Mohon tunggu...
Mo Meimus
Mo Meimus Mohon Tunggu... Freelance engineer, freelance teacher, freelance writer. -

Pseudonym of Utomo Priyambodo. Seorang pemalu, tapi tidak suka memukul dengan palu. Tidak suka dianggap sebagai pengarang, apalagi pembuat arang. Email: mo.meimus@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola

Irfan Bachdim Cidera, Bagaimana Nasib Timnas Indonesia?

18 November 2016   15:52 Diperbarui: 18 November 2016   16:06 215 3 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Irfan Bachdim dipastikan absen membela Timnas Indonesia dalam gelaran Piala AFF 2016. Irfan mengalami patah tulang fibula akibat berbenturan dengan Hansamu Yama Pranata ketika latihan. Tentu saja Hansamu tidak sengaja dan tidak bermaksud membuat pemain senior andalan Merah Putih itu harus absen bermain setidaknya selama dua bulan. Hansamu sudah meminta maaf terkait benturan yang tak disengaja itu dan Irfan telah memaafkannya.

Seperti yang sudah kita ketahui selama ini, Irfan Bachdim adalah salah satu tulang punggung Timnas Indonesia. Bahkan dapat dikatakan pula bahwa Irfan adalah nyawa atau spirit dari permainan Timnas kita. Dalam tiga laga timnas yang ia lakoni menjelang AFF 2016, Irfan selalu berhasil mencetak gol dan selalu tampil sebagai motivator rekan-rekan sesama timnya. Semangat dan stamina Irfan Bachdim di lapangan seperti tidak ada habisnya dan selalu tampak menjadi yang paling prima. Irfan selalu menjadi pemain yang paling banyak berlari ke sana-kemari di dalam lapangan dan tampak yang paling bersemangat atau bahkan berambisi dalam memberikan yang terbaik bagi Timnas Indonesia. Namun bagaimanapun takdir tidak bisa dielak. Seperti kata Coach Alfred Riedl, kejadian cidera Irfan sangat disesali dan sunguh tidak beruntung.

Nasib Timnas Merah-Putih

Cidera yang dialami Irfan Bachdim tentulah sangat tidak menguntungkan Timnas Indonesia. Namun bagaimanapun sebuah tim yang baik tidak akan hanya mengandalkan satu-dua orang pemainnya saja dan tidak boleh terpengaruh oleh hanya kehilangan satu pemainnya. Sebuah tim yang baik memiliki kekuatan penuh karena keseluruhuan komponen pemainnya, baik yang inti maupun cadangan, serta komponen jajaran tim pelatihnya.

Untuk menggantikan posisi Irfan Bachdim, Coach Alfred Riedl telah memanggil Muchlis Hadi Ning ke Filipina untuk bergabung ke dalam skuat Timnas. Sebelumnya Coach Alfred telah lebih dahulu memanggil Ferinando Pahabol, tapi manajemen Persipura tidak mengizinkan pemainnya itu bergabung ke Timnas. Maka Muchlis menjadi pemain pilihan selanjutnya.

Memang secara kualitas, permainan Muchlis masih jauh di bawah Irfan. Maka dapat dipastikan Muchlis bukanlah pilihan utama untuk mengisi skuad pemain inti Timnas. Dengan bergabungnya Stefano Lilipaly sejak Timnas melawat ke markas Vietnam, Alfred Riedl sebenarnya jadi memiliki alternatif baru untuk skuad inti Timnas.

Formasi dan Taktik Alfred Riedl

Seringkali kritik datang dari pecinta sepakbola Tanah Air terkait kemampuan Riedl dalam meramu taktik bermain Timnas. Riedl memiliki keahlian dalam membentuk formasi, tapi terlalu kaku dan kurang mahir dalam menerapkan taktik ketika bola sudah bergulir di lapangan.

Seorang pelatih yang handal semestinya mampu menerapkan bermacam-macam taktik sekaligus sesuai keadaan dan kebutuhan di lapangan selama bertanding. Kekalahan atas Vietnam kemarin telah melahirkan sejumlah kritik kepada Riedl terkait kekakuannya dalam menerapkan formasi 4-4-2. Seharusnya Riedl tidak memaksakan menggantikan Lerby dan Ferdinand di babak kedua agar selalu ada dua pemain menyerang di sektor depan. Sebab, dalam kedaaan tertekan oleh Vietnam saat itu sesungguhnya Timnas Indonesia lebih membutuhkan tambahan pemain gelandang ketimbang striker di lapangan. Akibatnya, Timnas Indonesia keteteran menerima tekanan dan serangan yang terus-menerus dari Vietnam dan kebobolan hingga harus takluk 2-3 dari Vietnam. Seharusnya kritik dan evaluasi itu dapat menjadi masukan berharga bagi Coach Alfred Riedl.  

Kondisi Timnas yang kini kehilangan Irfan Bachdim sehingga mengubah komposisi pemain terbaik di dalam tim seharusnya juga bisa menjadi pertimbangan Coach Alfred Riedl dalam meramu kembali formasi dan taktik untuk Timnas Indonesia. Riedl tidak boleh hanya terpaku pada formasi favoritnya, yakni 4-4-2 yang selalu ia gunakan untuk Timnas Indonesia sejak Piala AFF 2010 lalu.

Kondisi Tim dan Menyiasati Lawan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan