Mohon tunggu...
Maria Margan
Maria Margan Mohon Tunggu... Sekedar belajar menulis.

Live like a Dandelion. Never give up and always hope for everything in all circumstances.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Diary Incovid Part-5 (Ruang Isolasi)

17 Desember 2020   21:56 Diperbarui: 17 Desember 2020   22:20 134 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diary Incovid Part-5 (Ruang Isolasi)
Gedung Pavilyun RSSA Malang yang dikhususkan untuk perawatan pasien Incoivd (sumber foto dari: mmc.tirto.id/rssa)

Tiba di rumah saya segera mandi, beristirahat dan minum obat. Bagaimana pun juga saya tidak boleh sakit. Setiap hari saya juga tetap konsumsi multivitamin agar tetap sehat. Dan berusaha makan teratur. Meskipun saat itu nafsu makan saya mulai turun karena tenggorokan saya mulai sakit.

Jumat, 04 Desember 2020

Pagi hari kami bangun seperti biasa, saya dan papa bersiap untuk kembali ke RS. Dan hari itu papa saya memutuskan untuk berangkat lebih pagi ke RS, supaya bisa menyuapi mama sarapan pagi.

Sebenarnya hari itu saya merasa tubuh saya sedang dalam kondisi yang kurang sehat. Tetapi saya tetap bersiap untuk menyusul papa saya di RS, untuk menemani beliau merawat mama selama di UGD.

Sekitar pukul 08.30, telepon saya berdering. Telepon dari dokter Reizal yang mengabarkan bahwa hasil tes PCR/ Swab mama saya positif Covid-19. Dan karena itu mama harus segera dipindahkan ke ruang isolasi. Meskipun kami sebenarnya sudah menduga hasil tes tersebut, dan sudah mempersiapkan mental. Namun tetap saja ketika hal itu dipastikan oleh dokter yang merawat mama, saya pribadi merasa shock.

Segera saya berangkat ke RS, dan minta dokter mau memberi penundaan waktu supaya saya bisa bertemu mama saya dulu sebelum beliau dipindahkan ke ruang isolasi Incovid. Setelah tiba di UGD RS, saya segera ke ruang mama saya di rawat. Kemudian saya bicara sebentar dengan beliau.

Saya gantikan pakaian mama dan popoknya dengan yang bersih. Kemudian pelan-pelan saya bicara dengan mama bahwa beliau segera dipindahkan ke ruang perawatan isolasi. Dan kami keluarga tidak bisa menjaga, merawat atau menengok beliau langsung. Untuk sementara kami hanya bisa berkomunikasi dan bertemu lewat telepon saja. Saya juga berusaha menguatkan beliau bahwa ini hanya proses yang harus dilewati untuk kesembuhan mama. Dan mama tidak sendirian, ada keluarga yang selalu suport dan berdoa untuk kesembuhan mama.

Saat itu mama seperti bisa menerima dan minta segera dipindahkan dari ruang UGD, yang memang keadaan di ruang tersebut sangat mengkhawatirkan kalau menurut saya.

Setelah itu kami menunggu adik saya datang dari luar kota, agar bisa bertemu dengan mama sebelum beliau dipindahkan. Jujur perasaan kami sebagai keluarga yang salah satu anggota keluarganya divonis positif Covid-19. Dan harus dirawat sesuai protokol yang berlaku. Keadaan ini seperti saat yang mungkin saja adalah saat terakhir kami akan bertemu muka dengan muka dengan mama. Bisa saja ini akan jadi saat terakhir kami bisa menyentuh dan menyapa beliau langsung. Tapi kami juga berharap proses ini bisa menyembuhkan mama dan bisa berkumpul kembali dengan kami dalam keadaan sehat.

Akhirnya adik kami datang, dan menemui mama sebentar. Tepat pukul 12.30 WIB mama dipindahkan di ruang perawatan isolasi Incovid RSSA. Kami sedih tetapi juga berharap mama bisa menyesuaikan diri. Dan bisa tetap melalui prosesnya dengan semangat dan berserah pada Tuhan.

Ada sebuah perdebatan antara saya dengan dokter saat mama dinyatakan positif Covid-19. Karena saat saya meminta untuk diperlihatkan hasil Lab yang menegakkan diagnosa tersebut. Dokter sempat menolak, dengan alasan hanya pasien yang berhak mengetahuinya. Tetapi kami sebagai keluarga yang juga bertanda tangan dan bertindak sebagai penanggung jawab pasien juga merasa berhak untuk boleh melihatnya. Dengan sedikit perdebatan, dokter menyatakan akan memperlihatkan hasilnya, dengan catatan hanya pada orang yang terdekat. Dan orang tersebut akan bertanggung jawab secara hukum apabila ada kejadian penyalahgunaan catatan rekam medis hasil tes PCR tersebut. Tetapi saya tetap setuju, meski sebenarnya saya hanya orang awam hukum. Saya sendiri tidak mengerti pelanggaran seperti apa tepatnya yang akan mengakibatkan sangsi hukum terhadap diri saya dengan melihat hasil tes tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x