Mohon tunggu...
Nina Andy
Nina Andy Mohon Tunggu... pemerhati dan menulis yang menarik hati

wiraswasta perpajakan

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Bagaimana Melihat Pembatasan Medsos dari Perspektif yang Berbeda

13 Juni 2019   09:30 Diperbarui: 13 Juni 2019   09:41 0 2 1 Mohon Tunggu...
Bagaimana Melihat Pembatasan Medsos dari Perspektif yang Berbeda
Dokpri

Pemerintah melalui Menkopolhukam Wiranto tanggal 20 Mei 2019 yang lalu menggelar konferensi pers membatasi penggunaan media sosial, baik itu WhatsApp, Instagram maupun Facebook untuk jangka waktu sementara. Hal itu terjadi karena adanya unjuk rasa di depan kantor Bawaslu tanggal 21 Mei 2019 yang berakhir ricuh hingga memakan korban tewas dan luka-luka.                                                                                                                                                         

Seiring dengan konferensi pers oleh Menkopolhukam, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudi Antara saat itu juga mengatakan telah membatasi beberapa fitur di media sosial dan messaging system, khususnya fitur yang berkaitan dengan foto dan video secara bertahap.                                  

 Pembatasan akses melalui media sosial ini tentunya akan berdampak baik positif maupun negatif. Terutama bagi masyarakat yang tinggal di kota besar merasa sangat terganggu dan tidak nyaman khususnya bagi yang sudah terbiasa menggunakannya. 

Bagi para pebisnis yang mengandalkan bisnisnya pada aplikasi ini, pastinya juga merasa sangat dirugikan karena untuk mendapatkan sumber informasi yang dibutuhkan saat itu mengalami hambatan untuk sementara waktu. Jika dihitung dengan untung ruginya mereka mengalami banyak kerugian.                                                                                     

Namun yang perlu diingat adalah sebagian masyarakat di Indonesia masih ada yang tinggal di daerah terpencil yang hanya bisa menggunakan peralatan HP, melihat, dan mendengar dengan segala keterbatasannya dalam mencerna berita-berita yang ada. 

Dan yang patut disesalkan adalah ternyata para pembuat berita bohong, ujaran kebencian, penghasut  tidak hanya dari kalangan masyarakat biasa, tetapi justru dari para tokoh agama, tokoh politik, bahkan ada yang dari militer, dari akademisi intelektual tinggi (pengacara) dll.                                                                                 

Dalam pelajaran tatabahasa Indonesia ada padan kata  mengenai  kata Hak yang tidak bisa dipisahkan dengan  kata Kewajiban, yang dituntut selalu Haknya saja, hak mengemukakan pendapat, hak berbicara,  banyak yang tidak suka kebebasan berpendapat dan berbicaranya dibatasi. 

Padahal ada kata yang sering dilupakan, yaitu kata Kewajiban. Orang sering melupakan kata Kewajiban yang harus dilakukan juga. Dalam hal ini adalah kewajiban beretika dalam mengemukakan pendapat, kewajiban kesantunan berbicara.                                                                                                                                                           

Pemerintah harus mempunyai kekuatan. Pembatasan penggunaan media sosial yang bersifat sementara memang sudah selayaknya dilakukan terutama bila negara dalam keadaan darurat dan genting.  

Melalui Undang-Undang ITE yang ada dan kerjasama dengan lembaga/ Instansi-instansi yang lain, misal Badan Siber  dan Sandi Negara dan pihak Kepolisian diharapkan mampu bekerja keras untuk  terus mengikuti perkembangan jaman, memantau kemajuan teknologi,  mengedukasi, serta mendidik masyarakat, bilamana perlu memberikan shock therapy dengan tidak pandang bulu apapun jabatannya dan status sosialnya seperti yang selama ini sudah dilakukan. (nn0619)