Mohon tunggu...
Meldy Muzada Elfa
Meldy Muzada Elfa Mohon Tunggu... Dokter dengan hobi menulis

Internist, lecture, traveller, banjarese, need more n more books to read... Penikmat daging kambing...

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Memangnya Kolesterol Penyebab Badan Sakit?

17 Februari 2016   08:54 Diperbarui: 17 Februari 2016   14:33 5171 14 8 Mohon Tunggu...

[caption caption="Ilustrasi Kolesterol (Sumber: pedulisehat.info)"][/caption]“Dok, periksain kolesterolnya dong, mungkin tinggi. Tengkuk terasa tegang dan badan pegel-pegel”. Sejawat tentunya sering mengalami pernyataan tersebut dari pasien yang sedang berkonsultasi. Dengan tujuan mulia mengabulkan keinginan pasien dan tentunya malas berdebat karena memerlukan waktu diskusi yang lama, seringkali kita meng-iya-kan dan selanjutnya mengambil form cek laboratorium untuk memeriksakan kolesterol pasien tersebut.

Pokok pembahasan dari tulisan ini, apakah benar kolesterol itu menyebabkan tengkuk tegang dan badan pegel? Pembahasan ini menarik karena anggapan tersebut telah menjadi kepercayaan luas di masyarakat dan diyakini kebenarannya. Dan kenyataannya, ketika diperiksa, hasil laboratoriumnya menunjukkan peningkatan kolesterol yang akhirnya menguatkan keyakinan masyarakat bahwa memang nyeri, pegal atau tegang di badan karena kolesterol yang tinggi. Benarkah? Mari kita baca terus tulisan ini.

Apakah Kolesterol Itu?

Kolesterol merupakan bagian dari lipid. Di dalam darah ditemukan 3 jenis lipid yaitu kolesterol, trigliserid dan fosfolipid. Banyak anggapan bahwa kolesterol adalah sesuatu yang buruk. Kenyataan setiap sel tubuh kita memerlukan kolesterol. Kolesterol diperlukan untuk pembentukan membran sel tubuh, selubung saraf dan produksi hormon tertentu. Di samping itu, kolesterol juga membantu proses pencernaan. Kolesterol total sebenarnya merupakan susunan dari banyak zat antara lain trigliserid, low-density lipoprotein (LDL) kolesterol atau kolesterol jahat dan high-density lipoprotein (HDL) kolesterol atau kolesterol baik.

Kolesterol tidak semuanya buruk karena kolesterol sebagai lemak esensial memberikan penunjang kepada membran sel tubuh. Beberapa kolesterol didapat dari makanan dan beberapa dibuat oleh hati. Karena kolesterol tidak dapat larut dalam darah, sehingga perlu protein pembawa yang mampu membawa kemanapun mereka pergi. Protein pembawa ini disebut lipoprotein, LDL dan HDL adalah salah satu anggota keluarga lipoprotein.

Low-density lipoprotein (LDL) kolesterol atau kolesterol jahat

Pada dasarnya, kolesterol LDL tidaklah buruk, hanya saja, substansi kimianya yang membuatnya berbahaya bagi tubuh kerana akan menyumpat pembuluh nadi di jantung dan otak. Kolesterol LDL dalam jumlah tinggi dapat menyebabkan pertumbuhan plak di dalam pembuluh darah dan kakunya pembuluh darah. Kenapa kolesterol LDL bisa menyebabkan plak? Begini ceritanya

  1. Kolesterol LDL yang beredar melalui aliran darah cenderung menumpuk di dinding arteri. Proses ini dimulai sejak masa anak-anak atau remaja.
  2. Sel darah putih menelan dan mencoba untuk mencerna LDL, namun dalam upaya untuk melindungi pembuluh darah. Dalam proses ini, sel-sel darah putih mengkonversi LDL menjadi bentuk beracun (teroksidasi).
  3. Sel darah putih dan sel-sel lainnya bermigrasi ke daerah tersebut, menciptakan peradangan tingkat rendah yang stabil dalam dinding arteri.
  4. Seiring waktu, semakin banyak kolesterol LDL mengumpul di daerah tersebut. Proses yang sedang berlangsung menciptakan benjolan pada dinding arteri yang disebut plak. Plak ini terbuat dari kolesterol, sel, dan substansi lainnya.
  5. Proses ini cenderung terjadi terus menerus, sehingga menyebabkan plak terus membesar dan perlahan-lahan memblokir pembuluh nadi.

 [caption caption="Ilustrasi terjadinya plak (sumber: ATP III Guidelines At-A-Glance Quick Desk Reference/www.nhlbi.nih.gov)"]

[/caption] High-density lipoprotein (HDL) kolesterol atau kolesterol jahat

Kolestrol HDL disebut lemak yang baik karena bisa membersihkan dan mengangkut timbunan lemak dari dinding pembuluh darah ke hati. Lipoprotein berkepadatan tinggi ini berperan sebagai pembersih lemak di dalam aliran darah dan kunci pengangkutan kolesterol LDL dan berguna untuk membantu mencegah timbulnya penyakit jantung.

Dewasa ini telah diketahui bahwa seorang penderita dengan kadar kolesterol darah yang tinggi, tidak akan jatuh lagi ke dalam risiko yang dapat membahayakan keselamatan hidupnya, terlebih bila memiliki HDL yang tinggi.

Penyebab kolestrol HDL yang rendah adalah kurang gerak badan, terlalu gemuk, serta kebiasaan merokok. Selain itu hormon testosteron pada laki-laki, steroid anabolik, dan progesteron bisa menurunkan kolesterol HDL, sedangkan hormon estrogen perempuan menaikkan HDL.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x