Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Waktu Cepat Berlalu, Raihlah Cita-citamu

28 Maret 2021   20:41 Diperbarui: 28 Maret 2021   21:00 439 35 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Waktu Cepat Berlalu, Raihlah Cita-citamu
Ovik menuju ruang tunggu Penerbangan Internasional ( dok pri )

Diary,

Sugguh  saya  ingin  menuliskan  peristiwa  ini, memeteraikannya   padamu  agar  peristiwa  ini  selalu  terkenang  dan  sebagai  tonggak perjuangan  Ovi kemenakkanku.

Selamat Jalan  Ovi, kami  mencintaimu, kami merindukanmu, kami  mendoakanmu, rajin  belajar, jujur, tetap  rendah  hati dan  rajin  menolong  orang, jaga  diri  baik --baik  ya.  Demikian  yang  memenuhi   berita  dalam  Whats App keluarga.

Bagiku, ketika  mendapat  khabar  bahwa Athanasia Olivia  (  Ovik ) mendapat  beasiswa  ke  Jerman, sungguh  kurasakan  bahagia, sekaligus  terharu. Anganku  mengingat sewaktu  dia  usia  3 tahun  ditinggal  mamanya (  adikku  yag  no 4 , Margaretha  Catur  Irianti )  yang  menghadap Bapa  karena  tumor  ganas, dalam  waktu  6  bulan  telah  membutakan  penglihatannya  dan  menghatar  dia  menghadap  Sang  Khalik, Allah  Penguasa  Kehidupan.

Ovik  yang  belum  tahu apa  yang  terjadi  pada  mamanya dan  situasi  disekelilingnya, ketika  koor  nyanyian  duka  "  Tuhan  Berikanlah  Istirahat " menghantar  mamanya, dia  malah  bertingkah  seperti  condaktur  yang  memberi  aba-aba kepada  yang  hadir  untuk  menyanyi. Sontak  yang  hadir  malah  menangis  karena  haru.

Ovik dan mamanya, hanya sebentar mereka dalam kebersamaan ( dok pri )
Ovik dan mamanya, hanya sebentar mereka dalam kebersamaan ( dok pri )
Ovik  akhirnya  diasuh  oleh  ibuku, dan  dalam  perjalanan  waktu ibuku tidak tahan  lagi  untuk  tinggal  di  rumahnya  di  Blora, karena  dalam  waktu  dua  tahun  kehilangan  suaminya (  bapakku )  dan  adikku  Tatik. Akhirnya  ibu  pindah  ke  Malang  tinggal  bersama adikku  yang  bungsu.

Setahun  kemudian  ibuku  menyusul mereka  yang  dicintainya, tanpa  menderita  sakit  peristiwa  ini  pernah  kuceritakan  pada  tulisan yang  berjudul "Kasih Ibu Menumbuhkan Imanku"

Nah  Ovik, akhirnya  diasuh  oleh  adikku  yang  bungsu, menjadi  kakak  bagi  Allea  dan  Marcel. Dari  TK  hingga  SMP  dia  sekolah  di  St  Yosef atau  terkenal  dengan  sebutan Wha Ind  sekolah  yang  di bawah  binaan  para  Pastor  CDD. Ovik  mencapai  prestasi  baik, setelah  lulus  SMP  dia  masuk  SMA  Negeri 5 Malang  dan  sekolahnya berkerja  sama  dengan  Program  Beasiswa  sekolah  di  Jerman.

Ovi sebelum ditinggal mamanya ( dok pri )
Ovi sebelum ditinggal mamanya ( dok pri )
Sewaktu  dia  lulus, sudah  masuk kursus  dan  pembinaan  dari  Staf  Jerman, serta mulai  terhubung  dengan  orang  tua  asuhnya. Karena  pandemic  keberangkatannya  ke  Jerman  tertunda.

Selama  dia  kursus  Bahasa  Jerman, saya  meminta  dia  untuk  kirim, pidato, atau  presentasi  dalam  Bahasa  Jerman. Lalu  saya  kirimkan  Suster  provincial  SND  Jerman  dan  beberapa  sahabatku  di  Jerman, apakah  mereka  mengerti  apa  yang  dikatakan.

Ternyata  mereka  bilang  Ok  pronounsiation  dan  ucapannya  jelas, tidak  seperti  saya  Englishnya  masih  logat  Jawa  nan  medhok, he..he..he. Dengan  demikian  cara  saya  membantu  dia  untuk  memacu  diri  menguasai  dan  fasih  berbahasa  Jerman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x