Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Petani

Berwajah Preman, Berhati Malaikat

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Diimbangi Leganes, Madrid Belum Menemukan Keseimbangan Tim

16 April 2019   07:41 Diperbarui: 16 April 2019   08:05 0 11 5 Mohon Tunggu...
Diimbangi Leganes, Madrid Belum Menemukan Keseimbangan Tim
Sempat tertinggal, Real Madrid ditahan Leganes 1-1 di pekan ke-32 Liga Spanyol. (Foto: Denis Doyle/Getty Images) 

Musim 2018-2019 merupakan musim pahitnya Real Madrid. Pasalnya, Madrid telah kehilangan dua trofi yaitu Liga Champion dan Copa Del Rey. Untuk menjuarai La Liga pun masih dianggap sangat mustahil mengingat Real Madrid masih menempati peringkat ketiga dengan selisih poinyang cukup besar dengan yaitu 13 poin.

Madrid memulai musim dengan baik tetapi setelah beberapa pertandingan, Madrid harus puas berbagi poin dengan Bilbao. Musibah datang lagi setelah berselang satu pertandingan dengan Bilbao, Madrid ditekuk Sevila dengan skor telak 3:0. Sevila sepertinya membawa sebuah kutukan bagi Real Madrid, hasil imbang dan kekalahan identik dengan Madrid setelah itu.

Madrid tidak stabil lagi di La Liga. Hasil yang diperoleh adalah Imbang dan Menang yang silih berganti. Tidak ada konsistensi kemenangan dalam diri Real Madrid. Bahkan, klub-klub papan bawah pun merusak mimpi Madrid meraih trofi musim ini.

Sebuah keputusan yang tak lasim dilakukan oleh presiden Real Madrid, Fioentina Perez yaitu memecat sang pelatih, Julen Lopetegui pada akhir Oktober 2018 setelah kalah 5:1 dari Barcelona kemudian menunjuk Santiago Solari untuk menangani Madrid.

Awal menangani Madrid, hasil yang diperoleh sepertinya menjanjikan bahwa Madrid telah menemukan performanya kembali. Akan tetapi, tidak konsistensinya Madrid dua kali harus mengakui kepiawaian CSKA Moskow di Liga Champion dan beberapa pertandingan Liga lainnya Madrid harus puas dengan hasil imbang atau kalah. Di akhir Februari dan awal Maret adalah saat dimana Madrid seakan kehilangan segalanya, kehilangan trofi CDR di tangan Barcelona dan Liga Champion di wakil Bealanda, Ajax Amsterdam.

Hal yang sama lagi dilakukan oleh Fiorentina Perez, kembali memecat Solari dan mencari pengganti lain. Setelah melalui beberapa percakapan, Perez berhasil membujuk Zidane yang Notabenenya baru melepas madrid musim lalu. Zidane diharapkan mengembalikan stabilitas tim untuk mengakhiri musim dengan baik dan akan mengawali musim depan dengan performa tim yang sudah stabil.

Zidane dipercaya akan mendongkrak kembali madrid dan kembali berjaya. Alasannya adalah di tangan Zidane, Madrid menjadi satu-satunya tim yang mampu bermain dengan baik di Liga Champion. Buktinya, menjadi tim pertama yang menjuarai Liga Champion tiga kali berturut-turut.

Kembalinya Zidane ke Madrid selain untuk mengembalikan stabilitas tim, ia kembali karena Cinta.

"Saya kembali karena presiden memanggil saya dan saya mencintainya dan juga club ini" ujar pria berkepala plontos itu.

Diharapkan karena cinta, Zidane memberikan segalanya agar tim menjadi lebih baik dari sebelumnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2