Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menapak Jejak Perjuangan R.A. Kartini

20 April 2021   14:39 Diperbarui: 20 April 2021   15:08 297 45 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menapak Jejak Perjuangan R.A. Kartini
R.A.Kartini dan kata Mutiara ( kompas.com )

Pernak  Pernik  memperingati  Hari  Kartini

"Ada  pepatah  Gajah  mati  meninggalkan  belang, manusia  Mati  meninggalkan  Nama".

Kiranya  tepat  diterapkan  pada  sosok  pahlawan  wanita  Indonesia  ini. Nama  harum  R.A  Kartini  sebagaimana  yang  termeterai  didalam  lagu  " Ibu  Kita  Kartini "ciptaan WR Supratman., tentu  termeterai  di hati  setiap  perempuan  Indonesia, yang  sadar  dan  merasa  dampaknya  betapa  besar  perjuangan  Kartini.

Pada  tanggal  21  April  sebagai  peringatan  hari  Kartini, tentu  ada  upacara  dan  habitus  yang  diadakan  di  sekolah  pun  Instansi  pemerintahan, tentu  jika situasinya  normal  tidak  diterjang  oleh  pandemic seperti  saat  ini.

Masih terbayang  dalam  ingatan  sewaktu  penulis, ber- sekolah  di  SMP Katolik  Adi Sucipto  Blora, juga  semasa  menjadi  siswi  di  SPG  Negeri  Blora. Keduanya  dan  sekolah  lain  pada  umumnya  selalu  mengadakan  lomba antara  lain, Lomba  memasak, melukis, puisi  dan  deklamasi, menulis  artikel  dan  yang  tak  kalah  ramai yaitu  lomba "  Ratu  Luwes "  termasuk  di dalamnya  predikat Puteri  Pelajar, Photogenic, Persahabatan.

lomba Ratu Luwes saat SMP ( dok pri )
lomba Ratu Luwes saat SMP ( dok pri )
Paling  bangga  kalau  terpilih  sebagai Pemimpin  Upacara, rasanya  itu  kehormatan  tersendiri. Sebagai  wanita  yang  ditunjuk  untuk memimpin  jalannya upacara  di  hari  besar  memperingati  Pahlawan  Nasional Wanita.

Di  kedua  sekolah  tersebut  kami  di wajibkan  untuk  berkebaya dan  bagi  murid  pria  diwajibkan  berdasi atau  pakai  pakaian  Sorjan  lengkap  dengan blangkonnya, di hari  itu, bahkan  hal  ini  kualami  sejak  SD. Namun  ramainya  ketika  SMP, dan  SPG, maklum  mungkin  sudah  menginjak  remaja, jadi sudah  tahu  bagaimana  mematut  diri  dan  bergaya. Hari  Kartini  menjadi  dambaan  tersendiri supaya  bisa  berkebaya yang  modis  dan  matching komposisi warna  tentunya.

Memimpin Upacara bendera ketika SPG ( dok pri )
Memimpin Upacara bendera ketika SPG ( dok pri )
Lucunya  sewaktu  di  SPG, para  teman pria menyewa  becak  dan menawarkan  kami serta  mau  menjemput dan  mengantar. Ide  itupun  datang  dari  OSIS, untuk  membantu  teman-teman  kami yang  hidup  kost  di  Blora, maklum  mereka  berasal  dari  tempat  yang  cukup  jauh semisal, Kecamatan  Kunduran, Ngawen, Cepu, Nglobo, Randublatung. Bisa  jadi  1  becak  bisa  memuat  penumpang dan  melaju  8  kali  bahkan  lebih  untuk  menjemput  dan  mengantar. Waktu  bisa  diatur, karena  seusai  upacara, kami  biasa mengadakan  lomba.

Acara  Menapaki  Jejak  Perjuangan  Kartini 

Pernah  suatu  kali  kami  dibebaskan  oleh  sekolah  untuk  mengadakan  Acara  peringatan  Hari  Kartini, waktu  itu  kami  kelas  akhir di  SPG.  Kami merancang  untuk  menelusuri  Jejak  Kartini  dengan  nge -Gowes, alias  bersepeda.

Menempuh  36km  dengan  pembagian   jarak 12  km  dari  Blora menuju Bulu  Mantingan  disinilah  terdapat  makam  Raden  Ajeng  Kartini  serta  putranya RM  Susalit. Kami 40  peserta  sukarela  siapa  yang  mau  nge gowes  ramai-ramai  berangkat  dari  Blora saat Fajar.    melewati beberapa  desa  Karang jati Medang, Ngampel,   daerah  persawahan  dan  hutan, sampai  di  Mantingan  masih  pagi. Kami  nyekar  (  tabur  bunga di makam R.A Kartini)  serta  berdoa bersama.  Rasa  haru  dan  syukur memenuhi  lubuk  hati   kami  mengenang  perjuangan  beliau.

Memimpin Upacara saat SPG ( dok pri )
Memimpin Upacara saat SPG ( dok pri )
Sesudahnya  kami  membuka  bekal  masing-masing  dan  saling  berbagi  untuk  sarapan  pagi. Perjalanan  masih  lanjut  ke  Rembang dengan  jarak  tempuh 24  km  dari  Mantingan, meskipun  desa  Bulu  Mantingan  lebih  dekat  lokasinya  dengan  Kabupaten  Blora, namun  masuk  wilayah  Kabupaten  Rembang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x