Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Mempertahankan Corporate Values Jangka Panjang

27 Juli 2021   07:01 Diperbarui: 2 Agustus 2021   05:58 672 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mempertahankan Corporate Values Jangka Panjang
Internalisasi. Corporate Values dalam Business Performance (File by Merza Gamal)

Perusahaan yang berorientasi jangka panjang fokus pada peningkatan hasil bagi semua pemangku kepentingan mereka, bukan hanya mereka yang memiliki saham dalam bisnis

Mereka biasanya mengandalkan inisiatif lingkungan, sosial, dan tata kelola (Environment, Social, Governance/ESG) untuk memenuhi kebutuhan berbagai pemangku kepentingan. 

Dengan demikian, penelitian menunjukkan, mereka berdiri untuk meningkatkan pertumbuhan pendapatan, mengurangi biaya, mengoptimalkan keputusan investasi, meningkatkan produktivitas insan perusahaan, dan mengurangi intervensi peraturan dan hukum.

Dalam survei McKinsey 2019, 57 persen responden mengatakan mereka percaya program ESG menciptakan values jangka panjang, dan 83 persen mengatakan mereka mengharapkan program ESG berkontribusi lebih banyak nilai pemegang saham dalam jangka panjang daripada yang mereka lakukan saat itu. Responden juga mengatakan bahwa mereka bersedia membayar premi rata-rata 10 persen untuk perusahaan dengan catatan ESG positif dibandingkan dengan perusahaan dengan catatan ESG negatif.

Tanggapan semacam itu tidak berarti bahwa perusahaan harus bertindak berdasarkan setiap gagasan ESG yang muncul. Sebaliknya, eksekutif harus secara aktif mencari dan berinvestasi dalam inisiatif yang menguntungkan pemangku kepentingan dan pemegang saham. Sebagai contoh, tim eksekutif di Walmart akan melakukan proyek lingkungan dengan pengembalian finansial yang dapat diabaikan jika manajer setuju, setelah berdiskusi, bahwa proyek tersebut akan menghasilkan manfaat signifikan lainnya bagi pemangku kepentingan. 

Banyak inisiatif lingkungan Walmart lainnya menawarkan net values yang positif, dan karenanya, menggunakan pendekatan tingkat portofolio untuk mengelola risiko dan pengembalian, perusahaan dapat menutupi biaya yang tidak.

Ketika perubahan sementara dalam keberuntungan---misalnya: penurunan pendapatan---terjadi, langkah untuk meningkatkan hasil jangka pendek bisa tampak sangat menarik bagi para eksekutif yang tertekan. Namun, gerakan seperti itu jarang berhasil. 

Dalam survei McKinsey, responden yang mengatakan eksekutif di perusahaan mereka mencoba memenuhi target keuangan jangka pendek dengan mengambil tindakan yang tidak menciptakan nilai jangka panjang juga mengatakan perusahaan mereka memiliki hasil keuangan yang lebih buruk daripada perusahaan yang lain. 

Responden mengatakan perusahaan-perusahaan itu memiliki kemungkinan setengah dari rekan-rekan mereka untuk mewujudkan pertumbuhan pendapatan organik yang lebih besar dan 27 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menghasilkan tingkat ROIC (Return on Invested Capital) yang lebih tinggi.

Berdasarkan pengalaman lapangan, perusahaan yang berorientasi jangka panjang secara aktif berusaha melawan tiga godaan umum. Godaan pertama adalah membuat investasi pertumbuhan jangka panjang kelaparan untuk menebus tantangan jangka pendek, seperti penyimpangan pendapatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN