Tri Lokon
Tri Lokon Human Resources

Suka fotografi, traveling, sastra, kuliner, dan menulis wisata di samping giat di yayasan pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Artikel Utama

Bakso Geger dan Gado-gado Bikin Gaduh di Mulut

16 April 2019   19:20 Diperbarui: 19 April 2019   01:01 280 8 4
Bakso Geger dan Gado-gado Bikin Gaduh di Mulut
Dok. Tri Lakon

Mudik untuk nyoblos itu sesuatu yang unik dan menyenangkan. Ini bukan urusan Pilpres atau Pileg, tetapi utamanya soal aspirasi dan hak pilih warga.

Setelah mengajukan ijin untuk pulang ke kampung halaman, dengan alasan nyoblos, saya langsung pesan tiket pesawat (15/4).

Selama di perjalanan atribut kampanye sudah mulai sepi. Masa tenang mulai terasa. Bagi saya ini penting. Kepada siapa nanti saya coblos tanpa tekanan dan paksaan. Sesuai hati nurani tentunya.

Sembari menunggu detik-detik pencoblosan, saya kangen dengan kuliner Semarangan. Kuliner yang saya kangeni ini termasuk melegenda. Sejak saya kecil hingga sekarang masih tetap eksis dan tak pernah terdengar hilang dari peredaran.

Kuliner kampung, yang saya rindukan itu tak lain adalah bakso dan gado-gado. 

Usus Sapi Pelengkap Bakso (dokpri)
Usus Sapi Pelengkap Bakso (dokpri)
Bakso Geger

Semarang itu panas udaranya. Maklum berada di pinggir Pantura. Gerah itu hal yang sudah biasa bagi warga Semarang. Nah, bagaimana kalau saat gerah itu makan bakso? Wah cocok banget itu.

Yang jual bakso di Semarang banyak. Lokasi dan jenis baksonya bisa dicek di layanan darling. Berdasarkan rekomendasi teman-teman, pilihan jatuh pada Bakso Geger di Banyumanik.

"Kuahnya bening, baksonya empuk dan nutrisi dagingnya terasa menggoyang di lidah. Pokoknya enak deh" kisah Anita di WA Grup alumni dengan menambah emoti kangen.

Baksonya Empuk (dokpri)
Baksonya Empuk (dokpri)
Es Campur (dokpri)
Es Campur (dokpri)
Tak perlu datang langsung ke penjual. Saya pesan lewat layanan darling dan mas ojol sudah tiba tak kurang dari setengah jam.

"Kelebihan bakso Geger itu pada campuran potongan daging (tetelan) dan usus sapinya. Tapi uniknya kuahnya tetap bening" kesan saya setelah menyantap bakso Geger sambil mengusap keringat yang meluncur dari leher.

Seporsi bakso komplit harganya 19 ribu. Ongkos ojol 7 ribu. Tadi saya pesan tiga porsi. Sungguh kuliner kampung ini mengobati rasa rindu saya.

Gado-gado Semarang (dokpri)
Gado-gado Semarang (dokpri)
Gado-gado

"Mau beli gado-gado atau tahu gimbal?" tanya adikku yang baik hati mau membelikan kuliner ini. Tanpa ragu saya menjawab, ya dua-duanya supaya nanti bisa membedakan rasanya. Tak hanya itu, saya minta dibelikan es buah (es campur).

Salah satu kebiasaan saya kalau pulang kampung adalah minum es buah. Betapa tidak. Udara panas kota Semarang membuat kepanasan dan tenggorokan cepat kering. Perlu disiram dengan minum es buah.

"Rasa sambal kacangnya menyatukan kentang, lontong, telur, kubis dan kerupuk. Menggelora enak di rongga mulut. Saat gado-gado dikunyah, teringat masa kecil ketika ibu menghidangkan saat pulang sekolah" batin saya sambil menikmatinya.

Campuran gado-gadonya mantap (dokpri)
Campuran gado-gadonya mantap (dokpri)
Tahu Gimbal (dokpri)
Tahu Gimbal (dokpri)
Mudik nyoblos makin nikmat saat rindu pada kuliner kampung terobati dengan menyantap bakso geger dan gado-gado.

Nyoblos itu kerinduan dan kenikmatan bukan soal saya pilih siapa dan apa. Yang terpilih ada kenikmatan dan yang tidak terpilih adalah kerinduan.