Mohon tunggu...
Muhammad WildanTaufiq
Muhammad WildanTaufiq Mohon Tunggu... Perencana

Semoga baik untuk kita semua.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Malam yang Sunyi

22 November 2020   12:58 Diperbarui: 22 November 2020   13:06 31 1 0 Mohon Tunggu...

Rakshmi yang ikut tertidur bersamaan dengan Lasni,si anak bungsunya itu. Namun tak ada ketenangan dalam tidurnya,sebab masih terpikirkan si anak sulungnya yang sore tadi pergi tanpa pamitan. 

Meskipun hal itu biasa Cipta lakukan,akan tetapi kepergiannya kali ini cukup membuat fikiran orang tuanya tidak tenang. Buktinya,hingga sampai larut malam anaknya ta kunjung datang. Ia ingin menanyakan kepada suaminya, sekaligus menyuruh nya untuk mencari Cipta. 

Dengan perlahan ia melepaskan pelukan anaknya,sebab tak ingin mengganggu ketenangan nya setelah hampir seharian ia merengek kelaparan. Tak lama setelah pelukannya terlepas, Rakshmi langsung membangunkan badannya dan berjalan perlahan menghampiri suami nya,yang sedang duduk di teras depan rumah. 

Entah apa yang sedang di fikirkannya,yang jelas matanya begitu kosong menatap rembulan malam. Setelah sampai,ia langsung duduk di samping suaminya itu. "Bagaimana,apakah sudah pulang? Dengan raut muka khawatir ia langsung menanyakan pada suaminya. " Belum, apa dia sebelumnya pernah ngomong suka pergi kemana padamu? Jawab Raksha sembari mengelus rambut Rakshmi yang terurai panjang. 

Dengan kepala yang masih menyandar di bahu suaminya,"cobalah cari mas,inikn sudah larut malam. Takutnya kenapa-kenapa" sembari membangkitkan kepalanya lalu menatap wajah suaminya yang terlihat khawatir tapi masih cukup tenang. 

Tak lama kemudian, Raksha berdiri hendak pergi mencari nya.Setelah bersalaman dan mencium tangannya,"hati-hati,mas" sembari melontar senyum,namun masih terpahat jelas kekhawatiran di matanya. Kini rasa khawatirnya bertambah,tidak hanya Cipta bahkan Rakshapun tidak lepas dari rasa khawatirnya. 

Rakshmi yang masih tertatih sambil memandangi punggung suaminya yang kian menjauh. Kemudian ia kembali masuk ke dalam rumah untuk menemani anaknya yang masih tertidur pulas. 

#

Tak terasa hari sudah mulai gelap, mataharipun hendak kembali ke pelukan dua gunung itu,hanya terpancar siluet bertabur cahaya kekuningan yang mulai tertutup keabu-abuan awan malam. Waktunya ia pulang kerumah, setelah seharian memancing di sungai bahara. Sungai terbesar di daerahnya dengan lebar hampir menyamai ukuran danau. 

Sepulang dari sekolah,Cipta selalu pergi memancing di sungai tersebut. Dengan tidak melupakan setiap tugas yang di sisakan ibu gurunya. Setelah selesai membereskan barang-barangnya,ia langsung bergegas pulang. Dalam fikirannya,tak baik membuat orang tuanya khawatir. 

Walaupun hasil memancing hari ini tidak memuaskan,bahkan 'korang' sebuah wadah yang terbuat dari anyaman kulit bambu berbentuk seperti wadah minuman arak di jaman kerajaan Qin. Tidak berisi satupun ikan,karena memang ia hari ini memancing tidak terlalu fokus,karena banyak tugas yang musti ia kerjakan untuk sekolahnya besok. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x