Mohon tunggu...
Meti Irmayanti
Meti Irmayanti Mohon Tunggu... Lainnya - senang membaca, baru belajar menulis

Dari kota kecil nan jauh di Sulawesi Tenggara, mencoba membuka wawasan dengan menulis dan membaca

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Hutan dan Manusia

4 Desember 2021   21:30 Diperbarui: 4 Desember 2021   21:45 119 22 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Aku mendengar hutan-hutan merintih bagai seorang anak kecil yang menangis meratapi kematian ibunya dan kudengar angin bertanya kepadanya,

"Mengapa engkau menangis, hutanku yang hijau?' Dan hutan itu menjawab, 'Sebab aku diperkosa dan dianiaya oleh Manusia-manusia serakah, menggunduli diriku dan mengacak-acak isiku serta menjadikanku padang-padang terbuka, mereka bukan hanya menghancurkanku dengan gergaji tangan bahkan dengan alat-alat berat dan mereka juga membakarku tanpa ampun, tak peduli aku telah sekarat."

Dan aku juga mendengar burung-burung dan binatang-binatang penghuni hutan menangis, dan kudengar angin bertanya kepada mereka, "Mengapa kalian menangis, wahai mahluk-mahluk cantik karunia ilahi?"

Dan seekor kera dengan tubuh yang kurus menjawab terbata-bata. " Manusia-manusia serakah akan segera datang ke hutan yang tersisa sedikit ini, dengan segala senjata dan peralatannya, akan mengacak-acak, mengobrak-abrik hingga membakar hutan terakhir kami ini, mereka tidak akan berhenti sebelum semua habis, dan kami hanya akan tinggal nama, kami hanya tinggal cerita dan kami hanya bisa ditemukan di gambar-gambar penghias dinding rumah mereka yang menghancurkan kami"

Kini kulihat angin pergi sambil menangis, dan aku bertanya kepadanya. "wahai angin yang berhembus damai mengapa pula engkau menangis?" Angin menjawab sambil tersedu, "akan kuadukan pada Tuhan, mengapa Manusia menjadi serakah, menghancurkan segala keindahan dan karunia ciptaan yang kuasa yang diperintahkan-Nya untuk dijaga."

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan