 

Seperti yang dikatakan oleh bapak Presiden Jokowi, saat ini Indonesia berada di era disrupsi, era yang sulit dihitung, era yang sulit dikalkulasi, era yang penuh resiko. Pada era ini perlu penguatan data dan perlu orang yang memiliki pengalaman bagaimana mengelola sebuah data sehingga bisa memprediksi masa depan.                                                                                                                                                                                                                                                                     

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN