Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Penulis Buku: - "Merancang Change Management and Cultural Transformation"- - "Penguatan Share Value and Corporate Culture" - - "Corporate Culture - Master Key of Competitive Advantage" - - "Aktivitas Ekonomi Syariah" - - "Model Dinamika Sosial Ekonomi Islam" - Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Pilihan

Menentukan Nilai Keberhasilan Transformasi Digital

17 Oktober 2022   12:04 Diperbarui: 17 Oktober 2022   12:35 287
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image: Manajemen talenta untuk semua peran teknologi menentukan hasil transformasi (File by Merza Gamal)

Transformasi digital, sebagaimana transformasi secara umum, tidak sedikit yang mengalami kegagalan. Tantangan transformasi digital menjadi lebih akut dalam dua tahun terakhir, selama masa pandemi Covid-19, ketika adopsi perusahaan dan kepentingan strategis teknologi digital meningkat secara dramatis.

Kondisi saat ini membuat perusahaan berada di bawah tekanan yang lebih besar untuk membuat keputusan bisnis yang penting. Keputusan tidak hanya dibuat dengan langkah yang lebih cepat tetapi juga di bidang bisnis yang mungkin tidak memiliki pengalaman atau pengetahuan sebelumnya tentang teknologi atau transformasi digital.

Survei Global McKinsey terbaru tentang strategi dan investasi digital menemukan sembilan dari sepuluh pemimpin tingkat C dan senior manajer mengatakan organisasi mereka telah mengejar setidaknya satu transformasi digital skala besar dalam dua tahun terakhir. Namun di sisi lain, banyak responden survei tersebut mengatakan perusahaan mereka belum melihat dampak pada pendapatan atau biaya yang mereka harapkan.

Para eksekutif perusahaan yang bekerja pada "performa ekonomi teratas" jauh lebih mungkin melaporkan nilai dari upaya transformasi digital dibandingkan rekan-rekan mereka yang berada di performa ekonomi lebih bawah. Banyak tantangan tradisional yang terjadi dalam implementasi transformasi digital.

Berdasarkan hasil kajian dan pengamatan McKinsey tahun 2022, apa yang dilakukan perusahaan berkinerja terbaik berbeda dengan yang dilakukan oleh perusahaan lain. Terdapat tiga faktor baru yang muncul sebagai hal penting untuk menangkap nilai dari teknologi hari ini dan masa depan, yakni sebagai berikut:

  • penggunaan teknologi digital untuk mencapai diferensiasi strategis pada keterlibatan dan inovasi pelanggan daripada kepentingan efisiensi biaya, serta strategi digital yang lebih berani yang lebih mungkin berhasil daripada strategi tambahan yang belum tentu juga berhasil;
  • pengembangan aset berpemilik, seperti Artificial Intelligence (AI), data, dan perangkat lunak, daripada mengandalkan alat yang tersedia;
  • fokus untuk menarik dan mengembangkan eksekutif yang paham teknologi dan pada integrasi keseluruhan para talent teknologi ke dalam organisasi daripada hanya mendapatkan talent teknologi baru yang belum terbukti bisa bekerjasama.

Menemukan talent teknologi garis depan yang tepat adalah hambatan terbesar untuk meningkatkan kinerja digital perusahaan. Namun, hal bukan hanya tentang talent garis depan, tetapi lebih kepada bagaimana eksekutif yang paham teknologi memainkan peran yang minimal sama, menjadi bagian  penting dalam lingkungan bisnis yang didorong oleh teknologi saat ini.

Tantangan terbesar organisasi terhadap talent teknologi internal, adalah lebih sulit untuk menarik dan melatih kembali eksekutif yang paham teknologi daripada talent teknis garis depan. Dan, kondisi tersebut sama sulitnya untuk mengintegrasikan setiap kelompok ke dalam organisasi. Para pelaku ekonomi teratas lebih efektif daripada rekan-rekan mereka dalam mengelola talent eksekutif, karena memiliki C-suite yang paham teknologi.

Para pemain top juga lebih baik daripada pemain yang lain dalam mengintegrasikan (dan mempertahankan) karyawan baru dalam peran teknologi. Hal tersebut merupakan keuntungan penting, karena talent teknologi semakin langka dalam dua tahun terakhir.

Perusahaan berkinerja terbaik membawa semua talent teknologi mereka sendiri di samping bermitra dengan orang lain untuk mengakses talent terbaik. Sementara perusahaan lain masih berdebat tentang pengadaan talent teknologi untuk melakukan transformasi digital. Praktik lain yang membuat perbedaan besar adalah perusahaan berkinerja terbaik lebih mungkin daripada perusahaan lain untuk mengintegrasikan karyawan baru dalam peran digital langsung ke dalam bisnis daripada sekedar fungsi TI.

Selain eksekutif yang memahami teknologi, dibutuhkan pula manajer produk berkualitas tinggi. Peran manajer produk adalah kunci untuk memperkuat kemampuan perusahaan dalam mengembangkan perangkat lunak yang menjadi pembeda penting antara yang berkinerja terbaik dan yang lainnya. Fokus untuk menemukan dan mempertahankan manajer produk yang berbakat akan menjadi penting bagi semua perusahaan, bahkan perusahaan-perusahaan berkinerja terbaik berjuang untuk menarik dan mempertahankannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun