Mohon tunggu...
Polar Yanto Tanoto Family
Polar Yanto Tanoto Family Mohon Tunggu...

My open Letter to Sukanto Tanoto.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Surat Terbuka Untuk Sukanto Tanoto

31 Juli 2014   02:27 Diperbarui: 18 Juni 2015   04:49 11711 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Surat Terbuka Untuk Sukanto Tanoto
IMG_4196

Nama saya Wendy Tanoto. Ketika saya berusia enam tahun, ayah saya, Polar Yanto Tanoto meninggal dalam kecelakaan udara penerbangan GA152 dalam perjalanan terbang kembali ke rumah kami di Medan, Indonesia pada 26 September 1997. Saya masih ingat jelas hari ketika aku mendengar berita itu. Itu Jumat sore biasa ketika anak-anak mengharapkan ayahnya bergabung untuk makan malam pada pukul 6:00. Bagi mereka yang tidak tahu apa yang terjadi, aku di sini untuk memberitahu Anda kisah sebuah keluarga yang selamat dari pelecehan oleh orang terkaya Indonesia, Sukanto Tanoto, Ketua RGE. Tepat setelah kematian ayah saya, Sukanto Tanoto, mitra bisnis / saudara ayahku selama 30 tahun, secara terampil menyiapkan rencana untuk mencuri perkebunan ayahku dan hari ini, ia dirayakan sebagai orang terkaya di Indonesia. Itu terjadi begitu cepat dan terampil sampai saya ingat bagaimana semua mulai berlawanan terhadap keluarga saya setelah kematian ayah saya. Ibuku hanya mulai menyadari bahwa keadaan mulai tidak baik saat Sukanto meminta ibu untuk menandatangani pengalihan harta ayah saya ke dia 1 minggu setelah pemakaman ayah saya. Serangan pribadi, penghinaan dan ancaman kematian mulai datang ke ibu saya ketika dia menolak untuk menandatangani dokumen. Tidak pernah kita sangka bahwa semua ancaman itu datang dari orang yang paling dekat dengan keluarga saya, paman saya Sukanto. Sepengetahuan saya, paman saya adalah seperti Lord Voldemort. Ia menjadi sangat kejam dan jauh dari keluarga saya setelah kematian ayah saya. Aku benci ketika paman saya menuduh ibu saya terlahir dengan nasib buruk yang menyebabkan ayah saya meninggal meskipun dia tahu bahwa kata-katanya akan lebih menghancurkan ibu saya. Saya tidak suka bagaimana dia merusak kontribusi ayahku kepada perusahaan. Saya tidak mengerti bagaimana mungkin ia bisa mengatakan kepada dunia bahwa ayah saya, rekan bisnisnya yang membangun sebuah perusahaan miliaran dengan dia tidak mempunyai apa apa. Saya tidak menyangka semua hal-hal buruk yang akan datang secara bersamaan. Saya pikir setiap paman akan bereaksi dengan cara ini untuk keponakan mereka ketika ayah mereka meninggal dalam kecelakaan tiba-tiba. Semua tindakannya, tuduhan, penghinaan terhadap ibu saya hanya cara untuk membuatnya depresi, jadi dia tidak akan mampu mengelola pertempuran melawan dia. Setelah pertempuran hukum yang panjang, ibu saya memutuskan untuk tidak menindaklanjuti mengambil alih aset ayah saya. Itu melelahkan bagi seorang ibu tunggal dengan 4 anak-anak dan tidak ada pendapatan keuangan untuk melawan salah satu pria paling berkuasa di Indonesia. Selalu ada pengacara dari seluruh dunia bersedia untuk membela dirinya dan membuat hal-hal yang menuduh ibu saya. Setiap kali ibu saya mencoba untuk melindungi kita, para pengacara selalu dapat memutar tindakan ibuku sebagai gadis pemorot yang menggunakan anak- anaknya sebagai pelindung. Tapi kebenarannya adalah bahwa kami berada di tepi kemiskinan, dan ibu saya tidak bisa lagi membayar uang sekolah kami. Ketika setiap istri di Indonesia diizinkan untuk mengakses catatan publik suami mereka, ibu saya tidak mampu. Para pejabat mengatakan kepada ibu saya bahwa dia tidak bisa memberinya catatan publik ayahku kecuali dia menyelesaikan masalah dengan Sukanto dan mendapat izin. Ya, ia bisa mempengaruhi Pemerintah. Fakta bahwa Sukanto berhasil lolos dari apa yang dia lakukan kepada keluarga saya menghantui saya selama saya dibesarkan. Aku tidak tahan siksaan yang ibu saya harus lalui setelah ayah saya meninggal. Saya tidak bisa mengerti mengapa ibuku harus memberitahu saya bahwa dia tidak bisa menandatangani penyelesaian yang ditawarkan oleh paman saya pada tahun 2000 sebagai wali kami untuk menyerah perkebunan ayahku karena dia tahu ayahku memiliki lebih banyak. Meskipun orang-orang di sekelilingnya memaksanya untuk menandatangani penyelesaian, ibu saya tahu bahwa apa Sukanto ditawarkan adalah murni memalukan suami dan keluarganya. Saya tidak bisa mengerti mengapa nenek saya mengatakan kepada saya bahwa ibu saya tidak bisa berada dengan saya ketika saya sakit karena Sukanto menyuap polisi untuk menangkapnya di Indonesia. Aku merasa ngeri pada saat itu karena saya baru saja kehilangan ayah saya. Setiap kali saya melihat sebuah artikel berita di Sukanto, wawancara dengan Sukanto, dan orang- orang memuji kekayaannya sebagai orang terkaya di Indonesia, pekerjaan filantropi dan menerima penghargaan tertinggi dari Dekan Medal oleh Wharton School University Pennsylvania - Aku akan bertanya-tanya bagaimana mereka akan bereaksi jika mereka tahu bagaimana Sukanto telah mengambil keuntungan dari janda dan anak yatim dari kecelakaan udara penumpang / saudara terdekatnya. Selama ini, keberhasilan Sukanto Tanoto menahan saya dari mengatakan kebenaran. Keluarga saya diminta untuk menyerah banyak hal setelah ayah saya meninggal, tapi kali ini saya memutuskan untuk tidak menyerahkan hak saya dan membagi cerita saya. Hari ini, aku pikir aku beruntung. Apa yang terjadi dengan keluarga saya telah membuat kita lebih dekat sebagai keluarga. Kami saling mendukung dan menghargai keberadaan satu sama lain pada waktu yang sulit. Yang paling penting, saya memiliki seorang ibu yang mendukung dan mengasihi kita tanpa syarat. Namun, ada orang-orang di seluruh dunia menderita karena pelanggaran oleh orang-orang kuat yang masih berjuang untuk menceritakan kisah mereka. Mereka memberi saya keberanian untuk tidak diam lagi. Saya ingin bertanya Dewan UPenn yang diberikan Sukanto Tanoto Dekan Medal jika mereka tahu apa Sukanto yang telah dilakukan kepada keluarga korban kecelakaan pesawat sebelum menghormatinya. Saya ingin meminta orang-orang yang membantu Sukanto penyalahgunaan keluarga kami bagaimana jika putri mereka harus melalui semua ini pada usia muda. ------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------ http://www.sukantotanoto.co/

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x