Mohon tunggu...
Mas Sam
Mas Sam Mohon Tunggu... Guru - Guru

Membaca tulisan, menulis bacaan !

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Koleksi "Bookmark" untuk Gagah-gagahan, Bagaimana dengan Kompasianer?

17 Mei 2022   18:46 Diperbarui: 17 Mei 2022   18:51 59 15 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Koleksi markah buku (DokPri)

Saya tertawa kecut. Ketika tahu tujuan seorang teman mengoleksi pembatas buku atau markah buku (bookmark).

Ketika datang ke rumah untuk halal bil halal. Melihat koleksi markah buku. Spontan saja dia meminta koleksi pembatas buku saya.

Katanya untuk menunjukkan kalau dia suka beli buku. Bukankah semakin banyak buku semakin luas wawasannya. Buat gagah-gagahan. Sayangnya buku-bukunya jarang dibaca.

Barangkali ini bisa mengkonfirmasi. Orang Indonesia minat bacanya rendah. Hanya 0,000% yang artinya dari 1.000 orang yang gemar membaca 1 orang saja.

Idealnya kegemaran membaca buku per orang antara 4-6 jam per hari. Kenyataannya orang Indonesia hanya 2 sampai 4 jam per hari.

Anehnya orang Indonesia sanggup memelototi gadget sampai 9 jam per hari. Tidak aneh kalau orang Indonesia adalah pengguna sosmed terbesar kedua di dunia.

Produksi buku di Indonesia pun masih tergolong rendah. Menurut Perpustakaan Nasional tiap tahun hanya terbit 60.000an buku. Bandingkan dengan China atau Jepang yang mencapai 200 ribuan buku.

Bookmark wayang dan gunungan (DokPri)
Bookmark wayang dan gunungan (DokPri)

Aneka Ragam Bookmark

Memang saat ini terdapat beragam jenis pembatas buku. Dengan aneka warna. Menarik untuk dikoleksi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan