Mohon tunggu...
Mahfudz Tejani
Mahfudz Tejani Mohon Tunggu... Wiraswasta - Bapak 2 anak yang terdampar di Kuala Lumpur

Seorang yang Nasionalis, Saat ini sedang mencari tujuan hidup di Kuli Batu Republik Indonesia (KBRI) Kuala Lumpur. Pernah bermimpi hidup dalam sebuah negara ybernama Nusantara. Dan juga sering meluahkan rasa di : www.mahfudztejani.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pentingnya Rasa Malu dan Kehormatan Diri

10 September 2021   08:14 Diperbarui: 10 September 2021   08:44 115 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kredit oleh MiXU dari Pexels


Saya berfikir panjang, tatkala melihat pelaku pelecehan seksual kepada anak (Pedofilia) yang disambut berlebihan saat hari kebebasannya. Dengan wajah tak berdosa melambaikan tangan, kemudian tersenyum kepada awak media dan publik.

Sikapnya seakan tiada bersalah, meskipun pengadaan telah menambah hukumannya juga, karena terbukti menyuap hakim sebesar 250 juta rupiah.. Rasa malu seakan memudar, terlihat dari senyumnya dengan kepala tegak tiada tertunduk tanpa rasa penyesalan.

Kemudian parahnnya lagi, ada sebuah stasiun TV swasta memberikan ruang penyambutan kepada oknum tersebut. Sehingga membuat publik geram dan membuat petisi penolakan serta pemboikotan di change.com.

Ditambah lagi, tanggapan dari Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), bahwa oknum tersebut bisa tampil di televisi, asal berbentuk program edukasi kepada pemirsa. Dimana titik korelasinya, pelaku bobroknya moral berbicara tentang moral.

Orang yang tiada rasa malu, berbicara di depan publik tentang pentingnya sifat malu, dalam kehidupan sehari-hari.  Apakah malah kesempatan itu, malah memberikan dampak terhadap  kehidupan sosial masyarakat Indonesia

***
Rasa malu dan kehormatan diri tidak dapat dipisahkan dalam pembentukan karakter manusia. Ianya seiring sejalan dan tidak dapat dipisah-pisahkan.

Seberapa besarkah pengaruh perasaan malu dalam mengatur cara hidup dan pergaulan manusia? Sehingga rasa itu mampu menjadi perisai kepada orang yang berakal, agar enggan mengerjakan perbuatan yang merugikan orang lain.

Rasa malu tidak akan mengalir di dalam budi pekerti manusia, andaikata manusia itu sudah tidak merasakan kehormatan diri. Sejatinya, orang yang mempunyai rasa malu, akan berusaha mempertahankan kehormatan diri, keluarga, bangsa dan kepercayaan yang diyakininya.

Karena rasa malu dan mempertahankan kehormatan, seorang atlit mati-matian sampai titik keringat terakhirnya, berusaha memenangkan setiap pertandingan yang membawa nama bangsa dan negaranya.

Sifat malu membawa orang menggapai puncak menara gading, karena tidak mau tercicir arus modernisasi dan globalisasi. Sehingga menimbulkan kemajuan pesat dan berpeluang mendapatkan kehormatan serta kemuliaan dalam tatanan hidup bermasyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan