Mohon tunggu...
Muhammad Andi Firmansyah
Muhammad Andi Firmansyah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Politik

Aku kehilangan segalanya, tapi aku menemukan diriku.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Menemukan Makna Kehidupan dari Keseharian

20 Oktober 2021   20:20 Diperbarui: 25 Oktober 2021   18:19 287 17 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kita terbiasa mengabaikan keajaiban semesta hingga kita tidak tahu lagi apa makna dari semuanya | Ilustrasi oleh Stock Snap via Pixabay

Beberapa hal terpenting dalam kehidupan tidak dapat kita temukan di dunia luar. Mungkin kita dapat membeli jenis kebahagiaan tertentu, seperti membayar perjalanan ke pantai atau menambah koleksi mobil.

Tetapi yang lebih penting daripada semua itu adalah, kita tidak bisa membeli "makna".

Manusia adalah makhluk pencari makna. Makna adalah alasan di balik kepahlawanan seseorang meskipun dunia ini tidak memberinya apa-apa. Makna adalah pegangan yang ditawarkan pada manusia ketika segala sesuatu begitu kacau dan ambyar.

Makna adalah selimut dari dinginnya bungkus kosmik.

Tetapi lebih seringnya, kita menganggap bahwa makna semua hal yang selama ini mengelilingi kita adalah kekosongan makna itu sendiri. Kita cenderung memaknai semuanya sebagai ketiadaan makna.

Pada dasarnya, kita sudah merasa terbiasa dengan dunia.  Kita tumbuh dengan sepenuhnya menjadi dewasa dan tidak menyisakan ruang sedikit pun untuk "jiwa" anak-anak yang dulu pernah kita miliki.

Padahal jiwa itulah yang membantu kita untuk terpikat (kembali) dengan semesta dan mengaguminya. Ketika kita merasa bagian dari semesta itu sendiri, kita mengerti tentang apa makna dari semuanya; makna dari kesejatian diri sendiri.

Di sinilah kisah alternatif kehidupan perlu diceritakan. Sebagian besar dari kita menjalani hidup dengan sistem auto-pilot, dan kita cenderung menganggap semua yang ada sebagai mode default yang tidak bisa dipertanyakan (lagi).

Kita hidup dalam masyarakat yang memandang individualitas sebagai sesuatu yang aneh. Kadang-kadang mereka sedemikian konservatif sehingga kita pun menjadi tidak disukai ketika kita memilih jalan yang berbeda dari kemapanan mereka.

Jadi bagaimana kita dapat menemukan makna dalam hidup kita ketika sepanjang waktu kita melakukan apa yang orang lain lakukan, sedangkan makna sangat subjektif dan sepenuhnya bergantung pada apa yang menurut kita bernilai?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan