Mohon tunggu...
Lucky Azhari
Lucky Azhari Mohon Tunggu... Jurnalis - Journalist

Hobi bulutangkis, membaca, menulis, dan penikmat suasana hening

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Pilihan

Kreatif! Warga Blitar Produksi Pot Sabut Kelapa, Sukses Kirim Luar Provinsi

7 Oktober 2022   17:09 Diperbarui: 7 Oktober 2022   17:10 249 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sri Astutik, produsen pot sabut kelapa di Blitar. - Dok. Mochammad Luki Azhari.

Perajin pot sabut kelapa di Blitar suskes memasarkan produknya lintas provinsi. Namun, perlu ketelitian saat proses pembuatan.

Anda punya tumpukan sabut kelapa di rumah? Jangan di buang. Mungkin saja, bahan tersebut bisa dimanfaatkan menjadi kerajinan tangan.

Seperti yang dilakukan Sri Astutik, warga Desa Gandusari, Kecamatan Gandusari, Kabupaten Blitar. Sabut kelapa yang biasa berakhir di tungku perapian, disulap jadi pot ramah lingkungan. Ada pot duduk dan pot gantung.

Meski sederhana, namun produksi kerajinan ini tidaklah mudah. Ada sejumlah tahap yang mesti dilalui guna menghasilkan kualitas pot terbaik.

"Sabut-sabut awalnya dijemur. Supaya kering dan mudah dibuat pot. Setelah itu masih harus dipisahkan sesuai kebutuhan," ujar Sri, Jumat (7/10/2022).

Salah satu proses produksi pot sabut kelapa di Blitar. - Dok. Mochammad Luki Azhari.
Salah satu proses produksi pot sabut kelapa di Blitar. - Dok. Mochammad Luki Azhari.

Ya, sabut yang sudah kering selanjutnya disuwir-suwir untuk mendapatkan serat halus. Tahap ini harus dilakukan secara telaten. Sebab, menentukan kualitas pot saat finising.

Serat halus itu, lanjut Sri, kemudian dimasukkan ke sebuah mesin. Mesin tersebut berfungsi menyatukan sabut kelapa dengan bentuk memanjang, menyerupai tambang.

"Ditampar (dililit) di mesin. Memang begitu, karena kan kita butuh disatukan, lalu dikepang," imbuhnya.

Sabut yang sudah dikepang dua atau tiga, lalu dibuat melingkar membentuk pot. Nah, pola lilitan pun juga harus ditata rapi agar tampilannya kian menarik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan