Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Healthy Artikel Utama

Pandemi Mendorong Kebiasaan "Conscious Eating" Kebanyakan Orang

7 Oktober 2022   20:21 Diperbarui: 14 Oktober 2022   18:15 398 54 31
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi makan dengan teman. (sumber: seb_ra via kompas.com) 

Jauh sebelum Pandemi COVID-19 melanda, pelanggan dari beragam garis demografis telah bereksperimen dengan conscious eating (makan secara sadar) untuk mencapai berbagai tujuan kesehatan dan keberlanjutan. 

Hal tersebut telah menjadi sama pentingnya bagi mereka dengan tujuan makanan tradisional seperti menurunkan berat badan. Pandemi turut mempercepat tren, mendorong banyak orang untuk makan makanan yang lebih segar dan lebih sehat.

Sebuah penelitian tentang kebiasaan makan dan berbelanja di Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan Jerman yang dilakukan terhadap lebih dari 8.000 pelanggan produk makanan, menemukan bahwa populasi yang terus bertambah tertarik untuk makan secara sadar.

Akan tetapi, frustrasi pada menu yang terbatas ketika mereka mencari di rak toko. Setengah dari pelanggan menyebut makan sehat sebagai prioritas utama, dan sepertiganya juga mengatakan makan berkelanjutan.

Pelanggan lebih cenderung berbelanja secara berkelanjutan jika itu mudah dan membutuhkan sedikit perubahan pada rutinitas mereka. 

Meningkatnya prevalensi intoleransi makanan dan gaya makan alternatif, seperti "fleksitarianisme", menunjukkan bahwa lebih banyak orang mencari lebih banyak pilihan. 

Untuk memenuhi komitmen konsumen untuk makan lebih sehat, produsen dan pengecer makanan perlu berinovasi dengan mengetahui cara memenuhi meningkatnya jumlah pemakan dan produsen yang sadar akan menjadi kuncinya,

Berdasarkan hasil survei online terhadap sekitar 8.000 pelanggan di Amerika Serikat, Inggris Raya, Prancis, dan Jerman yang dilakukan setelah pembatasan pandemi dilonggarkan, McKinsey menemukan bahwa conscious eating akan tetap ada, tetapi konsumen bingung tentang makanan apa yang sehat dan berkelanjutan. 

Survei tersebut menemukan bahwa minat pelanggan terhadap kesehatan melebihi minat mereka pada keberlanjutan. 

Survei juga menemukan bahwa para pelanggan frustrasi karena pengecer dan produsen makanan tidak mengikuti pencarian mereka untuk conscious eating.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan