Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Gadget Pilihan

Transformasi CIO (Chief Information Officer)

25 Januari 2022   07:27 Diperbarui: 25 Januari 2022   07:31 543 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Tantangan CIO menghadapi transformasi digital dalam menghadapi era Next Normal (File by Merza Gamal)

Era Next Normal pada bidang ekonomi yang terbentuk pasca-pandemi Covid-19, membuat CIO (Chief Information Officer) dapat mengembangkan misi TI (Teknologi Informasi) untuk membentuk bisnis.

Tantangan bagi CIO adalah bagaimana mereka tidak hanya dapat mewujudkan aspirasi bisnis untuk tumbuh tetapi juga membentuknya. Tantangan itu semakin penting karena pandangan sekilas di balik payung tujuan utama banyak bisnis mengungkapkan bahwa tujuan mereka tidak dapat dicapai tanpa teknologi. Suka atau tidak, CIO menjadi sorotan.

McKinsey selama setahun terakhir melakukan penelitian yang menyoroti bagaimana misi TI berubah dan perlu diubah. Perusahaan besar dan mapan mencari teknologi untuk menjadi kekuatan dinamis dalam bisnis mereka seperti di banyak perusahaan baru yang membentuk kembali cara orang bekerja, berbelanja, berkomunikasi, membuat keputusan, dan hidup. 

Implikasi yang jelas adalah bahwa CIO perlu melakukan lompatan dari pemimpin teknologi ke penggerak bisnis, dan tindakan yang mereka ambil dalam 12 bulan ke depan akan sangat menentukan apakah bisnis mereka dapat memenuhi aspirasinya.

Berdasarkan penelitian McKinsey, dapat diidentifikasikan enam area di mana CIO dapat memfokuskan upaya mereka untuk menyelaraskan TI dengan tujuan bisnis dengan lebih baik.

Pertama, Kenali pelanggan Anda sebaik Anda mengetahui teknologi Anda

Tanpa komitmen yang lebih dalam untuk memahami pelanggan, TI dan CIO akan terus menjadi pelaksana strategi daripada pembentuknya. Faktanya, kurang dari setengah pemimpin teknologi percaya bahwa organisasi mereka telah efektif dalam memimpin desain e-commerce dan pengalaman online.

Semakin jauh TI dari pelanggan, semakin sedikit TI yang dapat memahami nilai pelanggan dan peran teknologi apa yang seharusnya dalam memberikan nilai tersebut. Pengembang harus terintegrasi dengan manajer produk dan pelanggan. 

Membangun tingkat integrasi ini dimulai dengan CEO memastikan bahwa para pemimpin teknologi adalah bagian dari lingkaran dalam dan menanamkan pengembang ke dalam tim produk dan penjualan untuk bersama-sama menciptakan hal-hal yang diinginkan pelanggan.

Kedua, Letakkan cloud di pusat strategi teknologi Anda

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gadget Selengkapnya
Lihat Gadget Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan