Mohon tunggu...
Listhia H. Rahman
Listhia H. Rahman Mohon Tunggu... Ahli Gizi yang sedang Melanjutkan Studi

❤ Student at Postgraduate Program of Public Health (Nutrition), Faculty of Medicine, Universitas Gadjah Mada ❤ Bachelor of Nutrition Science, Faculty of Medicine, Diponegoro University ❤ "Kalau tidak membaca, bisa menulis apa" ❤ listhiahr@gmail.com❤

Selanjutnya

Tutup

Thrkompasiana Pilihan

Memandang Ramadan untuk Kita Semua, tanpa Beda-beda

30 Mei 2019   22:23 Diperbarui: 30 Mei 2019   22:49 0 4 1 Mohon Tunggu...
Memandang Ramadan untuk Kita Semua, tanpa Beda-beda
ilustrasi | https://www.experd.com

Sebab pelangi indah karena berbeda. Seperti kita.

Dalam hidup ini kita tidak bisa memaksakan menjadi sama. Pasti ada beda. Namun, bukan berarti berbeda lalu menjadikan kita tidak bisa hidup bersama-sama. Adanya perbedaan justru yang membuat kita menguatkan satu sama lainnya, pun menjadi lebih indah karena keberagaman.

Seperti halnya negara kita, Indonesia, yang dikenal karena keanekaragamannya baik dari segi suku, budaya, bahasa, warna kulit, agama dan lain sebagainya. Perbedaan yang disatukan dibawah Bhinneka Tunggal Ika, yang katanya berbeda-beda tetap satu jua. Semboyan yang singkat tetapi sarat makna.

Bulan Ramadan, Bulan untuk Semua Umat

Di Indonesia ada enam agama yang diakui secara resmi yaitu Islam, Protestan, Katolik, Hindu, Buddha dan Konghucu.

Dari sisi agama, saat ini lebih dari 207 juta umat muslim di Indonesia sedang merayakan Ramadan. Sekitar 87,2 persen dari jumlah keseluruhan penduduk Indonesia. Ya, sebagai salah satu negara dengan populasi muslim terbanyak di dunia, datangnya Ramadan memang akan sangat terasa dan berdampak. Tidak hanya untuk pemeluk Islam saja, pun yang umat agama lain yang juga diakui keberadaannya.

Apalagi di Ramadan kali ini ada yang cukup spesial, dimana dalam sebulan berpuasa ternyata terselip juga perayaan hari besar agama lainnya seperti di hari Minggu 19 Mei yang bertepatan dengan Hari Raya Wasiak milik agama Buddha dan hari ini--Kamis 30 Mei-- yang bertepatan dengan Kenaikan Isa Almasih bagi mereka pemeluk agama Kristen. Semakin meriah saja,ya?

Puasa Jadi Milik Semua

Memang menjadi puasa adalah kewajiban orang muslim. Sebenarnya tidak lalu diwajibkan semua sih, beberapa orang Islam nyatanya juga ada yang mendapatkan keringanan untuk tidak berpuasa seperti orang yang sedang dalam perjalanan (musafir), sakit, wanita haid, wanita hamil dan menyusui, dan mereka yang memang sudah tidak mampu lagi(lanjut usia).

Begitupula dengan orang yang bukan beragama Islam, mereka tidak diwajibkan untuk menjalani puasa di bulan Ramadan. Namun, mungkin karena penasaran, hari ini ternyata banyak pula mereka yang bukan beragama Islam mencoba untuk berpuasa. Jika tidak percaya, buktikan saja di youtube dengan kata kunci "mencoba puasa". Terlepas dari tujuan si pembuat video, saya sebagai salah satu umat muslim cukup bisa menghargai apa yang sudah mereka coba usahakan. Pasti tidak mudah bagi yang belum terbiasa untuk tidak makan dan minum berjam-jam,bukan? Terima kasih,ya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2