Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Perbedaan Tantangan antara Pekerja Tradisionalis dan Pekerja Otonom

15 Juli 2022   19:18 Diperbarui: 15 Juli 2022   19:25 117 9 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Perbedaan tantangan antara pekerja tradisionalis dan pekerja otonom (Photoby Merza Gamal)

Beberapa tahun terakhir terjadi trend, banyak insan beralih pekerjaan dan industri, beralih dari peran tradisional ke peran nontradisional, pensiun dini, atau memulai bisnis mereka sendiri. Mereka mengambil waktu istirahat untuk mengurus kehidupan pribadi mereka atau memulai cuti panjang.

Sepertinya yang terjadi adalah ketidaksesuaian mendasar antara permintaan perusahaan terhadap talent dan jumlah pekerja yang bersedia memasoknya. Pengusaha terus mengandalkan tuas tradisional untuk menarik dan mempertahankan insan perusahaan, termasuk kompensasi, gelar, dan peluang kemajuan. Faktor-faktor itu penting, terutama bagi sejumlah besar pekerja yang kita sebut "tradisionalis." Namun, pandemi Covid-19 telah membuat semakin banyak insan mengevaluasi kembali apa yang mereka inginkan dari pekerjaan---dan dari kehidupan---yang menciptakan kumpulan besar pekerja aktif dan potensial yang menjauhi jalur tradisionalis.

Akibatnya, sekarang ada kesenjangan struktural dalam pasokan tenaga kerja karena tidak ada cukup pekerja tradisional untuk mengisi semua lowongan. Bahkan ketika pengusaha berhasil merayu para pekerja tradisional dari saingan, mereka hanya mengubah talent dan berkontribusi pada peningkatan upah, sementara gagal menyelesaikan ketidakseimbangan struktural yang mendasarinya.

Untuk lebih memahami apa yang terus memacu pengurangan sukarela dan perubahan lain di pasar tenaga kerja, MvKinsey mensurvei 13.382 pekerja dari 6 negara, yaitu Australia, Kanada, India, Singapura, Inggris, dan Amerika Serikat. Data survey dikumpulkan dari 15 Februari hingga 2 April 2022, pada insan usia kerja di 16 industri. Penelitian McKInsey tersebut mengidentifikasi kelompok pekerja yang berbeda dengan prioritas tempat kerja yang bervariasi. Perbedaan mereka menunjukkan bahwa pengusaha harus mengambil pendekatan multifaset untuk menarik dan mempertahankan bakat.

Responden di enam negara secara konsisten menunjukkan keinginan yang tinggi untuk pekerjaan dengan gaji yang lebih baik, lebih memuaskan, atau keduanya, serta keyakinan bahwa mereka dapat menemukan pekerjaan yang lebih baik di tempat lain. Pekerja yang meninggalkan pekerjaan dan angkatan kerja mereka, siap untuk istirahat dan percaya diri dengan kemampuan mereka untuk menemukan pekerjaan lain saat mereka menginginkannya. Hampir tiga perempat responden yang bekerja percaya bahwa tidak akan sulit untuk menemukan pekerjaan dengan gaji yang sama atau lebih baik, dengan tunjangan yang sama atau lebih baik.

Dengan demikian, perusahaan tidak bisa lagi berasumsi bahwa mereka dapat mengisi slot kosong dengan pekerja yang serupa dengan yang baru saja pergi. Secara global, hanya 35 persen dari mereka yang berhenti dalam dua tahun terakhir mengambil pekerjaan baru di industri yang sama. Di bidang keuangan dan asuransi, misalnya, 65 persen pekerja berpindah industri atau tidak kembali bekerja. Di sektor publik dan sosial, eksodus lebih besar lagi, yaitu 72 persen.

Kerugian akibat ditinggal oleh para pekerja ini, mungkin bergema untuk beberapa waktu. Perawatan kesehatan, dan ritel konsumen---industri yang terpukul keras selama pandemi---setidaknya 18 persen responden yang berhenti dari pekerjaan mereka memilih untuk tidak bekerja sama sekali daripada bekerja di industri yang sama.

Namun, ada titik terang bagi pekerja. Bagi mereka yang memiliki keterampilan yang dicari seperti ilmuwan data dan pemrogram, rintangan untuk mengubah industri lebih rendah. Perusahaan lebih fokus untuk mempekerjakan seorang insan karena keterampilan mereka daripada pengalaman industri mereka, dan individu paling berbakat dengan keterampilan yang paling dicari akan dapat terus mengeksplorasi opsi untuk menemukan yang paling cocok.

Stigma yang melekat pada lompatan pekerjaan atau kesenjangan dalam resume berkurang, dan bergabung dengan perusahaan di geografi lain tanpa pindah menjadi lebih mudah dari sebelumnya, memungkinkan orang untuk berpindah dari satu perusahaan ke perusahaan lain.

Faktor-faktor ini menciptakan lapangan bermain baru untuk perekrutan, karena pengusaha mendapati diri mereka bersaing tidak hanya dalam industri mereka, seperti di masa lalu, tetapi juga lintas industri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan