Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Hasil KTT ASEAN-China: Antara Harapan dan Kenyataan

26 November 2021   01:16 Diperbarui: 26 November 2021   07:20 239 42 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
KTT ASEAN-China| Sumber: Japan Times via KompasTV

KTT ASEAN-China memang telah berakhir, namun pertemuan itu menghasilkan beberapa komitmen strategis China terhadap ASEAN. Tanpa kehadiran Myanmar, Presiden Xi Jinping sebagai tuan rumah KTT tetap optimis mengenai hubungannya dengan satu-satunya organisasi regional di kawasan Asia Tenggara itu.

Komitmen China mencerminkan harapan atau keinginan kuat negara besar itu untuk membangun perdamaian di kawasan Indo-Pasifik. Sebagai mitra dialog ASEAN, kepentingan utama China adalah mewujudkan citranya menjadi responsible great power. 

Komitmen itu disampaikan sendiri oleh Presiden Xi Jinping. Pertama, China tidak akan membangun hegemoni di kawasan. Hegemoni ini secara konseptual berarti kekuasaan yang memaksa. Kekuasaan yang dibangun adalah yang bertanggung jawab. Kepentingan ini, misalnya, diwujudkan secara kongkret dalam bentuk rencana pembangunan fasilitas vaksin Covid-19 di Asia Tenggara.

Komitmen kedua, China tidak melakukan bullying atau menindas terhadap negara-negara kecil di sekitarnya. Komitmen ini dapat dikatakan merupakan kelanjutan dari upaya menghindarkan diri membangun kekuasaan hegemonik regional.

Ketiga, China berkomitmen membangun zona bebas nuklir bersama ASEAN. Berdasarkan komitmen ini, China kabarnya bersedia menandatangani perjanjian non-proliferasi nuklir ASEAN. 

Komitmen ini memiliki arti strategis, yaitu memperkuat penolakan sebagian besar negara-negara anggota ASEAN terhadap pakta pertahanan AUKUS antara Amerika Serikat (AS), Australia, dan Inggris.

Ketiga komitmen itu dilandasi oleh keinginan China membangun dialog dengan ASEAN. China menganggap ASEAN sebagai mitra terdekat di kawasan ini, jika dibandingkan dengan hubungan bilateral China dengan negara-negara di Asia Timur, seperti Jepang dan Korea Selatan. 

Komitmen ini hendak diwujudkan dengan rencana impor China dari ASEAN. Dialog melalui kerja sama ekonomi kabarnya telah meningkat lebih dari 80 kali sejak China menjadi mitra ASEAN pada 1991.

Hate and Love
Lalu pertanyaannya adalah bagaimana menerjemahkan komitmen China itu ke dalam konteks regional di kawasan Indo-Pasifik, khususnya Asia Tenggara?

viva.co.id
viva.co.id

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan