Mohon tunggu...
Levi William Sangi
Levi William Sangi Mohon Tunggu... Petani - Bangga Menjadi Petani

Kebun adalah tempat favoritku, sebuah pondok kecil beratapkan katu bermejakan bambu tempat aku menulis semua rasa. Seakan alam terus berbisik mengungkapkan rasa di hati dan jiwa dan memaksa tangan untuk melepas cangkul tua berganti pena".

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Nanggala, Tabah Sampai Akhir

24 April 2021   22:30 Diperbarui: 25 April 2021   00:16 368 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi, Sumber foto :  Pixabay/

Pelaut yang kuat terlahir dari kerasnya gelombang
Kau tantang bahaya demi sumpah mu sebagai pejuang. Meski raga dan jiwa kelak hilang dan kelak dikenang, tetap kau arungi samudra pertiwi wahai para pejuang ku yang malang..

Telah banyak doa dan air mata tertumpah di seluruh pelosok negeri, berharap kalian para kesatria kelak bertemu anak dan istri.
Kami tak mau kalian jauh pergi, karna kalian memang masih dibutuhkan ibu pertiwi.

Berikan kami tanda, berikan kami secercah harapan, sebagai tanda bahwa kalian baik-baik saja disana.
Meski harapan kami tak lagi berdasar, namun apalah yg bisa kami lakukan selain berharap dan tetap bersabar? 

Kami tak mampu membayangkan jika raga mu kini dipeluk lautan samudera, kami tak mau, kami tak mampu..
Karna bagi kami, lautan samudera hanyalah tempat mu berkelana, bukan sebagai tempat mu menutup mata, bukan sebagai tempat berpisah, tapi sebagai tempat pembuktian akan sumpah mu menjaga kedaulatan bangsa

Kembalilah pulang para kesatriaku, kami rindu memeluk ragamu yang lelah itu.
Ingin kami basuh keringat yang menempel di wajahmu, mengenggam tangan hilangkan cemasmu yang hampir beku

Ceritakanlah pada kami apa yang terjadi, sapalah kami meski hanya di dalam mimpi, 

Apakah kalian  sehat-sehat saja disana? Apakah kalian masih bisa bertahan disana? 

Kami rindu, kami rindu, jangan hilang, mari pulang, mari pulang, wahai pejuang


Semua harapan dan doa kami panjatkan  kepada yang empunya bumi ini,
Semoga kalian semua baik-baik saja disana, kami berpasrah kepada sang Pencipta, berharap mujizat terjadi untuk kalian segerah. 


Levi William Sangi,
Jakarta, 24 April 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan