Mohon tunggu...
Tety Polmasari
Tety Polmasari Mohon Tunggu... Bunda tiga dara: Putik Cinta Khairunnisa, Annajmutsaqib, Fattaliyati Dhikra

Menulis cara saya meluapkan segala rasa: gelisah, marah, bahagia, cinta, rindu, harapan, kesal, dan lain-lain.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Shalat Perdana di Masjid Setelah 1 Tahun Berlalu

13 April 2021   08:44 Diperbarui: 13 April 2021   08:57 325 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Shalat Perdana di Masjid Setelah 1 Tahun Berlalu
Suasana shalat subuh berjamaah di Masjid Al Ihsan Permata Depok (Dokumen pribadi)

Setelah lebih dari setahun tidak menjejakkan kaki di Masjid Al Ihsan Permata Depok, Citayam, Jawa Barat, karena pandemi Covid-19, akhirnya subuh tadi, Selasa (12/4/2021) saya pun berkesempatan shalat subuh berjamaah di masjid.

Ini pertama kalinya saya ke luar rumah subuh-subuh sejak pandemi mewabah. Jadi, saya penasaran juga bagaimana suasananya. Apakah suasananya sama seperti tahun sebelumnya? Kalau ke luar siang hari sih sudah sering. Tapi, kalau subuh, nah ini pertama kalinya.

Sebelum Covid-19 sih saya memang sering shalat berjamaah di masjid mengingat jarak rumah ke masjid begitu dekat. Tidak sampai 5 menit sampai. Kalau kata orang selemparan batu.

Ketika saya ke luar rumah, saya dapati pemandangan lampion warna warni di depan masjid. Adanya lampu ini menandakan sudah memasuki bulan Ramadhan. Biasanya di luar bulan itu tidak ada lampion.

Tahun lalu, saya tidak sempat memperhatikan apakah ada atau tidak lampion mengingat kegiatan ibadah selama Ramadhan pure dilakukan di rumah masing-masing.

Saya juga jarang banget ke luar rumah. Segala aktifitas saya sebagian besar dilakoni di rumah. Paling suami yang beli-beli buat buka.

Ketika saya sampai di masjid, area di lantai 1 masjid penuh, lantai yang khusus untuk jamah laki-laki. Tetapi setiap jamaah berjarak yang ditandai dengan petunjuk di mana masing-masing jamaah menempatkan posisinya. Tidak ada pemeriksaan suhu di sini.


Suasana Masjid Al Ihsan Permata Depok yang dihiasi lampion warna warni (Dokumen pribadi)
Suasana Masjid Al Ihsan Permata Depok yang dihiasi lampion warna warni (Dokumen pribadi)
Tapi sudah bisa saya pastikan jamaah di sini tidak dalam keadaan demam atau batuk atau pilek atau menunjukkan salah satu gelaja Covid-19, sebagaimana terpampang dalam pengumuman di depan masjid.

Jamaah juga diminta membawa sajadah sendiri dan sudah dalam keadaan berwudhu, dan tentu saja memakai masker. Bagi jamaah yang lupa memakai masker diharap menghubungi petugas masjid agar diberikan masker gratis.

Anak-anak dan usia lanjut juga dilarang shalat di masjid mengingat keduanya menjadi kelompok beresiko tertular Covid-19. Ini bentuk kewaspadaan guna menghindari virus corona.

Terlebih di area perumahan tempat saya tinggal warga yang terkena Covid-19 seperti "mati satu tumbuh seribu". Warga di blok sekian dinyatakan sembuh, eh muncul lagi warga di blok lain yang terpapar Covid-19.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN