Mohon tunggu...
Mas Gagah
Mas Gagah Mohon Tunggu... (Lelaki Penunggu Subuh)

Anak Buruh Tani "Ngelmu Sampai Mati"

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Sejarah, Intelektual, dan Pemuda

24 Juli 2020   15:14 Diperbarui: 28 Juli 2020   15:52 846 19 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sejarah, Intelektual, dan Pemuda
sumber gambar: penainfo.com

Teknologi memberikan kemudahan sekaligus hampir membunuh nalar intelektual generasi muda. Internet memberikan berbagai kemudahan sekaligus membunuh sejarah. 

Kemudahannya, kita bisa mendapatkan apa saja. Semua sudah terbuka tinggal clik saja. Namun kita justru kehilangan sesuatu yaitu hampir matinya nalar intelektualisme dan sejarah.

Baru saja saya mendapatkan sebuah buku pdf. Seperti mendapatkan harta emas permata Buku dalam bentuk pdf ini berjudul 'Muhammad Husni Thamrin, terbitan tahun 1985 penulisnya Anhar Gonggong. Buku yang ditulis sebelum saya lahir masih dapat ditemukan saat ini. 

Jaman itu belum ada internet bagaimana intelektual mereka dibangun sedemikian tinggi? Buku ini diterbitkan oleh Dapartemen Pendidikan dan Kebudayan Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional Proyek Inventarisasi dan Dokumentasi Sejarah Jakarta.

Buku tentu akan melintasi sejarah, generasi, dan bangsa. Sayapun tidak mengenal atau bertemu M. Husni Thamrin dan Anhar Gonggong. Tapi saya bisa mengagumi intelektualisme mereka. Menggunakan catatan atau buku sejarah inilah saya kemudian mengenalnya. 

Saya tidak tahu apakah Generasi Millenial, Generasi Z, dan Generasi Y masih mengenal Muhamad Husni Thamrin ataupun Anhar Gonggong. Pertanyaan lebih jauh apakah mereka mengenal sejarah tokoh-tokoh nasional bangsanya? Hasilnya tentu  harus dijawab dengan riset yang panjang. Jika hanya opini seperti tulisan saya ini, hasilnya tidak akan objektif.

Hipotesa saya mengatakan media sosial telah menggeser pemahaman generasi saat ini terhadap kebutuhan intelektualisme dan sejarah. Generasi sosial media ini lebih suka dengan hal-hal yang sifatnya budaya populer (baca: lucu). 

Bangunan intelektual sepertinya bukan menjadi harta yang dibanggakan. Anak-anak muda kemudian hanya tumbuh dan hidup di bawah bayang-bayang hegemoni budaya populer. 

Masih ingatkah, Bintang Emon yang trending? Anak muda penggiat standup komedi ini mengkritik kepolisian yang dianggap gagal melakukan keadilan hukum terhadap Novel Baswedan. 

Apa dampak besar trendingya Bintang Emon terhadap penegakkan hukum Novel Baswedan? Saya tidak tahu, pembaca bisa menduga sendiri. Hilang begitu saja tidak berbekas trending kritikan Bintang Emon. Media sosial kembali sepi kritikan Bintang Emon terhadap kekuasaan. 

Budaya populer belum akan memberikan dampak apapun terhadap kekuasaan yang otoriter. Kekuasaan yang mungkin dianggap gagal masih tetap bertahan. Begitulah karakteristik budaya populer. Trending sementara lalu hilang digantikan oleh budaya populer yang lain. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x