Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Nilai Ekonomi Potensial IoT (Internet of Things)

3 Desember 2021   07:19 Diperbarui: 3 Desember 2021   07:24 353 12 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Enam trend teknologi paradigma baru dalam infrastruktur (File by Merza Gamal)

Internet of Things (IoT), konvergensi dunia digital dan fisik, telah muncul sebagai salah satu tren mendasar yang mendasari transformasi digital bisnis dan ekonomi. Dari pelacak kebugaran hingga termostat pintar di gunakan di rumah hingga solusi manajemen armada yang memberi tahu kapan paket akan tiba hingga sensor yang mendorong peningkatan efisiensi energi atau memantau bencana alam akibat perubahan iklim. IoT sekarang tertanam dalam kehidupan konsumen dan operasi perusahaan dan pemerintah.

Internet of Things dapat didefinikan sebagai sensor dan aktuator yang terhubung oleh jaringan ke sistem komputasi. Sistem ini dapat memantau atau mengelola kesehatan dan tindakan objek dan mesin yang terhubung. Sensor yang terhubung juga dapat memantau alam, manusia, dan hewan.

Pada 2015, McKinsey Global Institute menerbitkan laporan penelitian berjudul The Internet of Things: Mapping the value beyond the hype. Laporan tersebut menganalisis potensi ekonomi yang dapat dilepaskan IoT melalui pertimbangan ratusan kasus penggunaan dalam pengaturan fisik di mana mereka dapat digunakan.

Enam tahun kemudian, dalam laporan baru, The Internet of Things: Catching up to a accelering opportunity, pasar telah berkembang pesat di tahun-tahun berikutnya tetapi tidak secepat yang dharapkan pada kajian tahun 2015. IoT telah menghadapi tantangan terkait dengan manajemen perubahan, biaya, bakat, dan keamanan siber, terutama di perusahaan.

Penelitian yang baru dimulai pada tahun 2020 sebelum penyebaran virus SARS-CoV-2, yang menyebabkan Covid-19, menyebabkan pandemi global pada kuartal pertama tahun itu. Krisis Covid-19 merupakan ancaman bagi kehidupan dan mata pencaharian, tetapi juga berfungsi sebagai kekuatan pembentuk pasar. Dampak pandemi Covid-19 telah bertindak sebagai katalis untuk penerapan solusi IoT di area tertentu saat dunia bergulat dengan pengelolaan pandemi dan memungkinkan proses yang lebih cepat dan kembali lebih aman.

IoT berdiri di garis depan untuk menyatukan dunia digital dan fisik dengan cara yang dapat memiliki implikasi mendalam bagi masyarakat dan ekonomi. Manfaatnya bisa dalam bentuk peningkatan operasi, pengelolaan aset fisik, dan kesehatan dan kesejahteraan, misalnya. Dengan latar belakang itu, IoT dapat menjadi jantung dari transformasi digital.

Berdasarkan penelitian, potensi terbesar untuk penciptaan nilai di lingkungan pabrik adalah mengoptimalkan operasi di bidang manufaktur---membuat berbagai pengelolaan aset dan orang sehari-hari menjadi lebih efisien. Secara keseluruhan, aplikasi manajemen operasi di bidang manufaktur dapat mencapai sekitar 32 hingga 39 persen dari total potensi nilai ekonomi IoT yang diciptakan di lingkungan pabrik, atau sekitar $0,5 triliun hingga $1,3 triliun, pada tahun 2030.

Dalam pengaturan kesehatan manusia, nilai IoT terbesar kedua melibatkan aplikasi yang diterapkan dan memengaruhi tubuh manusia. Kajian McKinsey memperkirakan bahwa dampak ekonomi IoT dalam pengaturan dapat mencapai sekitar 14 persen dari total, atau antara $0,5 triliun dan $1,8 triliun, pada tahun 2030.

Selama lima tahun terakhir, nilai yang dirasakan dari solusi IoT dalam perawatan kesehatan telah meningkat. Dari glukosa terhubung dan monitor jantung untuk pasien dengan penyakit kronis hingga solusi pasar massal yang memantau aktivitas fisik, kesadaran konsumen telah tumbuh secara signifikan. Solusi IoT tidak hanya digunakan oleh pelanggan individu tetapi juga disediakan oleh beberapa perusahaan asuransi dan pemerintah sebagai cara untuk meningkatkan hasil kesehatan dan pasien. Pandemi Covid-19 berpotensi mempercepat penggunaan solusi IoT dalam perawatan kesehatan, ketika dunia bergulat dengan penahanan virus dan kembali ke tempat kerja dengan aman.

Penelitian juga menunjukkan bahwa klaster optimalisasi operasi dan produktivitas manusia dapat mencakup sekitar 56 persen nilai ekonomi IoT pada tahun 2030; kesehatan dan pemeliharaan berdasarkan kondisi diperkirakan masing-masing sekitar 15 dan 12 persen.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan