Mohon tunggu...
Khoirul Amin
Khoirul Amin Mohon Tunggu... Jurnalis - www.inspirasicendekia.com adalah portal web yang dimiliki blogger.

coffeestory, berliterasi karena suka ngopi.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Di Sela Mengais Receh, Komunitas Pengamen Ini Sisihkan Waktu Jalani Kebaikan

26 April 2022   09:44 Diperbarui: 26 April 2022   09:48 304 4 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sinau Bareng yang diikuti pengamen Komunitas Embong Apik di Masjid Nurul Hidayah Kepanjen. (dokpri)

KONDISI cuaca sehabis hujan, namun tak menyurutkan niat belasan pengamen ini turun ke jalan, Sabtu (23/4/2022) petang. Puluhan paket takjil mereka bagikan kepada pengendara yang melewati jalan sekitar Pasar Kepanjen, Kabupaten Malang.

Inisiatif berbagi takjil ini dilakukan, karena mereka juga tak ingin mensia-siakan momen puasa ramadhan. Tetap harus ada waktu yang disisihkan untuk melakukan kebaikan, di tengah kesibukan mereka mengais uang receh dari mengamen.

Anggota komunitas pengamen pasar Kepanjen saat membagikan takjil. (dokpri)
Anggota komunitas pengamen pasar Kepanjen saat membagikan takjil. (dokpri)
Sembari tak henti membunyikan musik di koridor depan pasar, sebagian pemuda ini menghentikan sejenak pengendara. Satu persatu bingkisan takjil dibagikan untuk bisa dinikmati saat buka puasa.

Para muda-mudi ini sehari-hari menjadi pekerja seni jalanan, yang tergabung dalam Comunitas Pekerja Seni Pasar (CPSP) Kepanjen. Mereka juga menjadi anggota keluarga dalam Komunitas Embong Apik Kepanjen Malang.

"Kami juga ingin bisa (berbagi) seperti yang lain. Maafkan jika ada ketidaknyamanan atas aktivitas kami sehari-hari," tulis komunitas pengamen ini pada unggahan media sosial tentang kegiatan berbagi takjil mereka.

Siapa sangka, kegiatan baik semacam ini tidak dilakukan saat itu saja. Bersama Komunitas Embong Apik, mereka juga kerap terlibat hal-hal positif lainnya. Meski tidak rutin tiap hari, namun sekiranya cukup untuk memotivasi kebaikan dalam kerasnya kehidupan yang mereka jalani.

Seperti pada Senin (25/4/2022) sore, kegiatan baik kembali mereka ikuti. Kali ini tidak di jalanan, melainkan menempati serambi masjid Nurul Hidayah Kepanjen. Meski sehari-hari menikmati alam bebas di jalanan, mereka pun tetap betah berlama-lama di rumah ibadah ini.

dokpri
dokpri

Sedikit tausiyah disampaikan penceramah dari Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM). Selain itu, juga diberikan pengarahan dari Kasat Binmas Polres Malang. Berbekal sarung yang diberikan, puluhan pengamen ini pun diajak bagaimana mempersiapkan diri dalam menunaikan shalat.

Sejauh ini, banyak pihak hadir di tengah-tengah komunitas pengamen ini, juga pemuda punk yang ada di kawasan Kota Kepanjen. Sebut saja, Lazismu Kabupaten Malang, juga pegiat Kopimumas (Komunitas peduli musala-masjid). Organisasi masyarakat tersebut konsisten membersamai anggota komunitas pengamen dan punk ini, mengenalkan mereka meretas jalan kebaikan dan kemaslahatan. 

Seperti namanya, Embong Apik memang punya misi mulia memotivasi dan mengentaskan pemuda jalanan ke jalan hidup yang lebih baik dan bermanfaat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan