Mohon tunggu...
Muhammad Reza Santirta
Muhammad Reza Santirta Mohon Tunggu... Penulis

Menulis adalah seni

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Revolusi Pelayanan Bus Pasca New Normal

26 Juli 2020   22:26 Diperbarui: 27 Juli 2020   10:02 600 20 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Revolusi Pelayanan Bus Pasca New Normal
Ilustrasi bus Social Distancing Marcopolo (otomotif.kompas.com)

Era pandemi ini menimbulkan masa-masa sulit karena segala aktivitas dibatasi. Terutama untuk urusan bepergian, setiap orang akan merasakan kesulitan karena banyaknya protokol yang harus dipatuhi.

Semua itu mulai mengalami perubahan setelah memasuki new normal. Beberapa armada transportasi menerapkan social distancing dengan memberi jarak pada tiap deret kursi penumpang, baik moda transportasi bus, kereta api, mobil taksi, pesawat, hingga kapal.

Tentu, ini satu langkah antisipatif untuk mencegah siapapun tertular. Namun, penerapan protokol kesehatan diri dengan cuci tangan, jaga kesehatan, dan pakai masker jauh lebih penting. Mengingat, paparan virus jaraknya sangat dekat dari manusia.

ilustrasi bus formasi kursi 1-1-1 (urbanasia.com)
ilustrasi bus formasi kursi 1-1-1 (urbanasia.com)
Salah satunya kendaraan bus. Sebagaimana biasanya, kendaraan panjang itu menggunakan kursi 2-2 untuk diisi penumpang. Namun, desainnya berubah dengan formasi kursi menjadi 1-1-1 seperti kabin pesawat jumbo jet.

Hal ini dilakukan sebagai bentuk penerapan social distancing pada armada bus. Penggunaan deret kursi ini dianggap mampu mencegah terpaparnya virus Corona dari penumpang yang duduk disamping. Ini bisa menjadi salah satu langkah revolusioner dalam desain interior bus kedepannya.

Kita tentu mengingat bentuk formasi kursi pesawat berbadan lebar seperti Airbus A330, A350, A380, Boeing 777, Boeing 787, dan Boeing 747. Desain formasi kursinya menggunakan pola 3 deret dengan 2 aisle dan beberapa deret kompartemen diisi kursi penumpang.

Ilustrasi kabin pesawat Airbus A350 aviascope.com
Ilustrasi kabin pesawat Airbus A350 aviascope.com
Hal ini menjadi satu langkah untuk menambah jumlah penumpang agar tidak berkurang setengah dari biasanya, terutama jika terisi penuh. Armada bisa mengalami kerugian jika setengah total penumpangnya tidak terisi. Maka, langkah penempatan formasi 1-1-1 menjadi langkah tepat untuk mendongkrak keuntungan.

Namun, desain kursi 3 deret ini menimbulkan kekurangpuasan bagi penumpang tengah. Mereka tidak akan merasakan sensasi menikmati pemandangan di kursi sampingnya sambil menyandarkan kepala jika ngantuk. Sebagaimana penumpang kursi tengah, tentu ia hanya bisa melihat sisi depan yang terdiri dari kursi depan dan 2 sisi aisle.

Ilustrasi bus social distancing (otomotif.kompas.com)
Ilustrasi bus social distancing (otomotif.kompas.com)
Jikapun melihat pemandangan depan, pandangannya akan dibatasi oleh sisi samping kursi depannya. Namun, mereka akan merasakan pengalaman berbeda. Belum lagi, bus seperti ini menyediakan alat penyaring udara di bagian atas dan sinar UV yang beroperasi saat sebelum dan sesudah bus digunakan.

Beberapa karoseri sudah menerapkan sistem ini seperti Tentrem, Laksana, dan lainnya. Sudah mulai banyak armada bus yang memodifikasi interiornya menjadi formasi 1-1-1. Belum lagi, penambahan teknologi penyaring udara kabin dan teknologi sinar UV.

Ilustrasi purifier (ayonaikbis.com)
Ilustrasi purifier (ayonaikbis.com)
Ilustrasi sinar UV (ayonaikbis.com)
Ilustrasi sinar UV (ayonaikbis.com)
Perubahan sistem pelayanan ini hanya diterapkan pada bus. Sedangkan kereta api dan pesawat terbang hanya menggunakan tanda silang untuk larangan duduk. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk menggenjot penurunan angka positif Corona yang meresahkan penduduk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN