Mohon tunggu...
Muhammad Nidhal
Muhammad Nidhal Mohon Tunggu... Penulis medioker
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Pengamat, pembaca, dan (calon) penulis. Bercita-cita membuahkan karya tulis yang bisa mengubah hidup banyak orang ke arah yang positif. #PeaceLoveUnity

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Presiden Uzbekistan: Kesamaan Sejarah, Agama, Budaya, dan Nilai Memberi Potensi bagi Wilayah ECO

5 Maret 2021   17:34 Diperbarui: 5 Maret 2021   17:49 104 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Presiden Uzbekistan: Kesamaan Sejarah, Agama, Budaya, dan Nilai Memberi Potensi bagi Wilayah ECO
Presiden Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev saat Pidato dalam KTT ke-14 ECO. Sumber gambar https://dunyo.info/

Dilansir dari Dunyo IA, pada 4 Maret kemaren, Presiden Republik Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev mengambil bagian dalam KTT ke-14 Organisasi Kerja Sama Ekonomi (ECO), melalui videoconference.

Menurut Layanan Pers Presiden Republik Uzbekistan, acara yang diketuai oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan ini juga dihadiri oleh Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, Presiden Iran Hassan Rouhani, Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev, Presiden Kirgizstan Sadyr Zhaparov, Presiden , Presiden Turkmenistan Gurbanguly Berdimuhamedov, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, serta Sekretaris Jenderal ECO Hadi Soleimanpour, kepala struktur regional.

Dalam pertemuan tersebut, isu-isu terkini dalam meningkatkan kerja sama praktis antara negara-negara anggota organisasi setelah pandemi COVID-19 dipertimbangkan.

Dalam sambutannya, Presiden Uzbekistan menekankan bahwa ruang Organisasi Kerja sama Ekonomi adalah wilayah yang memiliki potensi besar dengan sejarah, agama, budaya dan nilai-nilai yang sama.

Ditekankan bahwa di masa pandemi, kekuatan dan kelemahan ekonomi negara-negara anggota itu jelas tampak. Tantangan ini menunjukkan konektivitas yang jelas dan perlunya pengembangan ikatan perdagangan-ekonomi lebih lanjut di kawasan.

Pada saat yang sama, potensi dan peluang luas yang ada dari negara-negara anggota ECO tidak sepenuhnya digunakan, kata Presiden Uzbekistan.

Pemimpin Uzbekistan mengedepankan inisiatif penting untuk mengembangkan kemitraan multilateral dalam kerangka Program Aksi yang diadopsi hingga 2025.

Kebijakan penghapusan hambatan perdagangan dan transportasi serta pembatasan yang diperkenalkan sebagai bagian dari langkah-langkah karantina telah dicatat untuk meningkatkan perdagangan dan investasi bersama. Implementasi solusi yang luas untuk digitalisasi perdagangan dan pengembangan e-commerce, serta adopsi awal perjanjian perdagangan regional diusulkan.

Bidang penting lainnya adalah pendalaman kerja sama industri antara perusahaan terkemuka negara-negara berdasarkan peta jalan yang disepakati. Diusulkan untuk memperluas mekanisme kerja sama keuangan dan mengadakan forum regional dengan partisipasi lembaga perbankan terkemuka negara-negara untuk mempromosikan proyek-proyek tersebut.

Interaksi dalam lingkup transportasi dan komunikasi diidentifikasi sebagai prioritas strategis. Uzbekistan tertarik pada pengembangan koridor transportasi Uzbekistan -- Turkmenistan -- Iran -- Oman dan Uzbekistan -- Kirgizstan -- China, rute ke arah Turki dan negara-negara Eropa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x