Mohon tunggu...
Ngainun Naim
Ngainun Naim Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

Dosen di UIN Sayyid Ali Rahmatullah Tulungagung Jawa Timur. Menyukai dunia menulis. Pengelola http://www.ngainun-naim.blogspot.com dan http://www.spirit-literasi.id.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Satu Demi Satu Toko Buku Berguguran

9 Juni 2022   10:54 Diperbarui: 9 Juni 2022   11:10 538 14 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dok. screenshot IG Togamas

Ngainun Naim

 

Hari-hari ini dunia sosial sedang ramai dengan berita tentang rencana tutupnya Toko Buku Toga Mas Solo. Dari berita yang ada disebutkan bahwa Toga Mas Solo akan tutup, baik online maupun offline, mulai Juli 2022.

Banyak yang menyayangkan rencana ini. Berbagai komentar muncul. Analisis juga dilakukan dari berbagai sudut pandang. Namun saya kira itu tidak akan mengubah keadaan. Ramai diperbincangkan atau tidak, satu demi satu toko buku tampaknya akan berguguran. Terlalu banyak faktor yang tidak mendukung eksistensi toko buku di era sekarang ini.

Rencana tutupnya Toga Mas Solo menambah panjang daftar Toko Buku Toga Mas yang harus gulung tikar. Meskipun tidak seramai rencana penutupan di Solo, saya merasakan aura kesedihan saat Toko Buku Toga Mas Tulungagung harus gulung tikar pada Maret 2022. Berdasarkan pengumuman di Instagram dan juga pengumuman yang ditempel di toko, Toko Buku Toga Mas Tulungagung tutup permanen mulai 21 Maret 2022. Para pelanggan diarahkan untuk berbelanja ke Toga Mas Kediri. Padahal inilah satu-satunya toko buku yang menurut saya cukup representatif di Tulungagung dan sekitarnya.

Gugurnya satu demi satu toko buku di berbagai daerah sesungguhnya mewartakan kepedihan. Ya, toko buku tampaknya tidak akan mampu bertahan lagi. Hanya soal waktu saja. Kini kita yang mencintai dunia literasi berharap cemas toko mana lagi yang akan tutup.

Fenomena ini memunculkan beberapa bahan renungan bagi kita bersama. Pertama, masa depan toko buku, khususnya yang offline, suram. Bisa jadi ini karena gempuran perubahan di zaman digital. Orang kini tidak lagi mengandalkan buku cetak sebagai bahan bacaan. Tampaknya hadirnya buku digital menjadi pilihan.

Kedua, fenomena ini menandai keroposnya peradaban kita. Peradaban yang kokoh ditandai oleh tradisi membaca dan menulis yang mapan. Masyarakat yang kuat membaca dan menulis akan memiliki sudut pandang yang kaya. Selain itu juga memiliki modal yang mapan untuk menghadapi perubahan.

Riuh rendahnya dunia digital dengan pertengkaran yang kurang bermutu sekarang ini bisa jadi karena tidak dimilikinya basis pengetahuan dan sudut pandang yang mapan. Jika pengetahuannya mapan maka energi positif yang dimiliki akan dipergunakan untuk memperkaya kehidupan. Pelajaran hidup akan memperkaya, bukan menista.

Mengapa toko buku itu penting? Tentu ada banyak alasan. Salah satunya adalah penopang budaya membaca. Membaca itu basis bagi kemajuan sebuah bangsa. Hal ini sejalan dengan pendapat Alfons Taryadi yang menulis "Pengantar" pada buku klasik berjudul Buku dalam Indonesia Baru (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 1999). Alfons Taryadi menulis bahwa buku itu bukan hanya jendela dunia. Di dalam buku ada hidup dan kehidupan itu sendiri. Membaca yang dilakukan secara intensif menjadi modal utama menulis. Keduanya merupakan rangkaian yang saling berkait-kelindan. Kemampuan membaca-menulis dibayangkan oleh Alfons Taryadi sebagai basis bagi masyarakat Indonesia baru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan