Mohon tunggu...
Nabilalr
Nabilalr Mohon Tunggu... Pembelajar

Pembelajar Omnivora. Menulis sebagai tanda pernah 'ada', pernah 'merasa', dan pernah disebuah 'titik'.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Yang Hilang di Tengah Kita (?)

30 April 2020   20:43 Diperbarui: 30 April 2020   21:11 62 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Yang Hilang di Tengah Kita (?)
whatsapp-image-2020-04-30-at-8-31-43-pm-5eaad5e9097f36202a30df32.jpeg

Aku terpaku di samping jendela ruang tamuku. Nampak termenung. Menelanjangi jalanan pukul 16 yang tak ada wara wiri. Langit melembanyung sudah tinggi. Siap untuk menyambut kepulangan matahari.

Mengusir jengah, aku pun menggapai gawai yang tergeletak diatas meja. Kutekuri satu satu pesan masuk di aplikasi pesan singkat yang tidak banyak berubah. Seperti jalanan yang sunyi. Handphoneku pun berhenti berbunyi, tak lagi ramai. Ah, suatu anomali pada ramadhan tahun ini.

Kuteringat ramadhan ramadhan tahun sebelumnya. Ramadhan yang selalu ramai. Ramadhan pembawa keceriaaan meski harus menahan lapar dan dahaga seharian. Ramadhan sebagai penyambung sillaturrahmi dengan kawan kawan lama. Dan ramadhan, sebagai momen untuk berbahagia meyambut Hari raya yang tinggal hitungan hari. Kini, nuansa itu seolah hilang. Terbang seperti butiran debu yang mengikuti arah angin. Tak berbekas. Dan tak ada yang tahu kapan ramadhanku kembali seperti sebelumnya.

Tidak ada lagi undangan buka bersama dengan teman teman kampus maupun organisasi. Tidak ada lagi ajakan sahur on the road ataupun tarawih keliling di masjid masjid. Dan tak ada lagi kebiasaan berburu takjil yang dijajakan di sepanjang jalan. Sungguh. Ramadhan tahun ini tidak lagi sama. Dan aku tak bisa apa apa.

"Kakak ngapain? Ngelamun disitu?" Suara Mama memecah lamunanku yang masih setia di tepi jendela.

"Oh, ngga Ma. Duduk aja nungguin maghrib." Jawabku singkat.

"Yaudah. Kakak mau dimasakin apa untuk berbuka nanti?" Tanya Mama yang sudah siap siap mengepulkan dapur untuk berbuka maghrib nanti.

Aku berpikir sejenak sebelum menjawab. Sedikit bernostalgia dengan ramadhan tahun lalu yang jadwalku sudah penuh bahkan ketika ramadhan belum hadir. Janji buka bersama dengan teman teman sekolah, kuliah, organisasi, atau sekedar ngabuburit bersama sahabat.

Ramadhan yang seharusnya menjadi bulan penuh berkah. Jalan untuk memetik pahala sebanyak banyaknya justru kuhabiskan untuk banyak bersendau gurau. Tarawih keliling sekedar wacana, dan sholat maghrib yang selalu berkejar kejaran dengan adzan isya karena keasyikan berkumpul dengan teman teman.

Buka bersama yang harusnya sebagai ajang sillaturrahmi justru menjadi ajang ghibah dan riya'. Tabungan dan uang jajan yang harusnya bisa dijadikan untuk amal, justru hanya habis untuk urusan perut dan gengsi.

Kini tiba tiba aku sadar jika ramadhan tahun ini memang berbeda. Tak ada lagi agenda buka bersama yang padat merayap. Tak ada lagi hura hura dan pemborosan. Dan tak ada lagi aku yang dulu. Mendadak aku mengerti jika ramadhan tahun ini bisa sebagai instropeksi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x