Mohon tunggu...
Andri Mulyawan
Andri Mulyawan Mohon Tunggu...

Mahasiswa Ilmu Sosial Bergerak di Ilmu Politik dan Gender. Penyuka Fotography, Nulis Opini, Tiduran dan Makan, Kritis namun Membangun, dan Tukang Julid.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Memikirkan Ulang Kesetaraan Gender di Era Kontemporer

8 September 2018   22:27 Diperbarui: 8 September 2018   22:44 1235 0 0 Mohon Tunggu...

Kesetaraan gender adalah salah satu point penting didalam pencapaian Suistainable Development Goals. Politisi dan pembuat keputusan di seluruh dunia sadar akan hal tersebut.

Beberapa komitmen besar-besaran telalh dilakukan di kalangan internasional. Tujuan Suistainable Development Goals yang baru-baru ini diadopsi memasukan kesetaraan gender sebagai tujuan strategis dan para pemimpin G-20 secara resmi berkomitmen untuk membawa 100 juta wanita tambahan ke dalam angkatan kerja pada tahun 2025.

Sebelum melihat kesetaraan gender tersebut, kita harus melihat pengertian gender. Istilah gender dalam kehidupan sehari -- hari merujuk kepada keadaan seksual biologis atau jenis kelamin yang secara fitrah, atau mengaitkan suatu gender berdasarkan preferensi fisik sesuai dengan keadaan fisik yang sudah ada sejak lahir. 

Namun hal ini dikonstruksi secara sosial oleh feminis, menurut feminisme hal tersebut sangatlah "bersekat" karena setiap manusia mempunyai sifat kewanitaan dan kelelakian yang berbeda, bahkan bisa saja mereka terjebak didalam tubuh yang tidak sesuai dengan karakterisktik dan jiwa mereka sehinga feminisme mengartikan Gender sebagai karakteristik atau karakter setiap manusia. 

Karakter itu dibagi menjadi dua, maskulinitas dan femininitas apa yang disebut maksulinitas seperti kekuatan, otonomi, rasionalitas dan dominan, sementara femininitas apa yang disebut sebagai ketergantungan, kelemahan, emosionalitas, dan bersifat pribadi. Artinya untuk melihat gender secara fisik sudah tidak relevan lagi dengan kenyataan bahwa setiap manusia mempunyai sisi maskulinitas dan femininitas yang berbeda sehingga kaum feminisme menganggap bahwa gender adalah sebuah karakteristik yang tertanam didalam tubuh manusia, bukan keadaan fisik seseorang.

Dekonstruksi ini dianggap sangat cocok untuk menerjemahkan keadaan di zaman sekarang. Ketika salah anggapan tentang pengertian kesetaraan gender. 

Sexual harrasment yang dilakukan oleh perempuan didalam kasus Jojo dianggap bukan bentuk sexual harrasement atau sexism karena korbannya laki-laki. Radikalisme Neno Warisman dan Ratna Sarumpaet dianggap sebagai bentuk daripada hasil kesetaraan gender, seolah-olah yang membenci kesetaraan gender menganggap bahwa dua akibat diatas merupakan salah satu akibat daripada digaungkanya kesetaraan gender.

Perlu dipahami bahwa, yang perlu diangkat dari posisi sub-ordinat adalah feminintas. Walaupun secara sejarah wanitalah yang mempunyai posisi sub-ordinat di dunia ini dan secara biologis yang mempunyai sifat feminintas adalah wanita (dominan femininitas). 

Perlu kita lihat bahwa alasan utama mengapa wanita tersubordinasi adalah kondisi fisik dan pemikiran yang feminin yang dianggap tidak bisa melakukan hal-hal yang apa yang biasa dilakukan oleh maskulin pada umumnya.

Lalu, beberapa kasus perundungan terhadap laki-laki kemayu juga akibat daripada superioritas maskulinitas terhadap femininitas. Laki-laki berperspektif feminin (berperspektif feminin bukan berarti berdandan feminin, perspektif feminin adalah bagaimana dia sebagai manusia melihat masalah dan bertindak menggunakan femininitas seperti emosi dan hati ) dianggap anomali dan tidak sesuai dengan norma adat. 

Disinilah kita harus melihat bahwa ternyata akar utama penyebab ketidaksetaraan gender adalah tentang bagaimana feminintas dianggap subordinat dan dibawah maskulinitas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x