Mohon tunggu...
Tuty Yosenda
Tuty Yosenda Mohon Tunggu...

hanya perempuan kebanyakan dengan cita-cita 'kebanyakan' ;-) , yaitu jadi penonton, pemain, penutur, wasit, sekaligus ... penghibur. (^_^) \r\n\r\nblog personal saya adalah yosendascope.blogspot.com.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bukan Masuk Surga, Tapi Mulailah "Membuat Surga"!

1 Maret 2014   22:07 Diperbarui: 24 Juni 2015   01:20 813 14 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bukan Masuk Surga, Tapi Mulailah "Membuat Surga"!
1393655706906744749

Jadav Mulai Payeng adalah seorang remaja berusia 16 tahun saat itu (1979), dan ia tertegun menyaksikan pemandangan memilukan di hadapannya. Luapan banjir dari sungai Bramaputra telah menyapu pohon-pohon peneduh di Aruna Chapori, membuat ribuan ular-ular liar tergeletak mati kepanasan. Pemuda India dari suku Mishing itu hanya bisa duduk menangis sambil meratapi pemandangan tak bernyawa di mana-mana. "Ini pembantaian !", katanya putus asa.  "Jika hancurnya pohon-pohon membuat ular-ular itu mati, bukankah suatu hari seluruh umat manusia juga akan mati seperti itu?", demikian ia memulai bujukannya kepada para tetua di kampungnya agar segera melakukan sesuatu. Tapi ia hanya mendapat cemooh. Tak ada yang mempercayai kata-kata sebesar itu dari mulut seorang remaja.

Merasa tak didengar oleh orang-orang yang ada di sekelilingnya, Payeng lalu mendatangi departemen kehutanan untuk maksud yang sama. Sayangnya keinginan Payeng untuk bersama-sama 'menyelamatkan umat manusia' itu tidak ditanggapi serius, malah mereka mengaku tidak melihat ada harapan di tempat setandus itu. Namun mereka "menghibur" Payeng dengan benih-benih bambu yang harus ditanamnya di tanah itu, setidaknya supaya tak ada lagi ular-ular yang mati sia-sia. Tanggapan para pamong yang minimal ini begitu mengecewakan Payeng, hingga ia pulang dengan sebuah keputusan terpenting dalam hidupnya.

"Jika orang tidak meyakini kata-kata besar, barangkali orang akan meyakininya jika kata-kata itu menjadi perbuatan !" Dan di atas lahan gersang dan terpencil itulah Payeng bertekad mulai memahat sebuah kisah - yang kelak terbukti luar biasa indah.

Payeng yang masih belia itu lalu meninggalkan dunia yang dikenalnya, juga hari-hari menyenangkan selama di sekolah. Seorang diri ia memulai hidup barunya di atas tanah yang "tak menjanjikan", dengan kesibukan menanam, menyirami tanamannya pagi dan petang, dan memangkasnya secara teratur. Setelah rumpun bambu bertumbuhan, ia pun mulai menanam pohon-pohon yang lain. Ia bahkan melakukan transplantasi semut-semut merah untuk mengubah kondisi pasir menjadi tanah yang subur. Kenangan tentang sengatan semut yang diangkutnya dengan susah payah dari desanya itu kini membuatnya tertawa, lebih-lebih upayanya itu akhirnya membuahkan hasil.

Dunia mungkin tidak akan pernah mendengar ada sebuah hutan garapan Payeng di Jorhat, jika tidak ada berita tentang 100 ekor kawanan gajah yang merusak sebuah pemukiman dan diburu oleh penghuninya yang marah (tahun 2008). Gajah-gajah yang sedang bermigrasi itu menuju hutan Payeng untuk singgah, namun rombongan besar itu -tanpa sengaja- telah menginjak-injak sawah dan merobohkan rumah-rumah. Penduduk yang murka itu lalu menuding hutan Payeng sebagai penyebab kerusakan, dan beramai-ramai mereka menuntut Payeng untuk menebang pohon-pohonnya. Namun dengan gagah berani Payeng menghadapi mereka, bahkan menantang mereka untuk mengambil nyawanya terlebih dahulu.

Konflik antara manusia dan gajah itu akhirnya memaksa petugas dari departemen kehutanan Assam untuk datang, namun mereka malah terheran-heran menemukan adanya hutan lebat di atas hamparan pasir. Itu adalah tanah gersang yang pernah mereka "kutuk" sebagai tanah tanpa harapan, dan kini di atasnya ada seorang bernama Payeng yang membelanya mati-matian, seakan-akan seluruh hamparan hijau itu anak kandungnya sendiri.

[caption id="attachment_314604" align="aligncenter" width="564" caption="Halaman depan "][/caption]



Tidak mudah mencapai hutan yang sangat terpencil ini, karena ada 400 kilometer jalan darat yang harus dilalui, belum termasuk jalan sungai. Namun siapapun akan terpesona menyaksikan keindahan di atas 1360 hektar lahan itu, dengan keragaman flora yang telah mengundang berbagai fauna. Burung-burung singgah secara teratur selama musim bermigrasi, para kijang dan sapi pun ikut "mengundang" para karnivora. Hutan yang dinamai Mulai Kathoni -untuk menghormati Jadav Mulai Payeng- itu bahkan dihuni oleh hewan-hewan langka seperti badak bercula satu, juga beberapa ekor harimau Bengal yang telah beranak-pinak.

"Alam telah menciptakan rantai makanan, mengapa kita tidak bisa menaatinya ? Siapa yang akan melindungi hewan-hewan ini, jika makhluk superior seperti kita memburu mereka ?", demikian ucapan Payeng saat seekor badak bercula dibunuh oleh penduduk. Pembunuhan itu membuatnya begitu sedih hingga ia kehilangan selera makannya selama 3 hari. Ia sendiri telah kehilangan 100 ekor ternak sapi dan kerbau, karena dijadikan makan malam oleh macan-macan yang "mengungsi" di hutannya. Namun Payeng -yang sehari-harinya menghidupi anak istrinya dengan susu sapi perah itu- sangat memaklumi "kenakalan" macan-macan itu. Ia justru menyalahkan manusia yang telah merusak hutan-hutan lain yang merupakan rumah hewan-hewan malang tersebut sebelumnya.

"Jika kalian menebangi pohon-pohon ini, kelak kalian harus membeli oksigen seperti orang-orang kota membeli air minum dalam botol", katanya setiap kali  ada warga sekitar yang mengganggu pohon-pohon kesayangannya. Sebagaimana proses menanamnya yang begitu memakan waktu, membuat suaranya "terdengar" oleh orang lain pun memakan waktu.  Namun lelaki berumur lima puluh tahunan yang memiliki sorot mata seperti "a man on mission" itu kini telah membuktikan bahwa mission impossiblenya telah berubah menjadi possible. Bahkan saat Payeng mulai bosan pada pemerintah - yang tidak mau mendengar itu, orang-orang dari berbagai penjuru dunia justru berdatangan untuk memberi dukungan kepadanya. Tak ada yang lebih menyenangkan bagi Payeng selain bercengkerama dengan hewan, juga dengan sesama konservatoris dan pecinta lingkungan.

[caption id="attachment_314605" align="aligncenter" width="606" caption="Rumah Payeng yang bersahaja. Bagian kanan adalah pondok yang reot karena ulah gajah. "]

1393656223489503411
1393656223489503411
[/caption]

"Lima dari teman-teman sekolahku dulu sudah menjadi insinyur, dan mereka membuat rumah-rumah yang megah. Sementara aku "hanya" membuat hutan, dan akan selamanya tinggal di hutan. Tapi aku adalah orang yang paling berbahagia di dunia", kata Payeng, laki-laki bersahaja yang telah mendedikasikan seluruh hidupnya sejak remaja, "hanya" karena kekhawatirannya akan nasib umat manusia. Namun sekarang ia hanya memiliki sedikit kekhawatiran kecil, misalnya … belajar mengenakan sepatu dan makan dengan menggunakan sendok-garpu. Undangan mengalir kepadanya dari seluruh dunia, dan ia harus tampil keren untuk menceritakan kisahnya yang luar biasa ! :-)

Mengajarkan anak-anak untuk mencintai lingkungan itu akan menjanjikan setengah kemenangan, dan yang dimaksud kemenangan itu adalah kemenangan umat manusia juga, demikian keyakinan Payeng. "Seharusnya setiap anak sekolah diminta menanam 2 pohon untuk menyuplai oksigen mereka sendiri. Kalau tidak menanam, mereka tidak boleh diluluskan", ia mengusulkan. Betapa anehnya mendengar pernyataan yang begitu visioner dari seorang penanam jutaan pohon yang masih suka duduk di atas tanah, sementara orang-orang yang tidak menanam -dan tidak visioner- mungkin duduk di kursi kayu yang amat mewah ! Tapi tidak, ia tidak mengakui telah menanam banyak pohon. Ia hanya menanam sedikit, lalu pohon-pohon itu yang menanam benih mereka sendiri melalui bantuan angin, begitu katanya. "Aku hanya mencintai mereka seperti anak-anakku sendiri, dan memastikan agar mereka tumbuh", katanya merendah.

[caption id="attachment_314609" align="aligncenter" width="659" caption="Jadav Mulai Payeng, The Forest Man of India"]
13936582281799062713
13936582281799062713
[/caption]

Tak ada seorang konservatoris lain seperti Payeng, seorang bertubuh mungil yang membuat hutan sebagai hobby utamanya. Namun hobby yang ditekuni selama 30 tahun itu telah menciptakan jejak landmark yang tak akan terhapus selamanya.  Dengan ke dua tangan kecilnya itulah Payeng membuktikan pada dunia, bahwa tanah tanpa harapan bisa menjadi tanah surgawi, selama ada "penanam" yang meyakini harapan dan melakukannya dengan segenap hati.

[caption id="attachment_314607" align="aligncenter" width="618" caption="Sebuah tanah surga yang menyuplai oksigen dan air bagi milyaran nyawa "]
1393656520426164585
1393656520426164585
[/caption]



(Sungguh aku tidak ingin tahu apa agama Payeng. Aku hanya yakin, bahwa untuk setiap orang yang rela membuatkan surga bagi orang -dan mahluk lain- di dunia, pasti ada surga untuknya di masa depannya ! :-)) [*]

-----------


*) Sumber gambar halaman depan rumah Payeng : greenerpasturesind.wordpress.com
**) Sumber gambar rumah Payeng : greenerpasturesind.wordpress.com
***) Sumber foto Payeng : kiri dari greenerpasturesind.wordpress.com, kanan dari peoples.ru
****) Sumber gambar hutan Mulai : zaping.com
*****) Sumber cerita : The Thumb Print Magazine
.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x