Mohon tunggu...
Lisa Noor Humaidah
Lisa Noor Humaidah Mohon Tunggu... Bekerja di Sektor Pembangunan

Tertarik pada ilmu sosial, human interest, sejarah dan sastra

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Idul Fitri, Buruh Migran, dan Pandemi

27 Mei 2020   11:31 Diperbarui: 27 Mei 2020   11:30 76 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Idul Fitri, Buruh Migran, dan Pandemi
thedailystar.net


Lebaran dan situasi pandemi saat ini mengingatkan saya pada seorang perempuan muda yang pernah bekerja di rumah Ibu kami di Pati, Jawa Tengah hampir 10 tahun yang lalu.

Namanya Rini Kasmiati. Waktu bekerja di rumah kami, ia berusia 20an tahun. Ia anak perempuan satu-satunya dari 4 bersaudara, lahir dari Ibu yang menikah siri dengan ayahnya, seorang pegawai negeri sipil dan telah beristri. Mereka tinggal di rumah kecil berukuran 2x5 meter di tengah kota di Pati, Jawa Tengah. Di rumah berdinding anyaman bambu itu ditinggali Rini, Ibu dan 1 kakak laki-laki, yang lainnya pergi merantau mengadu nasib. Sang ayah telah meninggal dunia.

Keluarga ini tinggal dengan kondisi pas-pasan. Rumah yang waktu itu ditinggali merupakan sokongan dari aparat desa setempat setelah mereka pindah dari kota kabupaten tetangga, Jepara. Tambahan ubin dan juga dinding bersemen yang setengah atasnya masih berupa anyaman bambu, yang terlihat baru saja selesai dipasang merupakan sumbangan dari program pembangunan perkotaan yang disepakati oleh warga di Kelurahan mereka tinggal. Rumah keluarga Rini adalah salah satu penerima manfaatnya.

Ibu Rini berdagang di pasar, hasilnya tak seberapa. Ibunya pun tak bisa menikmati pensiun si Ayah karena status istri 'tak resmi' sesuai perundang-undangan yang berlaku. Hak pensiun adalah hak legal istri pertama. Rini juga tak sampai menyelesaikan pendidikan tingkat pertamanya/SMP. 

Ia akhirnya bekerja. Mulai dari menjadi buruh di sebuah perusahaan kayu ukir Jepara sampai menjadi Pekerja Rumah Tangga (PRT) di keluarga keturunan Arab di kota Pati. Setelah 2 tahun bekerja penuh waktu dan tinggal di rumah majikannya ia memutuskan untuk keluar karena selisih paham dengan kawan yang bekerja sebagai baby sitter di rumah majikannya tersebut. Disamping karena ia ingin lebih punya banyak waktu menemani ibunya yang mulai sakit-sakitan. Sampai akhirnya ia bekerja di rumah Ibu saya.

Cara bekerjanya professional. Dengan mengayuh sepeda Jengki (sebutan dalam bahasa Jawa sepeda untuk orang dewasa) ia selalu datang tepat waktu jam 7 pagi. Pulang kembali ke rumah sore hari jam 4. Ia mengerjakan seluruh pekerjaan rumah. Ibu saya memberi petunjuk satu kali, seterusnya ia bekerja dengan inisiatif sendiri dengan hasil memuaskan. 

Sikapnya sopan, ramah dan terbuka. Tak pernah ada keluhan atas kesulitan hidupnya, semuanya diceritakan dengan apa adanya dengan senyum selalu menghiasi wajahnya. Kecerdasannya terpancar dari caranya bertutur yang terdengar dewasa melebihi dari umurnya. Keinginan belajarnya tinggi terlihat dari kesempatan yang tak pernah dilewatkan untuk membaca terutama koran yang tersedia di rumah. 

Bahkan 2 novel: Laskar Pelangi dan Ayat-ayat Cinta lahap dibacanya dalam waktu singkat sambil menunggu toko kecil di rumah Ibu kami. Waktu itu saya turut memikirkan sejumlah rencana untuknya, salah satunya memberi tambahan kursus untuk keahlian tertentu atau mengikutsertakannya dalam ujian persamaan sekolah tingkat pertama dan tingkat atas.

Namun rencana itu tinggal-lah rencana. Rini memutuskan untuk mengubah nasibnya dengan menjadi tenaga kerja ke luar negeri di tanah Arab, tepatnya Saudi Arabia. Tentu tidak ada yang salah karena itu adalah haknya, saya waktu itu seperti menyesalkan mengapa ia dengan segala potensinya? Walaupun pergi merantau mungkin adalah salah satu cara untuk mengubah nasib lebih baik. Seperti saya yang kemudian bekerja dan menetap di pinggiran ibu kota.
 
Rasa menyesalkan yang datang itu lebih pada potensi ketidakamanan yang lebih kuat muncul daripada kesempatan untuk nasib yang lebih baik tadi. Begitu juga yang dikhawatirkan oleh Ibu Rini dan tetangga dekatnya dengan keputusannya untuk pergi itu. Yang kuat muncul adalah kekhawatiran penuh prasangka tentang citra orang Arab yang masih percaya bahwa pekerja di dalam rumahnya (khadam) berhak diperlakukan sebagai budak/amat. Artinya majikan sangat berpotensi untuk memperlakukannya dengan sesuka hati, belum lagi resiko kekerasan dan pelecehan seksual yang kerap kita dengar.

Tentu tidak bermaksud memukul rata, namun harus diakui banyak kasus kekerasan terhadap buruh migran Indonesia terutama di Saudi Arabia tak bisa diproses lebih lanjut karena situasi sosial budaya yang sangat tertutup: perempuan masih tidak diperkenankan keluar rumah, dan tembok rumah yang tinggi dengan pintu rapat terkunci, gerak langkah begitu terbatas. Sudah banyak cerita kita dengar soal ini. Sampai saat ini kemajuan belum berarti untuk memberi jaminan perlindungan untuk tenaga kerja Indonesia yang bekerja di Saudi Arabia salah satunya dengan menyediakan Memorandum of Understanding (MoU) antar negara.

Dengan kenyataan yang sering terdengar berat, tetap saja banyak tenaga kerja perempuan kita berbondong-bondong datang ke tanah harapan di beberapa negara Arab salah satunya Saudi Arabia. Saudi masih masuk dalam 10 besar negara tujuan tenaga kerja Indonesia bahkan mungkin sepuluh tahun terakhir. Tahun 2020 ini berada di urutan kelima setelah Singapura dan Hongkong.

Analisis yang sering disebutkan adalah karena kedekatan hubungan emosional dan kesejarahan yang lama telah terbangun. Sebagai negara dengan jumlah penduduk muslim terbanyak, hubungan Indonesia dan Timur Tengah terutama Saudi Arabia tidak hanya diikat oleh ikatan budaya dan agama namun juga politik ekonomi. 

Fenomena berbondong-bondongnya jamaah Indonesia setiap tahunnya untuk beribadah haji merupakan salah satu gambarannya. Perputaran roda ekonomi berkembang dengan tumbuhnya agen-agen perjalanan yang memicu tumbuhnya potensi ekonomi yang lain. Ditambah kemudian ketika harga minyak meninggi pada tahun 1970-an.

Timur Tengah terutama Saudi Arabia menjadi ladang dan tanah yang menjanjikan bagi perbaikan kehidupan. Ia seperti titik epicentrum yang sangat berpengaruh bagi negara-negara di sekitarnya bukan hanya ekonomi tapi juga politik. Permintaan dan kebutuhan selalu ada, tenaga kerja banyak dibutuhkan terutama untuk sektor rumah tangga. Mereka mengundang dan mencari tenaga kerja dari luar negeri salah satunya Asia, lebih sempit lagi Indonesia. Terbukalah kesempatan bermigrasi itu.

Sejenak menengok ke belakang, sejarah telah menceritakan hubungan Indonesia dan Timur Tengah ditandai dengan penyebaran agama Islam oleh orang Arab melalui jalur perdagangan. Penyebaran agama Islam juga dilakukan oleh tokoh ulama Indonesia yang bermigrasi ke pusat-pusat pengetahuan dan keilmuan di Timur Tengah (terutama Mekkah dan Madinah) untuk menuntut ilmu. Bahkan pada abad 17 muncul komunitas di Haramayn (Mekkah dan Madinah) yang oleh sumber-sumber Arab disebut Ashhab Al-Jawiyyah (saudara kita orang Jawi). 

Istilah "Jawi" walaupun berasal dari kata "Jawa", merujuk kepada setiap orang yang berasal dari Melayu Indonesia. (Azyumardi Azra, 2004). Hubungan ini kemudian terus hidup sampai sekarang kuat berpengaruh pada kehidupan sehari-hari masyarakat, menyebar dalam bentuk budaya, kesenian, sastra, bangunan, nilai kehidupan, dst.

Banyak harapan disandarkan pada hubungan kesejarahan ini yang akan banyak membantu para tenaga kerja kita termasuk Rini melempangkan jalan untuk perbaikan nasibnya. Mungkin terdengar berlebihan dan sangat sulit menterjemahkan dalam prakteknya. Tapi memang ia telah menjual segalanya untuk mengupayakan hidup yang lebih baik itu, bahkan sepeda Jengki yang setiap hari dipakai untuk menuju rumah kami juga telah dijualnya sebagai bekal uang saku selama ditampung di Jakarta. 

Sepeda itu hanya laku 150 ribu rupiah. Ia meyakinkan pada Ibunya dan kami, dia akan baik-baik saja karena akan ikut ke rumah saudara majikan dimana ia sebelumnya bekerja. Hubungan mereka selama ini sangat baik, bahkan Rini seperti telah menjadi bagian dari keluarga itu. Ibu Rini hanya bisa berurai air mata ketika menyadari ia tidak akan bertemu Rini dalam hitungan tahun tak hanya bulan apalagi minggu. Ia hanya minta didoakan selalu sehat, kuat dan selamat.

Idul Fitri selalu dijadikan momen untuk berefleksi. Momen dimana banyak dari kita menengok sejenak apa yang pernah kita lalui. Tulisan ini didedikasikan untuk mereka yang berjuang, melompati rintangan apapun untuk kehidupan dan keadaan yang lebih baik. Di tengah situasi pandemi yang mungkin mengubah banyak kehidupan manusia, semoga para tenaga kerja kita yang mempertaruhkan apapun dapat sejenak menikmati jerih payahnya untuk dirinya dan juga manusia lain di kehidupannya. Demikian juga Rini dan para perempuan pekerja lainnya yang tak pernah patah, lelah dan terus berusaha.

Selamat Idul Fitri di masa pandemi.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x