Mohon tunggu...
Muhammad Natsir Tahar
Muhammad Natsir Tahar Mohon Tunggu... Writerpreneur Indonesia

Muhammad Natsir Tahar ~ Writerpreneur - penikmat filsafat - hidup di Batam, Indonesia! International Certificates Achievements: English for Academic Study, Coventry University (UK)| Digital Skills: Artificial Intelegence, Accenture (UK)| Arts and Technology Teach-Out, University of Michigan (USA)| Leading Culturally Diverse Teams in The Workplace, Deakin University and Deakin Business Course (Australia)| Introduction to Business Management, King's College London (UK)| Motivation and Engagement in an Uncertain World, Coventry University (UK)| Stakeholder and Engagement Strategy, Philantrhopy University and Sustainably Knowledge Group (USA)| Pathway to Property: Starting Your Career in Real Estate, University of Reading and Henley Business School (UK)| Communication and Interpersonal Skills at Work, University of Leeds and Institute of Coding (UK)| Leading Strategic Innovation, Deakin University (Australia) and Coventry University (UK)| Entrepreneurship: From Business Idea to Action, King's College London (UK)| Study UK: Prepare to Study and Live in the UK, British Council (UK)| Leading Change Through Policymaking, British Council (UK)| Big Data Analytics, Griffith University (Australia)| What Make an Effective Presentation?, Coventry University (UK)| The Psychology of Personality, Monash University (Australia)| Create a Professional Online Presence, University of Leeds and Institute of Coding (UK)| Collaborative Working in a Remote Team, University of Leeds and Institute of Coding (UK)| Create a Social Media Marketing Campaign University of Leeds (UK)| Presenting Your Work with Impact University of Leeds (UK), etc.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Logika Tuhan (Islam)

6 Maret 2021   08:03 Diperbarui: 4 April 2021   08:20 274 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Logika Tuhan (Islam)
Ilustrasi: medium.com

Apakah kita pernah berdoa kepada Tuhan untuk mengubah dua ditambah dua menjadi bukan empat? Sekuat apapun kita berdoa, atau beribadah ribuan tahun seperti Azazil, Tuhan telah mengunci angka empat untuk dua ditambah dua. Pergilah mencapai angkat empat dengan cara lain, misalnya satu ditambah tiga, atau nol koma tujuh ditambah tiga koma tiga, tapi jangan minta diubah hasilnya.

Tuhan menciptakan kehendak bebas untuk proses dan determinasi untuk hasil. Sedangkan manusia dikutuk untuk bebas. Kebebasan akan mengirim kita ke neraka atau surga. Lalu hati ini gelisah, bukankah Tuhan omnipotent, Tuhan maha kuasa sekadar mengubah dua ditambah dua menjadi tujuh, misalnya.

Tapi tidak, Tuhan menciptakan jagat raya dengan cara matematika. Tuhan menyusun batu bata alam semesta dengan logika. Bila kita ingin menguasai suatu bangsa, kuasai bahasanya, tapi bila kita ingin bercakap-cakap dengan alam semesta, pahami bahasanya. Apa bahasa alam semesta? Metematika!. "Mathematics is the language with wich God created the universe," kata Galileo. 

Dalam al Qamar (49), Tuhan telah mengikat imaji liar kita _karena tak punya akses ke teleskop Hubble atau mikroskop elektron_  tentang semesta. "Sesungguhnya kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran (matematika)". Lalu dalam  al Furqon (2), kata Tuhan "Dan Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukuran-ukurannya (geometri) dengan serapi-rapinya". 

Ada sekian lusin pertanyaan tentang Tuhan. Misalnya soal kehendak bebas dan determinasi. Dalam Islam, Tuhan punya buku besar bernama Lauhul Mahfudz, sebuah kitab yang terpelihara, memuat seluruh catatan takdir dan kejadian di alam semesta. Lalu kita berlagak mengatur Tuhan dengan doa. Kita bahkan merayu Tuhan dengan sederet kalimat perintah.

Kita mendikte bahkan mengancam Tuhan, " ya Allah jika tidak Engkau kabulkan doa kami, maka.......". Bahkan kita merasa lebih tahu dari Tuhan, "ya Allah ketahuilah bahwa....."

Apakah Tuhan akan mengubah bukunya? Apakah Tuhan tunduk kepada perintah? Seluruh ruang dan waktu berada dalam konstanta dengan hubungan yang sangat rapat di setiap detilnya. Doa yang kita panjatkan hanyalah bagian dari skenerio Tuhan. Karena begitu Tuhan menulis ulang atau menyunting Lauhul Mahfudz akibat terkabulnya sebait doa, maka tatanan jagat raya akan berubah.

Ini dapat disimulasikan dalam fiksi ilmiah, tentang seorang pengendara mesin waktu yang kembali ke masa lalu untuk membuat sedikit perubahan, tapi memberi dampak besar terhadap masa depan. Percakapan tentang Tuhan, adalah dialektika, dan ini selalu berpeluang untuk disanggah. Terutama dalam pengabaian terhadap ayat-ayat tentang doa.

Dari perspektif Lauhul Mahfudz, Tuhan dipastikan telah mengunci angka empat. Kita bisa mendatangi angkat empat dengan jalan matematika apapun, selain dua ditambah dua. Tapi apapun bahasa matematika yang ingin kita tempuh untuk sampai ke angka empat, Tuhan telah menulisnya. Kita benar - benar dalam kendali Tuhan. "Tidak ada sehelai daun pun yang gugur yang tidak diketahui oleh-Nya"__ al-An'am (59).

Ini yang kemudian melahirkan teori determinisme. Ia menyatakan, bahwa masa lalu, masa kini, dan depan merupakan suatu talian yang tiada putus dan tidak ada satu kondisi pun yang dapat dielakkan. Determinisme menyebut kehendak bebas adalah ilusi, serta menolak semua gagasan tentang kemungkinan dan keacakan. Determinisme di tingkat paling pasrah adalah fatalisme, suatu kondisi tanpa daya untuk lepas dari ikatan takdir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN