Mohon tunggu...
Rizki Luthfiah Aziz
Rizki Luthfiah Aziz Mohon Tunggu... An Observer and Participant of Life

Pengelana yang ingin mengarungi samudra kehidupan dan menyelami misteri alam

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Wibawa SMAN 5 Bandung Melampaui Zonasi

9 Juli 2020   01:23 Diperbarui: 9 Juli 2020   13:04 94 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wibawa SMAN 5 Bandung Melampaui Zonasi
brilio.net

Deretan jendela di sudut kiri-bawah foto di atas adalah tempat saya duduk sebagai siswa kelas XII beberapa tahun silam. Masih segar betul di ingatan betapa saya sangat mengagumi desain bangunannya yang khas era kolonial Belanda dengan langit-langit yang sangat tinggi ketika pertama kali mendapatkan ruang kelas di bagian sekolah yang umum disebut sebagai 'bangunan tua' itu. 

Sebelumnya saat kami masih siswa kelas X hingga kelas XI ruang kelas yang digunakan terletak di bangunan tambahan yang berada persis di belakang bangunan tua. 

Bukan tanpa alasan bangunan tua yang menjadi wajah SMAN 5 & 3 Bandung itu dikenal luas oleh warga Jawa Barat sejak dahulu. Sedikit penelusuran mendatangkan informasi bahwa gedung tersebut memang sudah berdiri sebagai bangunan HBS yang mulai dioperasikan sekitar tahun 1916 oleh pemerintah kolonial Hindia-Belanda. Di pulau Jawa sudah ada beberapa HBS di kota-kota besar yang berusia lebih tua termasuk HBS di Batavia, Surabaya dan Semarang.

Siswa-siswi SMAN 5 Bandung tahu bahwa sekolahnya merupakan penerus trah HBS era kolonial meskipun tidak semua sadar apa yang membedakan HBS dengan sekolah lainnya di masa itu. Semua yang sempat membaca sejarah lembaga pendidikan di masa kolonial tentu tidak asing dengan cerita betapa sulitnya penduduk Hindia saat itu untuk dapat mengenyam pendidikan di HBS. Hanya Eropa totok dan bumiputera golongan ningrat atau priyayi yang dapat sekolah di HBS. Secara teknis saat pendaftaran para bumiputera benar-benar harus dapat menunjukkan dokumen yang membuktikan trahnya sebagai keturunan ningrat untuk dapat diterima.

Di masanya HBS merupakan sekolah dengan kurun waktu 5 tahun yang kurikulumnya kurang lebih setara dengan gabungan SMP dan SMA di masa kini. Bila kita membaca novel Bumi Manusia, karya mendiang Pramoedya, dapat terlihat bagaimana tokoh Minke selalu membanggakan statusnya sebagai siswa HBS meskipun kadang ia minder karena tidak terlahir sebagai seorang Eropa.

Entah apa kaitannya namun kebanggaan Minke yang menggebu masih terus ditemui pada diri setiap siswa-siswi SMAN 5 Bandung dari masa ke masa, setidaknya hingga masa sebelum aturan zonasi berlaku.

Mungkin karena satu kesamaan yang terjaga sejak 1916 HBS Bandung didirikan hingga menjadi SMAN 5: sama-sama sulit untuk bisa lolos menjadi siswa. Meski sejak dinasionalisasi oleh Republik syarat 'harus ningrat' dihapuskan namun dari masa ke masa SMAN 5 dikenal dengan standar seleksinya yang sangat ketat sekalipun metode penerimaan siswanya terus berganti wujud.

Entah itu seleksi internal yang diadakan oleh SMAN 5 seperti seleksi tes RSBI pada masa saya dulu, atau dengan standar NEM UN SMP yang mengaharuskan angka yang tinggi dan bisa juga dengan jalur prestasi yang begitu selektif. Tidak ada siswa-siswi yang dapat masuk tanpa melewati perjuangan, terutama perjuangan melawan kantuk dan lelah saat belajar di bimbel hinggal malam. Saya ingat betul ada kawan SMP yang sengaja daftar 3 bimbel dengan tujuan mendapat nilai UN tinggi agar dapat diterima di SMAN 5. 

Saat siswa-siswi SMAN 5 berkumpul ada satu hal yang sangat kentara di antara mereka: kebanggaan kolektif

Siswa-siswi SMAN 5 bukan remaja-remaja kaku yang hanya berfokus pada urusan akademik, meskipun ada juga yang seperti itu, namun keberagaman dalam mengasah potensi masing-masing membuat SMAN 5 seakan sudah lama bersahabat dengan prestasi. Baik itu secara akademik, olaharaga, seni dan kreativitas lainnya. 

Tentu di sekolah ini pun tidak semuanya rajin mengikuti kelas, ada saja yang kerap membolos dan bahkan lebih mengutamakan aktivitas ekskul. Unik memang karena ekskul adalah pembentuk identitas lanjutan bagi setiap siswa-siswi SMAN 5, ketika kami dinyatakan resmi menjadi bagian dari ekskul yang kami pilih dapat dikatakan kebanggaan semakin menjadi-jadi karena ada 'kebanggaan dalam kebanggaan', bangga menjadi siswa SMAN 5 dan bangga karena bukan sekedar menjadi siswa SMAN 5. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x