Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Lainnya - Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Inilah WAG Kompasianer Kenthir

27 Juli 2021   07:44 Diperbarui: 27 Juli 2021   19:28 482 59 46 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inilah WAG Kompasianer Kenthir
Ilustrasi dari: shutterstock via kompas.com

Seturut pengamatan Engkong Felix, ada dua tipe WAG Kompasianer.  WAG Nyinyir dan WAG Kenthir. Indikator pembedanya hanya satu: keberadaan Engkong sebagai anggota WAG. Kalau Engkong ada, berarti WAG Kenthir. Tak ada Engkong, berarti WAG Nyinyir. Karena Engkong hanya ikut di satu WAG, maka hanya ada satu WAG Kompasianer Kenthir.

Tapi itu sejatinya soal label semata. Isi cuapan (chat) di semua WAG Kompasianer sama saja. Nyinyiran! Dan Admin Kompasiana adalah korban yang paling banyak dianugerahi nyinyiran. Untung mereka tak mendengar. Bukan karena tak bertelinga, tapi karena semua nyinyiran tertulis.

Kasihan sebenarnya Admin K. Sudah gajinya kecil, dibanding gaji Wakil Komisaris Bank BUMN, dibanjiri nyinyiran pula. Belum lagi harus menghadapi ancaman suksesi tahun 2222 dari Kompasianer Prov. Al Pepeb. Kalau bukan karena ketagihan dinyinyiri, Admin K pasti sudah lama left dari Kompasiana.

Perilaku left itu menjadi ciri khas WAG Kompasianer Kenthir yang diikuti Engkong. Begini. Calon anggota WAG ini harus lulus tes masuk dulu baru diterima sebagai anggota. Mungkin inilah satu-satunya WAG yang mempersyaratkan tes masuk bagi calon anggotanya.

Tesnya sederhana. Hanya ada dua soal. Pertama, mendengarkan nyanyian Uda Zaldy di pesan suara. Kedua, menerima pesan tomateror (lontaran puluhan tomat digital) dari Engkong Felix. Kalau calon anggota itu tetap bertahan, tidak left, berarti dia taklulus.

Lha, tidak left kok tidak lulus, sih? Ya, begitulah. Sebab menurut kelaziman, semua anggota WAG Kenthir otomatis left setiap kali Uda Zaldy membagikan nyanyian atau setiap kali Engkong memberikan pesan tomateror. Kalau tidak leftberarti penyimpangan perilaku, sehingga tak layak menjadi anggota WAG.

Sebagian besar anggota WAG Kenthir ini ternyata guru. Itu membuat aducuap di WAG menjadi bacaan yang bikin puyeng Engkong. Bagaimana tidak puyeng. Para guru itu sibuk menyinyiri sistem pengajaran daring, merutuki perilaku murid, sampai mencela orangtua murid yang tunakuota dan tunasinyal. Apakah tidak aneh bahwa para guru itu mendapat gaji dari kenyinyiran mereka?

Uda Zaldy misalnya mengeluh karena harus menceboki anak PAUD di sekolah.  Mengapa tidak ada syarat sertifikat lulus toilet untuk masuk PAUD? Keluhnya. Kata Engkong, gak usah mengeluh. Sebab tindakan menceboki anak PAUD itu heroik. Menjadi masalah kalau menceboki ibunya. Itu hororik.

Mungkin karena profesinya guru, anggota WAG Kenthir ini gampang meraih verifikasi biru dari Admin K.  Baru-baru ini dua orang anggotanya mendapat verifikasi biru, Bu Naz(arotin) dan Mas Arif. 

Bu Naz itu dapat centang biru berkat artikel-artikel sadisme. Isi artikelnya selalu tentang penggal, potong, iris, cincang, ulek, goreng, dan rebus. Pokoknya, semua tanaman dan hewan konsumsi bawaannya stres kalau sudah diemek-emek Bu Naz. Bayangkan kalau dia iseng emek-mek suami.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x