Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Pilihan

Pembelajaran dari Transformasi Digital Perusahaan yang Berhasil

25 Oktober 2022   07:40 Diperbarui: 25 Oktober 2022   07:44 322
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image:  Organisasi dengan kinerja terbaik membedakan diri mereka dari kompetitor (File by Merza Gamal)

Pada tulisan terdahulu, kita sudah membahas bahwa tidak sedikit transformasi digital yang mengalami kegagalan. Tantangan transformasi digital semakin menguat dua tahun terakhir, selama masa pandemi Covid-19, dimana kepentingan strategis teknologi digital dan adopsi perusahaan meningkat secara dramatis.

Kondisi krisis dan perubahan yang sangat cepat membuat perusahaan berada di bawah tekanan yang lebih besar daripada sebelumnya untuk membuat keputusan bisnis penting. Keputusan yang dibutuhkan tidak hanya dibuat dengan langkah yang lebih cepat, tetapi juga kurangnya pengalaman atau pengetahuan tentang teknologi atau transformasi digital.

Untuk itu, diperlukan pembelajaran transformasi dari perusahaan yang berhasil menjalankannya. McKinsey sebagai konsultan tingkat dunia yang banyak menangani berbagai kasus bisnis dan manajemen pemerintahan, menyimpulkan bahwa banyak organisasi belum sepenuhnya mempertahankan perbaikan yang dibuat selama transformasi, namun banyak pelajaran yang dapat dipetik dari pendekatan organisasi yang berhasil.

Langkah-langkah yang dapat dilakukan perusahaan untuk menjaga transformasi mereka pada jalur menuju kesuksesan adalah sebagai berikut:

  • Tingkatkan standar penyelarasan dan komitmen kepemimpinan. 

Transformasi yang sukses menggarisbawahi pentingnya memiliki dukungan dan keselarasan di seluruh organisasi untuk menjaga upaya terkoordinasi dan diprioritaskan. Kurang selarasnya kepemimpinan dengan tujuan seringkali menyebabkan banyak inisiatif subskala dan tidak selaras.

Salah satu cara untuk mendorong Komitmen terhadap inisiatif transformasi harus didorong dengan menunjukkan kepada para pemimpin, dengan menggunakan uji coba dan latihan pembuktian konsep, bahwa strategi tersebut akan berhasil, diikuti dengan investasi dalam satu inisiatif lintas sektoral. Membangun poin bukti ini dapat menggalang dukungan untuk upaya perubahan.

Hal yang sama berlaku untuk meningkatkan kefasihan digital para pemimpin. Langkah-langkah ini membantu membuat para pemimpin nyaman dengan mendedikasikan pengeluaran operasional dan modal di tingkat perusahaan, yang menunjukkan komitmen eksekutif dan mengurangi risiko pemborosan sumber daya pada inisiatif yang tidak lengkap.

  • Bangun fleksibilitas dengan hand off yang jelas. 

Kepemilikan setiap transformasi akan berkembang seiring waktu saat bergerak dari ide hingga eksekusi. Transformasi yang berhasil lebih mungkin daripada yang lain untuk menjangkau sebagian besar organisasi. Harus ada rencana yang jelas tentang bagaimana pergeseran akuntabilitas akan terjadi. Handoff dan overlap adalah titik gesekan terkenal yang sangat penting untuk dikelola dan ditentukan. Eksekutif perusahaan harus mengumpulkan kelompok terkait di seluruh bisnis dan memberikan rencana yang jelas untuk setiap transisi, untuk menghindari duplikasi, misalignment, dan kesalahan.

  • Terapkan survival of the fittest di antara inisiatif digital.

Pendanaan untuk inisiatif memerlukan kejelasan sebagaimana kepemilikan. Harus ada kriteria yang jelas untuk realokasi sumber daya, baik belanja operasional maupun belanja modal, berdasarkan kinerja. Semua inisiatif digital diharapkan dapat memenuhi target mereka untuk terus menerima pendanaan. Jika inisiatif gagal melakukannya, maka organisasi harus menghentikannya tanpa penundaan untuk membebaskan modal untuk yang baru dan dengan cepat beralih ke pendekatan berikutnya.

