Mohon tunggu...
Tri Lokon
Tri Lokon Mohon Tunggu... Karyawan Swasta

Suka fotografi, traveling, sastra, kuliner, dan menulis wisata di samping giat di yayasan pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

6 Jam Berwisata di Nusa Penida

2 Agustus 2017   00:21 Diperbarui: 2 Agustus 2017   01:55 0 7 3 Mohon Tunggu...
6 Jam Berwisata di Nusa Penida
Broken Beach (dokpri)

Matahari belum lama naik dari peraduan semalam. Di pantai Sanur Bali, Minggu pagi itu (16/7) sudah ramai dipadati oleh wisatawan lokal dan internasional.

Sekelompok anak-anak kecil berenang dengan gembiranya sambil sekali-kali mencripatkan air laut ke arah temannya. Mereka saling berbalas hingga basah kuyub. Sementara wisatawan yang lain sibuk berselfie dengan latar belakang tulisan Sanur Beach. Masih di atas pasir pantai, para remaja bermain sepakbola pantai dengan serunya.

Pantai Sanur pagi itu memang ramai seperti pasar. Para penjual minuman dan makanan ringan yang berjualan di ruas jalan Setapak, tak urung mendapat banyak rejeki. Demikian juga penjual pakaian dan souvenirtampak dikerubuti oleh wisatawan. "Hari ini hari terakhir liburan sekolah. Besok Senin sekolah sudah mulai kegiatan belajar mengajar. Pantas kalau pagi ini ramai" ujar Wahyu mengingatkan.

Di sebelah lain, lebih dari sepuluh kapal "fastboat" bermesin mulai 800 PK sedang menunggu wisatawan yang ingin melancong ke Nusa Lembongan, Nusa Ceningan atau Nusa Penida. "Jadi naik kapal Idola?" tanya saya kepada istrinya Wahyu sesuai dengan rencana awal. Dia mengangguk ragu karena belum dapat tiket kapal.

Fastboat ke Nusa Penida dari Sanur (Dokpri)
Fastboat ke Nusa Penida dari Sanur (Dokpri)
Tampak tenda-tenda berdiri berderet di pinggir jalan. Di bawah tenda itulah, para petugas siap melayani tiket kapal jurusan Nusa Lembongan dan Nusa Penida. Setibanya saya di loket Kapal Idola, petugas mengatakan kapal sudah berangkat jam 08.30 tadi. Lalu saya bertanya di loket sebelahnya dan dapat informasi jam berangkat kapal ke Nusa Penida nanti jam 10.00. Itupun katanya kapal terakhir.

Akhirnya kami beli tiket kapal itu. Hampir satu jam lebih kami menunggu dan duduk di bawah tenda loket. Padahal kami sudah ditunggu sopir mobil sewaan di Nusa Penida sejak jam tujuh. Yah, apa boleh buat kami memang terlambat sampai di pelabuhan Sanur. Sebaiknya kalau naik kapal yang jam keberangkatan ke Nusa Penida jam 7. Ini penting supaya ketika sampai Nusa Penida bisa mendapat objek wisata yang lebih banyak.

Tiket seharga Rp. 75.000,- per orang sudah saya kantongi. Tak lama kemudian petugas memanggil para penumpang Kapal Maruti Express untuk bersiap naik kapal berkapasitas 45 orang. Sebelum naik kapal bermesin 4 pendorong, semua penumpang melepas alas kaki dan dimasukkan ke keranjang plastik yang telah disediakan oleh crew kapal.

Tetiba di dalam kapal, kesan pertama saya seperti sedang naik bus malam yang dilengkapi dengan AC. Kursinya empuk dan menghadap ke depan semua serta satu deret untuk tiga orang. 

Jendelanya kaca dan kalau mau dibuka, tinggal menggesernya. Kesan mewah dan bersih terasa sekali saat duduk di dalam kapal. Panjang kapal 13 meter dan lebarnya 3 meter. "Hanya 30 menit sampai di Nusa Penida, dengan catatan cuaca baik dan gelombang laut tenang" kata seorang crew saat saya tanya berapa lama perjalanan dari Sanur ke Nusa Penida.

Toya Pakeh (dokpri)
Toya Pakeh (dokpri)
Cuaca saat itu cerah dan langit membiru. Angin laut terasa kencang menerobos lewat kaca yang saya buka sedikit. Tak hanya angin, air laut pun tiba-tiba menampar wajah saya dari celah-celah jendela. Supaya tidak basah, lalu kaca jendela saya tutup rapat. Tak lama, rasa kantuk mulai menyerang hingga akhirnya saya tertidur.

Begitu membuka mata mesin kapal sudah terdengar meraung-raung mengambil posisi untuk berlabuh di Toya Pakeh. Bli Ketut sudah menunggu kami di dermaga Toya Pakeh.

Roda mobil APV bergerak mengantar kami ke objek wisata di Nusa Penida. Namun, Bli Ketut membawa kami untuk booking tiket Kapal Dwi Manunggal untuk jam berangkatnya ke Sanur yang paling terakhir, yaitu jam 16.30.

Arah ke Pantai (dokpri)
Arah ke Pantai (dokpri)
Saya sempat melihat papan penunjuk wisata tentang objek-objek wisata yang wajib dikunjungi di Nusa Penida. Disebutkan dalam papan wisata itu ada 15 objek wisata yang wajib disambangi oleh wisatawan. "Seandainya bapak lebih awal datang, kita sekurang-kurangnya bisa dapat 7 dari 15 objek wisata itu. Tapi karena bapak baru tiba sekarang, saya ajak ke Angel Bilabong Beach, lalu Broken Beach, sesudah itu ke Kelingking Beach dan yang terakhir Chrystal Bay" kata Bli Ketut memberi penegasan tentang rute wisata kami di Nusa Penida.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x