Mohon tunggu...
Rusmin Sopian
Rusmin Sopian Mohon Tunggu... Urang Habang yang tinggal di Toboali, Bangka Selatan.

Urang Habang. Tinggal di Toboali, Bangka Selatan. Twitter @RusminToboali. FB RusminToboali.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: Pengikut Setan

4 Juni 2021   21:24 Diperbarui: 4 Juni 2021   21:37 85 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen: Pengikut Setan
depositphotos

Setiap malam jumat, bau kemenyan dan aroma kembang tujuh warna warni selalu datang dari rumah Markudut. Aroma harum hasil racikan kemenyan dari dupa mengapung ke udara bebas. Aromanya terbawa hembusan angin malam. Menyelinap masuk lewat celah ke dalam rumah warga.

Pagi itu awan berarak. iringi langkah manusia dibumi yang mulai beraktivitas sesuai dengan kegiatannya masing-masing. Ada yang ke Kantor. Ada yang ke sawah. Ada pula yang ke pasar. Demikianlah sirkulasi kehidupan di dunia.

Warga di areal persawahan kaget setengah mati. Teriakkan mareka mengejutkan seluruh penghuni Kampung.  Ada sekujur tubuh manusia di saluran air irigasi sawah. Wajahnya penuh luka. Demikian pula di sejumlah tubuh lainnya. Penuh dengan luka.

Markudut kaget. Bahkan jantungnya mau copot ketika Pak RT menyampaikan berita duka tentang kematian istrinya di sawah. Tanpa menghiraukan narasi Pak RT lagi, Markudut dengan parang ditangan langsung menuju areal persawahan. Hatinya amat panas. Mendidih. lelaki itu ingin melihat wajah seseorang yang diyakininya telah membunuh istrinya.

Sampai di areal persawahan yang dipenuhi lautan manusia, Markudut langsung pingsan. Parang yang mengkilat ditangannya langsung terlepas saat melihat mayat istrinya.

Markudut tersadar ketika mayat istrinya telah usai di makamkan. Hanya airmata penyesalan dari pipinya yang mengalir di makam istrinya. Airmatanya  membasahi makam istrinya. Menggenangi makam istrinya. Airmata penuh dendam yang sangat membara dari seorang suami.

Hingga hari ketujuh belum ada juga tanda-tanda tentang siapa pembunuh istrinya. Padahal beberapa orang warga telah dipanggil sebagai saksi oleh pihak yang berwenang. Namun aparat hukum belum menetapkan pembunuh istrinya.

"Kami sudah mendapatkan titik terang tentang kasus pembunuhan istri saudara. Dengan bukti-bukti yang kami miliki, secepatnya kami akan segera tangkap pelakunya," jelas Kepala Keamanan Kota kepada Markudut. 

lelaki itu hanya terdiam. Membisu. Mulutnya terkunci sehingga tak ada desis suara yang keluar. Markudut menahan amarah yang luarbiasa. kalau bukan di kantor keamanan, mungkin meja yang ada di depannya sudah digebuknya. Toh penjelasan dari kepala Keamanan Kota sering bahkan teramat sering didengar di televisi di rumahnya, bahkan dari radio yang di dengarnya di dangau sawahnya.

Markudut pulang dengan membawa sejuta kekecewaan yang amat mendalam. Sepanjang perjalanan hanya frasa dendam dan dendam yang ada dalam jiwanya. Mengaliri darah mudanya. Membakar sekujur tubuh energiknya hingga ke otak cerdasnya. 

" Nanti kamu rasakan pembalasanku yang sangat keji," desisnya. " Bahkan pembalasan itu akan membuat orang Kampung tak berani macam-macam dengan aku,' gumamnya lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x