Hasil survei McKinsey menunjukkan bahwa organisasi dengan kinerja terbaik membedakan diri mereka dari kompetitor mereka baik dari segi ekonomi maupun dalam hal mencapai dan mempertahankan kesuksesan dari transformasi digital. 

Adapun langkah-langkah berbeda yang dilakukan oleh para pelaku ekonomi top, sehingga memungkinkan mereka untuk mengalahkan peluang adalah:

1. Menetapkan keterlibatan pelanggan yang ambisius dan strategi inovasi

Para pelaku ekonomi teratas berfokus pada keterlibatan pelanggan dan strategi inovasi. Selain itu, fokus pada efisiensi operasional bukanlah hal yang utama.

Fokus pada keterlibatan pelanggan dan inovasi teknologi akan menciptakan jarak strategis dari pesaing. Sebelumnya, pangsa perusahaan yang melakukannya kecil (di luar industri teknologi tinggi). Namun sekarang, lebih dari sepertiga responden mengatakan teknologi akan menjadi pembeda utama strategi perusahaan mereka.

Perusahaan berkinerja terbaik juga melaporkan aspirasi strategis yang lebih berani dan taruhan yang lebih besar pada teknologi. Misalnya, mereka berencana untuk menghabiskan dua kali lebih banyak dari keseluruhan anggaran digital dan teknologi mereka untuk membangun bisnis digital baru daripada yang dilakukan pesaing mereka.

2. Membangun aset milik

Perusahaan yang ingin membedakan dirinya melalui keterlibatan dan inovasi pelanggan yang lebih baik, perlu memiliki beberapa kemampuan teknologi inti. Hasil survei menunjukkan bahwa perusahaan dengan kinerja terbaik lebih mungkin untuk berinvestasi dalam kemampuan teknologi. Misalnya, para pemain top lebih agresif daripada kompetitor mereka dalam mengadopsi proses otomatis untuk menguji dan menerapkan teknologi baru, serta praktik agility dan DevOps yang memungkinkan inovasi dan eksekusi lebih cepat sambil menekan biaya.

Performa terbaik juga jauh lebih unggul dari kompetitor mereka dalam adopsi cloud publik, yang membantu mereka menjadi lebih agile, lebih efisien, dan lebih mampu memaksimalkan nilai yang mereka dapatkan dari investasi digital lainnya.

Pemain top membangun secara tidak proporsional, dalam beberapa kasus, mereka memonetisasi aset kepemilikan, seperti perangkat lunak, Artificial Intelligence, dan data. Sementara hampir dua pertiga responden mengatakan perusahaan mereka telah berinvestasi dalam perangkat lunak sebagai layanan atau perangkat lunak komersial modern, yang berkinerja terbaik melakukan lebih banyak lagi.

3. Menutup kesenjangan talenta bagi para pemimpin yang paham teknologi

Hambatan abadi untuk meningkatkan kinerja digital perusahaan adalah gagalnya menemukan talenta teknologi garis depan yang tepat. Di samping itu, eksekutif yang paham teknologi memainkan peran yang sama penting dalam lingkungan bisnis yang didorong oleh teknologi saat ini.

Tantangan terbesar organisasi dengan talenta teknologi internal adalah sulitnya untuk menarik dan melatih kembali eksekutif yang paham teknologi daripada talenta teknis garis depan, dan sama sulitnya untuk mengintegrasikan setiap kelompok ke dalam organisasi. Namun, para pelaku ekonomi teratas lebih efektif daripada kompetitor mereka dalam mengelola talenta eksekutif.  

Para pemain top lebih baik daripada kompetitor mereka dalam mengintegrasikan (dan mempertahankan) karyawan baru dalam peran teknologi. Kondisi tersebut merupakan keuntungan penting, karena talent teknologi semakin langka dalam dua tahun terakhir. Perusahaan berkinerja terbaik lebih mungkin daripada kompetitornya untuk mengintegrasikan karyawan baru dalam peran digital langsung ke dalam bisnis daripada fungsi TI.

Transformasi digital menjadi pembeda yang semakin penting baik dari strategi maupun kinerja saat organisasi terus menavigasi era ketidakpastian dan gangguan besar-besaran. Tindakan perusahaan berkinerja terbaik saat ini mencerminkan fakta tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun