Mohon tunggu...
Nadya Agus Salim
Nadya Agus Salim Mohon Tunggu... Guru - Seorang Penulis yang juga berprofesi sebagai pendidik

Nadya. terkenal dengan nama Pena Nadya Agus Salim ,. Ibu dua orang anak ini adalah seorang guru SMK yang memiliki hobby menulis.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Semangat Bu Aryani di Saat Pembelajaran Daring

9 Agustus 2021   09:07 Diperbarui: 9 Agustus 2021   09:26 100 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Berbagai upaya yang dilakukan para pendidik di saat pembelajaran via Daring. Banyak kendala yang dihadapi, dari ketiadaan handphone, kuota, malah jaringan yang sulit. Proses belajar mengajar tak boleh terhenti, walau banyaknya kendala yang ada di lapangan. 

Termasuk salah satunya ibu guru yang bernama Aryani. Beliau guru sekolah dasar 3 Sengawang, Kecamatan Teluk Keramat Kabupaten Sambas Kalimantan Barat.

Mulai mengajar di SDN 3 Sengawang Tengah pada 1 Januari 1982, dan akan menghadapi pensiun bulan oktober 2021. Ibu Guru Aryani memiliki anak empat orang, tetapi anaknya yang ke-3 telah meninggal dunia. anak pertama kerja di WHW Ketapang, yang kedua bidan honorer di Pukesmas Sungai Baru dan yang paling bungsu sedang kuliah di UGM semester 5.

Demi mencerdaskan anak bangsa, beliau rela membawa papan tulis di pundak dengan bersepeda. Jarak dari rumah ke sekolah sekitar 1 km, dan jarak dari rumah beliau ke rumah para siswanya sekitar 5 km. 

Murid yang beliau datangi kebanyakan berdomisili di dusun kawakan, dengan keadaan jalan banyak pengerasan sedikit tanah dan aspal. Jadi jalannya ada yang tanah, pengerasan dan ada sedikit yang sudah diaspal.

Beliau dengan ikhlas datang mengunjungi para siswa dikarenakan kebanyakan siswa yang beliau ajar tergolong siswa kurang mampu. Kendala lainnya orang tua siswa kurang memperhatikan anak untuk belajar sehingga proses belajar mengajar dibebankan sepenuhnya kepada guru.

Jumlah kelas yang beliau kunjungi kelas 1A sebanyak 26 siswa, Proses belajar mengajar dimulai hari senin sampai hari sabtu dibagi 5 kelompok. Mulai mengajar pukul 07.00 sampai dengan pukul 10.00. 

Senin mengajar kelompok 1,2,dan 3 , selasa kelompok 4 dn 5, begitu seterusnya. Alhamdulillah Kepala Sekolah sekaligus mantan siswanya Pak Dolhan, mengapresiasi yang beliau lakukan. 

Walau sekolah mereka telah mendapat bantuan kuota dari pemerintah, tetapi kendala para siswa yang kurang menguasai materi, akhirnya proses belajar mengajar dengan cara mengunjungi siswa langsung dari rumah ke rumah tetap ia lakukan.

Melihat semangat Bu Aryani diusianya yang tak lagi muda, masih tetap semangat menjalankan tugasnya. Apakah kita masih berkeluh kesah

Pesan beliau untuk para guru, "Tetap semangat dan bertanggung jawab dalam mengemban tugas supaya hidup kita berkah."

Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan