Mohon tunggu...
Liliek Pur
Liliek Pur Mohon Tunggu... belajar terus

wiraswasta

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Ketika Barisan Istilah Asing "Menyerbu" Perkantoran

22 September 2019   16:15 Diperbarui: 23 September 2019   12:19 0 22 11 Mohon Tunggu...
Ketika Barisan Istilah Asing "Menyerbu" Perkantoran
Ilustrasi: unsplash.com/@helloquence (Helloquence)

Sudah sejak lama wilayah perkantoran menjadi daerah subur bagi penyebaran istilah-istilah asing. Para pegawai yang biasa bekerja di kantor-kantor tentu sangat mengakrabi deretan kata semacam care, statement, performance, customer, ready, dan masih banyak lagi istilah asing yang bertebaran di tempat kerja mereka.

Kita bisa menjajarkan kata-kata semacam itu menjadi beberapa baris sesuai dengan bidangnya masing-masing. Berikut ini contoh-contoh merebaknya sebutan yang berasal dari bahasa asing pada beberapa bidang yang umum terdapat di perkantoran, yaitu bidang personalia, penjualan dan administrasi.

Bidang Personalia
Terdapat banyak penyebutan untuk menunjukkan salah satu unit kerja yang mengurusi kepegawaian. Istilah-istilah untuk menyebut satuan kerja ini sebagian berasal dari negeri sendiri seperti Biro Personalia dan Bagian Sumber Daya Manusia (SDM). Namun tak sedikit yang mengambil istilah dari negeri seberang semacam Human Resource, Human Resource Development (HRD) atau People Development.

Seperti halnya penyebutan unit kerjanya, proses kepegawaian dalam suatu institusi marak dengan sebutan-sebutan "berbau" asing. Barisan istilah yang bersumber dari bahasa Inggris mulai terlihat sejak awal proses masuknya pegawai yang diwakili kata recruitment hingga pegawai melepas atribut kepegawaiannya yang tercermin pada kata resign.

Di antara recruitment dan resign, cukup banyak sebutan-sebutan kata dari manca negara terkait bidang personalia yang biasa digunakan dalam pembicaraan sehari-hari, baik dalam obrolan di kantin maupun nota-nota dan surat-surat resmi.

Jika Anda seorang pegawai yang bekerja pada suatu kantor, saya yakin Anda akrab dengan kalimat-kalimat seperti di bawah ini.

  • Banyak pegawai frustrasi karena manajemen tidak care terhadap permasalahan mereka.
  • Dalam sebuah case yang melibatkan pegawai senior, pimpinan mengambil keputusan yang berbeda.
  • Beberapa pegawai yang melanggar disiplin di-coaching oleh atasan masing-masing.
  • Cukup banyak pegawai yang kurang produktif karena menganggap terlalu rendah salary yang mereka terima.

Di luar contoh-contoh di atas, masih banyak lagi kata atau frasa "keren" yang berseliweran di ranah personalia seperti training, outsource, engagement dan lain-lain. Belum lagi penyebutan jabatan atau divisi semacam Chief Executive Officer, Vice President, Customer Service, General Affair dan sebagainya.

Bidang Penjualan
Bidang yang menjadi andalan setiap perusahaan untuk mengeruk laba ini juga dalam perbincangan keseharian para personilnya cukup banyak bertabur istilah asing. Istilah penjualan sendiri lebih sering diungkap dengan kata sales.

Orang-orang yang melakukan penjualan acap disebut salesman atau salesgirl.

Beberapa contoh kalimat yang kata Ivan Lanin "nginggris" dalam cakupan bidang penjualan bisa dilihat pada kalimat di bawah ini.

  • Performance perusahaan kita tahun lalu kurang bagus karena terjadi penurunan sales yang signifikan.
  • Banyak tenaga sales yang tidak achieved target.
  • Direksi telah mencanangkan program "Customer Loyalty" bagi customer yang telah tercatat sebagai member program ini.
  • Awal bulan depan, perusahaan akan me-launching produk baru.

Bidang Administrasi
Seakan tak mau kalah dengan bidang-bidang yang lain, unit yang mengelola urusan administrasi pun memiliki beberapa istilah asing yang kerap menghiasi komunikasi sehari-hari. Para pegawai kantoran tentu tak asing dengan istilah-istilah filling cabinet, report, guidance dan masih banyak lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x