Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Bela Palestina, Anies Baswedan Pakai Sarana Publik?

19 Mei 2021   22:05 Diperbarui: 20 Mei 2021   06:44 574 34 16 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bela Palestina, Anies Baswedan Pakai Sarana Publik?
Lampu JPO dengan citra bendera Palestina di Jakarta (Foto: okezone.com)

Hari ini, Rabu 19 Mei 2021, ramai diberitakan aksi Anies Baswedan, Gubernur Jakarta, merekayasa warna cahaya lampu di delapan jembatan penyeberangan orang (JPO), serta di Simpang Susun Semanggi dan Terowongan Kendal,  sehingga memancarkan citra bendera Palestina.[1]

Aksi itu dilakukan sebagai bentuk pernyataan solidaritas kepada rakyat Palestina yang menderita akibat perang dengan Israel. Dengan kata lain tergolong aksi bela Palestina. [2]

Kata Anies, "Saudara kita di Palestina, anak-anak kita di Palestina, mereka bersujud dalam suasana tegang, mereka menjalani Ramadhan dalam suasana di mana saudaranya meninggal, korban dari kekerasan." [3]

Aksi Anies itu menimbulkan tiga pertanyaan yang ada baiknya diklarifikasi olehnya sendiri.

Pertama, mengapa Anies hanya bicara tentang warga yang menjalani Ramadhan di Palestina? Bicara Ramadhan, pastilah Anies tahu, di wilayah Israel juga ada umat yang menjalaninya. Di wilayah Palestina sendiri tak melulu peristiwa Ramadhan, tapi juga ada masa Paskah. 

Jadi, dalam konteks perang Palestina versus Israel, apakah bijak seorang gubernur di Republik Indonesia bicara hanya tentang mereka yang menjalani Ramadhan di Palestina. Tidakkah itu menguatkan persepsi keliru tentang alasan perang di sana? Bukan antar agama tapi antar negara karena perebutan wilayah kedaulatan. [4]

Kedua, apakah aksi itu pernyataan sikap politik resmi dari Pemprov DKI Jakarta? Jika "Ya", berarti Anies selaku Gubernur Jakarta telah  melakukan sesuatu yang bukan wewenangnya.  

Palestina adalah sebuah negara. Karena itu sikap politik terkait Palestina merupakan kebijakan politik luar negeri. Itu wewenang pemerintah pusat. Pemerintah daerah tak berwewenang menyikapi situasi politik negara lain.

Anies pastilah paham politik luar negeri bukan urusan gubernur.  Karena itu bisa diduga aksi cahaya lampu JPO bercitra bendera Palestina itu bukan pernyataan sikap politik Pemprov DKI Jakarta.

Dengan kata lain, aksi itu adalah pernyataan sikap politik pribadi Anies Baswedan. Takada sangkut-pautnya dengan pemerintah Jakarta, apalagi dengan rakyat Jakarta.

Ketiga, jika aksi cahaya lampu JPO bercitra bendera Palestina itu merupakan pernyataan sikap pribadi Anies Baswedan, bolehkah dia memanfaatkan sarana publik untuk keperluan itu? Jawabnya, sudah pasti, "Tidak!" Itu bukan saja takpatuh aturan, tapu juga tak sepantasnya dilakukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x