Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Sosiolog Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Mengapa Ozzy Allandika Masih Menjomlo?

15 Januari 2021   11:24 Diperbarui: 15 Januari 2021   12:24 429 43 35 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Ozzy Allandika Masih Menjomlo?
Ilustrasi dari inibaru.id

Ingat tokoh Arai dalam film Sang Pemimpi karya Riri Riza  dan Mira Lesmana?  Anak Melayu Belitong rekaan Andrea Hirata, dalam novel berjudul serupa, itu berjibaku belajar gitar kepada Bang Zaitun, pemusik Melayu ahli cinta. Hanya demi menaklukkan hati Zakiah Nurmala, gadis Melayu nirmala pujaan hatinya. Berhasilkah?  Saat kapal kayu yang membawa Arai dan kawan-kawannya bertolak ke Jakarta, Zakiah hadir memberi tatapan terakhir dari bibir pantai. Aih, so sweet.

Adegan Arai bergitar sambil mendendangkan syair kasmaran di depan rumah Zakiah dengan tepat memanggungkan kiat ampuh perjaka Melayu, atau Sumatera umumnya, meluluhkan hati perawan idaman. Lihatlah, betapa Zakiah klepek-klepek, cemburu pada gitar.  Ingin dia menghambur ke pelukan Arai, menggantikan tempat gitar yang beruntung itu.

Begitulah hukumnya, dulu, untuk pemuda Melayu, atau umumnya perjaka Sumatra. Jagolah main gitar dan merdulah berdendang, maka kau menjadi lampu di malam hari, dan para gadis manis itu menjadi laron. Tak adalah cerita menjomlo untuk anak muda pegitar dan penyanyi. Aih, sungguh,  pleiboi bergitar.

Malanglah nasib pemuda yang punya double handicaps,  sudah tak bisa main gitar  tak becus pula menyanyi.  Itu benar terjadi pada Poltak, anak Batak yang dicap mutan gegara tak pandai bergitar dan berdendang. Tak ada seorang gadis pun yang sudi meliriknya, jangan kata mendekatinya. Nasibnya ibarat obat nyamuk bakar.

Ah, tapi tunggu dulu. Poltak ternyata bukanlah yang paling malang dari mereka yang malang. Ada seseorang yang termalang dari mereka yang paling malang.  Dari judul tulisan ini, kamu sudah tahu namanya. Ya, dialah orangnya, Ozzy Allandika. Panggil dia, "Ozzy."

Sudah kenal, atau tahu tentang, pemuda bernama Ozzy itu.  Ya, dia seorang anak muda cerdas energik dari Bengkulu, yang memenuhi semua kriteria pemuda "lampu listrik", idaman segala perempuan, khususnya gadis kinyis.  Sarjana, guru, buaya gitar, penyanyi cinta, penulis jempolan, saleh total, pintar melintir, baik hati, rajin menabung, dan seterusnya. Sebut apa saja ukuran baik, pasti kautemukan dalam diri Ozzy. Pokoknya, takada kurangnya itu anak muda.  

Hei, takada kurangnya katamu? Bukankah Ozzy termalang dari yang paling malang? Itu hanya mungkin bila dia punya sedikitnya satu kekurangan fundamental. Jangan ngaco ngomongnya.

Ya, ya, saya tahu. Gak usah sewot gitu, napeh.  Seneng banget loe ngulik kurang-kurangnya orangYa, kekurangan fundamental Ozzy: jomlo kronis. Ah, tak tega kubuka kekurangannya. Tapi, untungnya, itu sudah menjadi rahasia umum. Semua temannya di dunia nyata dan maya sudah tahu. Ozzy sendiri sudah proklamasi:  "Gue jomloMasalah buat elo!"

Masalah, sih, nggak, Ozzy. Cuma, gue rada heran aja. Gimane cara, perjaka buaya gitar, pelantun lagu cinta, kok, ya jomlo, gitu, lho.  Itu kan luar biasa antitesis. Penyimpangan gila-gilaan. Menurut teori dan empiri, dengan kualitas seperti itu, Ozzy harusnya menjadi lampu listrik, bukan obat nyamuk bakar. Tahu, kan "obat nyamuk bakar"? Ya, jomlo, wherever and whenever

Sebenarnya Ozzy pernah menuliskan sebuah pledoi. Status jomlo, katanya, terjadi karena sibuk mempersiapkan masa depan, belum ketemu gadis yang cocok, dan fokus memperbaiki diri.  Aih, masa depan itu dijelang, kecocokan itu dirancang, dan perbaikan diri itu selama hidup.  Lihatlah, adakah alasan sah bagi kita untuk percaya pada pledoi seorang jomlo setia?  Tidak ada, Kawan.  Kecuali kamu seorang jomlo setia juga.

Hanya setelah melalui sebuah probing yang alot, dept interview, saya akhirnya menemukan dua alasan sejati di balik fakta status jomlo Ozzy.  Ah, teguk liur, pasti kamu mau kepo, bukan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x